√ Pidato bahasa sunda tentang narkoba singkat dan artinya

Pidato bahasa sunda tentang narkoba - Nah, pada kesempatan kali ini kembali saya share salah satu contoh biantara atau pidato dengan menggunakan ragam sunda mengenai tentang bahaya narkoba yang numayan singkat, yang mungkin bisa kamu jadikan referensi sebagai bahan untuk tugas pidatomu disekolah.

Oh ya, sebelumnya juga saya juga sudah memberikan beberapa contoh artikel dalam bahasa sunda yang ada hubungannya dengan narkoba ini, kalian bisa melihatnya disini: kumpulan artikel bahasa sunda tentang narkoba.

Pidato bahasa sunda tentang narkoba singkat dan artinya

Pidato bahasa sunda tentang narkoba singkat dan artinya

Saat mendapai tugas membuat sebuah naskah teks biantara atau pidato ini memang susah-susah gampang, namun terkadang kita seakan merasa kebingungan saat akan membawakan sebuah biantara atau pidato yang cocok, apalagi jika kita belum memahami tentang topik apa yang akan kita bawakan nantinya.

Namun jangan khawatir, dibawah ini saya sudah menyediakan contoh naskah teks biantara atau pidato dengan menggunakan bahasa sunda untuk dijadikan sebagai contoh, langsung saja diperhatikan.

Baca juga: Pidato Bahasa Sunda Tentang Kebersihan Singkat dan Artinya

Naskah Teks Biantara Pidato Pahasa Sunda Tentang Bahaya Narkoba

Assalamualaikum Wr. Wb.

Wilujeng enjing ka Sadayana, bapa, Ibu Guru anu ku simabdi dipihormat sareng sadaya rerencangan anu ku sim abdi dipikanyaah. Ti payun mangga urang kedalkeun puji sinareng sukur heula ka Allah S.W.T anu dimana salawasna nyalindungan urang sadayana, solawat sinareng salam kanggo Nabi Muhammad SAW, nu alhamdulillah urang tiasa tepung lawung dina danget ieu, dina kaayaan sehat wala'fiat.

Hadirin anu kusimabdi dipihormat. Dina ieu kasempetan teh sim abdi bade medarkeun sakedik ngeunaan kana bahaya Narkoba pikeun urang sadaya. Narkoba singketan tina "narkotika sareng obat-obatan terlarang" anu tiasa ngabahayakeun tur ngabogaan resiko kacanduan pikeun nu makena.

Saur pakar kesehatan, narkoba teh sabenarna mah senyawa-senyawa psikotropika anu biasa dipake pikeun ngabius pasen anu rek dioperasi atawa dipake pikeun ngubaran panyakit nu tangtu. Narkoba jadi haram, lamun geus dipake di luar maksud atawa disalah gunakeun. Narkotika kabagi jadi 3 golongan, diantawisna nyaeta:


Narkotika golongan ka-hiji, Nyaeta narkotika anu pling ngabahayakeun. Daya adiktifna atawa matak nyanduna kuat kacida. Golongan obat ieu sakuduna mah ukur dipake pikeun panalungtikan di laboratorium pikeun elmu pangaweruh. Conto jenis narkoba golongan kahiji ieu di antawisna nyaeta: ganja, heroin, kokain, morfin, jeung opium.

Narkotika golongan ka-dua, Jenis narkotika golongan ka-dua ieu daya adiktif kawilang kuat, kuduna ukur dipake pikeun ngubaran jeung panalungtikan. Conto jenis narkoba golongan kadua nyaeta: petidin, benzetidin, jeung betametadol.

Narkotika golongan ka-tilu, Narkotika golongan ieu nyaeta narkotika anu daya adiktif nu pang hampangna, tapi sarua bae ukur bisa dipake pikeun ngubaran jeung panalungtikan. Conto jenis narkoba golongan ka tilu teh diantawisna nyaeta: kodein jeung turunana.

Nah, salian ti narkotika aya psikotropika, psitropika teh nyaeta zat atawa obat salian anu lain narkotika, boh nu alamiah boh sintesis atawa jieunan, anu boga pangaruh psikoaktif ngaliwatan pangaruh selektif kana susunan saraf pusat anu ngalantarankeun parobahan has kana aktivitas normal jeung paripolah nu makena. Aya opat golongan obat psikotropika teh, nyaeta:

Golongan anu ka hiji, psikotropika anu daya zat adiktifna pangkuatna, misalna contona nyaeta: MDMA, LSD, STP, jeung ekstasi.

Golongan anu kadua, aya psikotropika anu daya adiktifna kuat, sapertos: Amfetamin, metamfetamin, jeung metakualon.

Golongan anu ka tulu, psikotripika anu daya zat adiktifna sedeng, misalna contona: Lumibal, buprenorsina, jeung fleenitrazepam.

Golongan anu ka opat, nyaeta golongan anu daya adiktifna rendah, misalna: Nitrazepam (BK, mogadon, dumolid) sareng diazepam.

Zat Adiktif Liana

Salian 4 golongan eta, aya zat adiktif liana anu nyieun pamakena katagihan atawa hese ereun (gumantung) ka eta zat teh, nyaeta contona: roko, alqohol, sareng anu sejena nu mantak nyieun mabok.

Nah intina mah, sadayana anu disebut narkotika, psikotropika, sareng zat adiktif eta teh saberna zat anu ngan ukur mangpaat pikeun ngubaran anu geriung sapertos ngubaran kangker, atawa pikeun jalmi anu bade dioprasi sarta pikeun panalungtikan dilaboratorium.

Nanging lamun eta disalah gunakeun sarta dipakena ngalewihan dosis atawa aturana, eta bakal mantak cilaka.

Nah, mung sakitu wae anu tiasa ku sim abdi kapihatur. Hatur nuhun kasadayana, hapunten bilih aya kalepatan sareng kakirangan nana dina biantara sim abdi ieu.
Wassalamualaikum Wr. Wb.


Artinya: Selamat pagi untuk semuanya, bapak, ibu Guru yang saya hormati dan semua teman-teman yang saya cintai.Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah S.W.T yang selalu melindungi kita semua, shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW. Yang alhamdulillah kita semua bisa berkumpul pada saat ini, dalam keadaan sehat wala'fiat.

Hadirin yang sayahormati. Pada kesempatan kali ini saya ingin menjelaskan sedikit tentang bahaya narkoba bagi kita semua.

Narkoba adalah kependekan dari “narkotika dan obat-obatan terlarang” yang dapat membahayakan dan memiliki resiko kecanduan bagi yang menggunakannya. Menurut para ahli kesehatan, obat sebenarnya adalah senyawa psikotropika yang biasanya digunakan untuk membius pasien yang ingin dioperasi atau digunakan untuk mengobati penyakit tertentu.

Narkoba menjadi haram, jika digunakan di luar maksud atau disalahgunakan. Narkotika dibagi menjadi 3 golongan, di antaranya adalah:

Narkotika golongan ke satu, yaitu narkotika yang paling berbahaya. Kekuatan adiktifnya sangat kuat. golongan obat ini hanya boleh digunakan untuk penelitian di laboratorium sains. Contoh obat-obatan golongan pertama antara lain: mariyuana, heroin, kokain, morfin, dan opium.

Narkotika Golongan Kedua, Narkotika golongan ini mempunyai daya adiktif yang relatif kuat, hanya boleh digunakan untuk pengobatan dan penelitian. Contoh obat golongan kedua adalah: petidin, benzetidin, dan betametadol.

Narkotika golongan ketiga, Narkotika golongan ini adalah narkotika dengan daya adiktif yang paling ringan, tetapi hanya dapat digunakan untuk pengobatan dan penelitian. Contoh obat golongan ketiga antara lain: kodein dan turunannya.

Nah, selain narkotika ada psikotropika, psitropik adalah zat atau obat-obatan selain narkotika, baik alami maupun sintetis atau buatan, yang memiliki efek psikoaktif melalui efek selektif pada sistem saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas dan perilaku normal. Ada empat kelompok obat psikotropika, yaitu:

Kelompok pertama, psikotropika dengan sifat adiktif terkuat, misalnya: MDMA, LSD, STP, dan ekstasi.

Kelompok kedua, terdapat psikotropika dengan daya adiktif yang kuat, seperti: Amphetamine, Methamphetamine, dan Methaqualon.

Kelompok ketiga, psikotropika dengan daya adiktif sedang, misalnya: Lumibal, buprenorsina, dan fleenitrazepam.

Kelompok keempat adalah kelompok dengan daya adiktif rendah, misalnya: Nitrazepam (BK, mogadon, dumolid) dan diazepam.

Zat Adiktif Lainnya

Selain 4 golongan tersebut, ada zat adiktif lain yang membuat pemakainya kecanduan atau sulit untuk berhenti (ketergantungan) pada zat tersebut, misalnya: rokok, alkohol, dan hal-hal lain yang membuat mabuk.

Intinya, semua yang disebut narkotika, psikotropika, dan zat adiktif sebenarnya adalah zat yang hanya berguna untuk mengobati orang sakit, seperti mengobati kanker, atau untuk orang yang akan dioperasi dan untuk penelitian di laboratorium.

Namun, jika disalahgunakan dan digunakan melebihi dosis atau aturan, akan berbahaya.

nah, mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan. Terima kasih semuanya, mohon maaf jika ada kesalahan dan kekurangan dalam pidato saya.

Naon sih ari narkoba teh:

Naon sih anu dimaksud narkoba teh?
Sebenarnya apa itu narkoba? Narkoba sendiri adalah singkatan dari narkotika, psikotropika, dan obat-obatan terlarang. Banyak sekali contoh dari narkoba ini, misalnya morphine, heroin, cocaine, ektasi, kokain, ganja atau marijuana, shabu, dan masih banyak lagi jenisnya.

Obat-obatan yang disebutkan diatas, tidak boleh dikonsumsi, apalagi secara sembarangan, karena narkoba dapat membahayakan fisik serta mental kamu.

Narkoba beresiko merusak jantung, dan sifatnya membuat ketagihan untuk menggunakannya, perlahan dia akan merusak sistem saraf pusat pada otak. Namun tidak berhenti di situ, selain membahayakan fisik dan otak, narkoba juga bisa mengganggu saat kita bersosialiasi.

Demikianlah contoh naskah teks biantara bahasa sunda atau pidato bahasa sunda tentang narkoba yang dibawakan dengan menggunakan bahasa sunda, semoga bermanfaat ya? Dan terimakasih atas waktunya.