32+ Contoh Pidato Bahasa Sunda Singkat Berbagai Tema Full

Pidato Bahasa Sunda – Dalam artikel ini saya akan merangkum kumpulan pidato dalam bahasa sunda yang sudah pernah dituliskan di situs basasunda.com ini, tujuannya adalah untuk memudahkan kamu dalam memilih atau menentukan judul pidato atau biantara yang sedang kamu butuhkan sesuai dengan tema materi yang akan dibahas nantinya.

Kemungkinan pada artikel ini juga nantinya akan terus diperbaharui atau update secara berkala sesuai dengan postingan judul pidato sunda yang baru saja ditambahkan, jadi jangan khawatir kamu bisa bookmark pada halaman ini.

TIPS Membawakan Pidato

Sebelum kita beralih kebagian contoh-contoh pidatonya, terlebih dahulu mari kita bahas sebentar mengenai pidato dalam penggunaan bahasa sunda ini sendiri. Nah, dalam pidato bahasa sunda kita harus menggunakan ragam bahasa yang sesuai, yaitu bisa dengan menggunakan ragam bahasa sehari-hari dengan pemilihan bahasa yang sopan maupun dengan bahasa lemes sekalipun, sesuai dengan kondisinya.

Baca Juga: Tabel Bahasa Sunda Lemes Beserta Artinya

Pidato secara umum merupakan sesuatu bentuk pembicaraan dalam situasi atau keadaan tertentu beserta dengan pendengar tertentu, sehingga pidato adalah salah satu bentuk komunikasi berupa lisan. Yang perlu diperhatikan dalam membawakan pidato dalah unsur intonasinya, misalnya seperti tempo, tekanan, dan panjang pendek ucapan kita, serta gerak ataupun ekspresi wajah kita.

Nah inilah salah satu yang menjadi faktor-faktor yang sangat berpengaruh terhadap keberhasilan dalam membawakan sebuah pidato.

TUJUAN DAN PENYUSUNAN PIDATO

KERANGKA PIDATO DALAM BAHASA SUNDA (BIANTARA)

Tujuan dari pidato dalam bahasa sunda sendiri pada dasarnya sama saja seperti dengan pidato bahasa-bahasa lain pada umumnya. Tujuan dari pidato antara lain adalah untuk:

  • Mempengaruhi orang lain agar mau mengikuti kemauan kita dengan suka rela.
  • Memberi suatu pemahaman atau informasi pada orang lain.
  • Membuat orang lain senang dan menghibur, sehingga orang lain merasa puas dengan pidato yang kita sampaikan.

KERANGKA PIDATO (BIANTARA) BAHASA SUNDA

Secara garis besar, kerangka dalam pidato bahasa sunda ini juga dibagi menjadi tiga bagian, yaitu pembuka atau pendahuluan, isi, dan juga penutup pidato. Berikut ini adalah penjelasannya.

Pendahuluan atau Pembuka Pidato

Pendahuluan atau pembuka bertujuan untuk mempersiapkan pendengar pada pokok permasalahan yang hendak dikemukakan. Pendahuluan berisi sapaan kepada pendengar, ucapan syukur, dan latar belakang masalah.

Isi Pidato

Bagian isi berisi gagasan pokok atau materi yang hendak disampaikan.

Penutup Dalam Pidato

Berisi rangkuman, seruan, maupun penegasan kembali. Penutup berupa kesimpulan, saran, dan ucapan terima kasih.

Baca Juga: Mukadimah Bahasa Sunda Lucu Dalam Pembukaan Pidato Buhun

CONTOH PIDATO BAHASA SUNDA SINGKAT

Nah, setelah kita memahami mengenai tentang cara membawakan pidato, tujuan, serta cara menyusun pidato setidaknya kini kita tahu apa saja yang perlu kita perhatikan sebelum memulai berpidato. Dan berikut adalah rangkum contoh pidato singkat bahasa sunda untuk bahan referensi kamu dalam menyusun materi.

PIDATO TEMA ISLAMI

Contoh Pidato Bahasa Sunda Singkat
Pidato Bahasa Sunda

Pidato dengan tajuk islami ini berisi mengenai pidato-pidato untuk memperbaiki ahlak maupun dalam situasi media dakwah. Pidato ini biasanya dilakukan oleh orang-orang untuk menyebarkan kebaikan serta ajaran-ajaran kebaikan dalam agama islam. Pidato dalam tema islami ini berhubungan tentang keagamaan islam, seperti misalnya tentang pentingna nyiar elmu, dan masih banyak yang lainnya, berikut adalah beberapa contohnya.

Judul : “Pidato Kautamaan Nungtut Elmu”

Assalamualaikum wr. wb..

Puji sinareng syukur kahadirat gusti allah S.W.T kanggo sagala limpahan rahmat sarta hidayahna. Tina kasempatan iéu urang tiasa patepung pa’ampok jongok sasarengan dina iéu acara. Sabab, lamun teu aya nikmatna mah, urang moal tiasa patepung sareng ngadéngékeun ieu pidato nu badé ku simabdi dugikeun. Nah hadirin, anu ku simabdi dipikahormat..

Tina élmu kabagjaan dunya tiasa urang rasakeun, tina élmu ogé kabagjaan alam akhérat tiasa urang rasakeun. Sapertos tina hadis nabi anu ngabogaan harti “barang saha anu ngahoyongan kahirupan dunyana, mangka wajib bagina ngabogaan élmu”. Nah, makin loba élmu nu ku urang dipiboga insya allah kabutuhan sareng kabagjaan dunya tiasa urang hontal.

Kitu ogé sami, panghareupan urang kana kabagjaan akhirerat ogé insya allah tiasa urang rasakeun. Ku kituna para hadirin sakalian, janten nungtut élmu téh kedah diutamakeun. Komo deui pikeun siswa-siswi anu calik dibangku sakola, teu aya alesan kanggo urang males-malesan tina diajar. Sabab, diajar atawa nungtut élmu téh nyaéta hiji kawajiban pikeun urang saréréa. Rék kumaha ogé, mangsa kaharepna bangsa ieu téh aya dipundak urang salaku “generasi ngora”.

Ku kituna, urang kudu bener-bener diajar pikeun neangan ilmu nepi ka sajero-jerona. Nah, para hadirin anu kusimabdi pikahormat, sakitu waé pidato singket dina judul kautamaan nungtut élmu anu tiasa di dugikeun tina kasempatan iéu. Mugi-mugi urang sadaya tiasa terus diajar sarta ulah ngarasa males, supados urang tiasa ngarasakeun naon éta nikmatna ngabogaan élmu.

Panutup ti simabdi, mugia ulasan singket ieu tiasa ngingetkeun urang sadaya pikeun pentingna urang kana nungtut élmu téh. Haturnuhun kana sadaya waktosna, hapunten bilih aya kalepatan tina cariosan sim abdi. ( Wassalamualaikum wr. wb. )

Pidato Nu Sanesna:

Lingkungan sekolah merupakan sebagai sarana tempat belajarnya siswa siswi disekolah. Selain itu, lingkungan juga di ibaratkan sebagai kesatuan ruang dalam lembaga formal yang memberikan pengaruh besar terhadap pembentukan sikap dan pengembangan potensi seseorang, sehingga dalam pergaulan di lingkungan sehari-hari kita harus benar-benar memilih hal-hal yang positif. Nah, berikut ini adalah beberapa contoh pidato sunda mengenai tentang lingkungan dan pendidikan tersebut.

Judul : “Bahaya Ngaroko Di Lingkungan Sakola”

Assalamualikum wr.wb. Ibu Guru pangajar anu dipihormat, Sarta Rerencangan sadaya anu dipikareueus..

Langkung tipayun hayu urang panjatkeun puji sinareng syukur kahadirat Allah SWT, nu parantos masihan mangpirang-pirang ni’mat ka urang sadaya, utamina ni’mat sehat sahingga urang sadaya tiasa kempel di kelas ieu. Teu hilap solawat sinareng salam hayu urang panjatkeun ka junjungan urang sadaya Muhamad SAW ka kulawargina, para sohabatna, sarta urang salaku umatna dugi ka akhir jaman, amin.

Kuring ngadeg didieu teu aya lain nyaeta bade ngadugikeun tema nyaeta “bahaya bahaya roko”. Sapertos ibu sarta rerencangan sadaya mun nu nami na roko tos teu asing deui di golongan barudak sakola sapantaran urang. Tapi ayeuna mah ti mimiti budak sakola nu ngangge seragam bodas beureum, bodas biru, komo bodas biru tos hampir sadaya nyobian nu nami na roko. Komo tos aya nu jadi pecandu roko. Kabiasaan para pelajar ngaroko teh lantaran karayu ku iklan iklan, ku rerencangan na, sarta kasalah pahaman mun roko tiasa ngajadikeun diri urang tenang, tapi eta teh salah pisan.

Roko tiasa nenangkeun urang, tapi ukur sasaat, ai bahaya namah bakal karaos salilana. Bahaya roko teh diantara na resiko kanker, paru-paru, jantung, impotensi , ti sagi reproduksi, ngroko di umur dini bisa ngabalukarkeun impotensi sarta ngurangan jumlah sperma dina lalaki sarta ngurangan tingkat kesuburan dina wanoja. Eta mung sababaraha contoh bahaya roko, tapi seueur keneh bahaya bahaya roko nun lain.Jalmi anu ngaroko teh sami eujeung ngasupkeun racun ka diri sorangan, mun kasar namah nu ngaroko teh sami sareng bunuh diri sacara lalaunan.

Jalmi nu ngaroko oge sami sareng ngaduruk artos, komo pelajar mah sami sareng ngadurukan artos kolot urang nu tos banting tulang milarian artos kangge ngabelaan urang, tapi artos namah malahka di durukan.Rerencangan sadaya, nu teu acan nyobian roko kahade ulang cobi cobi ngaroko lantaran bahaya roko teh seueur pisan sareng nimbulkeun resiko beurat sampe ngakibatkeun maot ku bayaha bako na. Nu tos jadi pacandu roko, hayu urang enggal lirenan kabiasaan awon eta.

Langkung sae upami artos nu biasa di durukan eta urang kempelkeun kangge meser anu leuwih mangmapaat. Tos seueur korban gara gara roko, tong sampe urang jadi korban saterusna.Dupi mung sakieu nu tiasa kuring dugikeun, hapunten bilih aya kasalahan aya kata kata anu magut kanu ati. Margi kasampurnaan datang na ti Allah SWT, kasalahan datang na ti diri abdi nyalira. Mugi-mugi biantara kuring ieu mangpaat kangge sadayana. Wassalamualikum Wr, Wb.

Pidato Nu Sanesna:

PIDATO BASA SUNDA TEMA KESEHATAN DAN KEBERSIHAN

PIDATO TENTANG KESEHATAN DAN KEBERSIHAN

Menjaga kebersihan tentu saja salah satu upaya kita dalam memelihara lingkungannya dari berbagai sampah dalam rangka mewujudkan kehidupan yang sehat dan nyaman baik itu dilingungan rumah maupun lingkungan sekolah. Contohnya dalam membung sampah! Pada pidato dibawah ini akan dituliskan mengenai pentingnya kita menjaga lingkungan sekitar untuk mewujudkan kehidupan yang lebih sehat.

Judul : “Kumaha Pentingna Ngajaga Hirup Bersih”

Assalamualaikum Wr, Wb. Wilujeng Enjing hadirin Sadayana ayena. Bapak Guru, Ibu Guru nu dipihormat sareng sadaya rerencangan siswa siswi kelas XII nu dipikacinta.

Langkung ti payun hayu urang sanggakeun puji sareng sukur urang ka Allah Subhanahu Wata’ala nu parantos masihan nikmatna ka urang sadayana, sapertos nikmat kasehatan oge wakto luang dugi ka tiasa patepang raray di acara ieu. Alhamdulillah urang oge tiasa kempel di tempat ieu dina kaayaan sehat.

Para hadirin anu sim kuring hormati. Dina waktos ieu, sim kuring bade ngadugikeun tema tentang kumaha pentingna hirup bersih oge sehat kanggo kahirupan urang sadayana. Luyu jeung hadis Rasulullah shallallahu ‘alaihiwasallam bahwa kabersihan teh sabagian tina iman. Salaku jalmi anu beriman, tangtuna urang ulah ngalalaworakeun perkara kabersihan. Urang sadayana kedah ngajagi lingkungan oge awak urang sorangan sangkan dijauhkeun tina sagala panyawat.

Ku margi kitu, urang sadaya kedah ngajalankeun hirup urang sadidinten ku cara nu leres oge sehat. sapertos ibak ngarah awak bersih, ngosok waos nu rutin, meresihan kuku maksial samingon sakali, eta sadaya salah sahiji conto hirup anu sehat. Conto sanesna saperti miceun runtah dina tempatna, ulah nyiduh di mana wae, lamun batuk atawa beresin baham keah ditutupan.

Lamun sadidinten urang ngajaga kaberesihan, awak urang bakal beresih tina sagala kokotor ku kitu awak urang jadi sehat.Urang sadaaya kedah resep oge mikacinta kana kabersihan diri oge lingkungan sangkan hate urang ge suci sareng bersih.

Para Hadirin sadayanu sim kuring dipikahormat. Cekap sakitu nu tiasa sim kuring haturkeun, pamungkas ti sim kuring pribadi, bilih aya kecap anu kirang merenanah larapna atanapi aya basa anu kirang entep seureuhna, mugi para hadirin sadaya kersa ngahapunten.

Hatur nuhun sadayana atas kana sagala perhatosanana. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Pidato Nu Sanesna:

PIDATO ACARA PERNIKAHAN & KELUARGA

PIDATO TEMA BENCANA ALAM

PIDATO REONI DAN CITA-CITA

 
Nah, itulah beberapa contoh-contoh pidato dalam bahasa sunda yang sudah dirangkum sebelumnya untuk bahan referensi kamu dalam membuat materi maupun tugas pidato di sekolah, atau yang lainnya. Semoga pidato yang akan kamu bawakan dapat berjalan dengan baik nantinya, berikut ini adalah tips tambahan beberapa hal yang perlu dipersiapkan sebelum membawakan sebuah pidato.

TIPS MEMBAWAKAN PIDATO DALAM BAHASA SUNDA

TIPS MEMBAWAKAN PIDATO BAHASA SUNDA

Ada beberapa hal yang perlu untuk kita persiapkan sebelumnya sebelum kita akan membawakan pidato dalam bahasa sunda, persiapannya diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Menentukan tema dan menyempitkan tema pembicaraan.
Pembicara perlu meyempitkan tema pembicaraan yang terlalu luas dan disesuaikan dengan kemampuan pembicara
  • Menentukan tujuan pidato.
Apakah menyampaikan informasi, menghibur, atau mempengaruhi pendengar.
  • Menganalisis suasana pendengar.
Pembicara harus mengetahui suasana atau medan pidato, di dalam ruangan atau di lapangan, menggunakan pengeras suara atau tidaknya, dilaksanakan pada waktu siang, sore, atau malam hari, serta usia, pendidikan dan pekerjaan pendengar.
  • Mempersiapkan dan mengumpulkan bahan
Pembicara dapat mencari bahan dari buku, artikel, ensiklopedi, wawancara dengan tokoh, dan lain-lain.
  • Menyusun kerangka
Agar pidato dapt disajikan secara sistematis, materi pidato harus disusun menjadi kerangka yang mudah dkembangkan menjadi materi pidato. Kerangka disusun mulai dari bagian pendahuluan, isi, dan penutup
  • Mengembangkan kerangka pidato
Kerangka yang sudah disusun kemudian dkembangkan menjadi materi pidati yang siap disajikan.
  • Latihan dengan suara nyaring
Bahan pidato yang telah disiapkan perlu dipraktekkan dalam latihan dengan suara nyaring. Hal ini bertujuan untuk mengetahui dan melatih intonasi, ekspresi, dan volume suara dengan baik

Tips Tambahan:

Pidato disampaikan dengan bahasa sunda yang baik, tidak terlalu bertele-tele, komunikatif, dan yang terpenting menguasai materi pidato tersebut.
Suara ketika berbicara haruslah jelas, seperti memperhatikan nada suara yang teratur dan tidak monoton
Perlunya menerapkan aksentuasi, yakni penekanan pada kata-kata yang penting, seperti : Ketepatan pada pengucapan atau lafal, intonasi, dan isi.
Sebaiknya diseling juga dengan humor yang tepat pada suasana, agar lebih menghibur audiens.
Penggunaan dalam bahasa sunda haruslah benar, sebisa mungkin meghindari kata-kata kasar, sebab untuk tiap-tiap daerah berbeda, ada yang menggunakan ragam basa halus sekali dan ada yang sedang.
Penampilan seperti cara berpakaian yang sopan, harus tenang dan simpatik, agar menarik perhatian dan lebih berwibawa.

Demikianlah sedikit tips, baik itu tujuan, cara menyusun kerangka pidato yang perlu kita perhatikan ketika akan membawakan sebuah pidato, dan sekaligus beberapa rangkuman contoh-contoh pidato bahasa sunda yang lumayan cukup banyak yang sudah diambil dari berbagai tema atau judul yang dapat dituliskan.

Semoga dapat bermanfaat, Good luck..!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *