Contoh Paguneman Bahasa Sunda 2 3 4 5 Orang, Lengkap!

Paguneman yaitu dialog, cerita, atau percakapan yang berlangsung secara dua arah, sehingga menimbulkan tanya jawab antara dua orang atau lebih. Ada dua contoh paguneman bahasa sunda yaitu paguneman resmi dan paguneman tidak resmi.

Contoh paguneman resmi sendiri yaitu saperti diskusi atau sawala, sedangkan contoh paguneman tidak resmi saperti saat kita berbicara atau ngobrol dengan teman atau dengan orang lain.

Paguneman nyaéta dialog, caritaan, atawa percakapan dua arah, nu lumangsung silih tempas (tanya jawab) antara dua urang atawa leuwih, kalimahna bisa mangrupakeun kalimah langsung ataws teu langsung. Aya dua rupa dina paguneman, nyaéta paguneman resmi jeung paguneman teu resmi.”

Paguneman sudah menjadi bagian dalam kehidupan kita sehari hari, dimana saja ketika kita bertemu dengan orang yang sudah kita kenal pasti kita mengobrol dengannya, apalagi jika bertemu dengan sahabat dekat. Nah obrolan secara langsung inilah dalam bahasa sunda disebut dengan paguneman lisan.

Baca juga: Perkenalan Dalam Bahasa Sunda dan Contoh Percakapannya

Berbeda lagi dengan paguneman lewat tulisan, baik itu bahasanya maupun pada kalimat-kalimatnya biasanya paguneman lewat tulisan itu lebih mumusat pada sebuah tema, berbeda dengan lisan yang biasanya akan berubah-rubah bahan pembicaraan atau temanya. Bentuk paguneman ini sering digunakan juga dalam karya sastra bentuk lancaran seperti drama.

Aturan atau unsur penting dalam paguneman

Aturan atau unsur penting dalam paguneman

Aturan-aturan nu penting dina paguneman diantarana nyaeta bentesna sora, luhur handapna sora atawa lentong, pamilihan kecap-kecap nu saluyu jeung lawan nu diajak nyarita, jeung unsur penjiwaan pikeun mastikeun yen carita atawa obrolan teh bisa nepi kalayan jelas.”

Dalam paguneman ada beberapa rupa aturan atau unsur penting yang perlu diperhatikan agar paguneman ini dapat dilakukan sesuai dengan apa yang diharapkan. Unsur-unsur yang penting ini antara lain adalah:

Aturan Paguneman:

1. Paguneman harus jelas, baik suara maupun bahasanya
2. Memperhatikan intonasi suara, seperti naik turunnya nada
3. Pemilihan kata-kata yang sesuai dengan lawan yang diajak bicara
4. Ekspresi penjiwaan agar cerita atau obrolan agar lebih nyata

 

Dalam materi bahasa sunda kali ini kita akan lebih mengenal mengenai contoh-contoh dari paguneman, seperti paguneman sehari-hari, paguneman dalam naskah drama, paguneman dalam diskusi, dan situai lainnya. Paguneman ini tentu saja harus dilakukan minimal oleh 2 orang, 3 orang, 4 orang, 5 orang, dan seterusnya, sesuai dengan situasinya.

Karena biasanya didalam tugas bahasa sunda disekolah, kita diharuskan membawakan sebuah contoh paguneman ini bersama dengan teman-teman kita disekolah, tentu saja hal ini untuk memperlancar penggunaan dalam bahasa sunda.

Baca juga: Kumpulan Percakapan Bahasa Sunda Sehari Hari dan Artinya

Kumpulan Contoh Paguneman Bahasa Sunda

Kumpulan Paguneman Basa Sunda

Contoh paguneman 3 orang tentang kemping disakola:

Pada contoh paguneman yang pertama ini, dalam dialog percakapannya menggunakan ragam bahasa sehari-hari dengan menggunakan ragam bahasa halus yang tidak kasar, meskipun kita sedang berbicara dengan teman sebaya, paguneman ini sudah dilengkapi dengan artinya, dan berikut adalah contoh penggunaan bahasanya.

Judul: Kemping Di sakola

Santi : “Gin, saurna engké wengi Minggu badé acara kémping di sakola. Leres, kitu?” (Gin, katanya nanti Minggu malam akan ada acara berkemah di sekolah. Apakah itu benar?)

Gina : “Leres, engkin énjing saurna serat kateranganana dibagikeun ku Pa Dayat. (Benar, nanti pagi katanya surat keterangannya akan di bagikan oleh pak Dayat)

Nuning : “Naha nganggo serat keterangan sagala, kanggo naon?” (Kenapa menggunakan urat keterangan segala, untuk apa)

Gina : “Serat katerangan kanggo sepuh, supados aruningaeun naon margina pa Dayat ngayakeun acara kémping di sakola.” (Surat keterangan untuk orang tua, supaya mengetahui apa sebabnya pak Dayat mengadakan acara kemping disekolah)

Nuning : “Oh! Saurna ieu mah kémping istiméwa, sanés kémping pramuka anu biasa. Kémping sapertos kumaha, nya?” (Oh,! Katanya omo kemping yang istimea, bukan kemping pramuka yang biasa. Kemping seperti apa ya?)

Gina : “Geuning éta Nuning mah tos terang, tisaha? (Ternya itu Nuning sudah tahu, dari siapa?)

Nuning : “Sabab barudak tos ibur nyararios bakal resep cenah. Sadayana ogé ngariring!” (Sebab anak-anak sudah heboh membicarakannya pasti senang katanya, semuanya juga pada ikut)

Gina : “Nya resep wéh ari seueuran nu badé ngariring mah, ongkoh kémpingna henteu matak hariwang da ieu mah tempatna di buruan sakola.” (Yah seru saja kalau banyak yang akan ikut, lagian kempingnya tidak akan menjadi khawatir karena ini tempatnya di halaman sekolah)

Santi : “Naha ku naon henteu di alam bébas wé atuh nya Gin, kan langkung resep. Di sakola mah teu anéh!” (Kenapa tidak di alam bebas saja atuh ya Gin, kan lebih seru. Di sekolah sudah tidak aneh.)

Gina : Nyaéta, Pa Dayat téh saurna hoyong ngayakeun kémping di tempat anu caket, tapi matak resep.” (Ya begitu, pa Dayat itu katanya ingin mengadakan keping di tempat yang dekat, tapi menyenangkan.)

Nuning, Santi : “Nya, satuju!” (Iyah, setuju)

Paguneman Singkat 2 Orang, antara Andi jeung Bu Guru – Dalam contoh percakapan selanjutnya dibawah ini, akan digunakan pemilihan kata-kata yang sesuai dengan lawan yang diajak bicara, karena kita sedang berbicara dengan orang yang lebih tua, seperti guru kita harus menggunakan bahasa yang lebih sopan lagi.

Judul: Naroskeun NISN (Paguneman 2 Orang)

Andi : “Assalamualaikum, kumaha damang bu?” (Assalamualaikum, bagaimana sehat bu?)

Bu guru : “Wa’alaikum salam, eh geuning Andi, alhamdulillah cager jang. Kumaha sawangsulna?” (Wa’alaikum salam, eh ternyata Andi, alhamdulillah sehat nak. Bagaimana sebaliknya)

Andi : “Alhamdulillah bu, sehat” (Alhamdulillah bu, sehat)

Bu guru :”Nya sukur atuh ari sararehat mah. Dimana ayeuna sakola teh?” (Yah, syukur kalau sehat, dimana sekarang kamu sekolah?)

Andi : “Kaleresan abdi katampi di SMP Winamandiri 2.” (Kebetulan saya diterima di SMP Winamandiri 2)

Bu guru : “Euleh, milu bungah atuh ibu, ari hidep tiasa katampi di sakola favorit mah.” (Oh, ikut senang ibu, kalau kamu bisa diterima di sekolah favorit)

Andi : “Muhun bu, alhamdulillah.” (Iya bu, Alhamdulillah)

Bu guru : “Terus ayeuna aya naon ameng kadieu, tara biasana?” (Terus sekarang ada apa main kesini, tidak biasanya?)

Andi : “Utamina mah tos sono hoyong kapendak sareng guru-guru, kalih ti eta bade naroskeun NISN manawi aya arsipna di sakola.” (Utamanya sudah kangen ingin bertemu dengan guru-guru, sekalian ingin menanyakan NISN siapa tahu ada arsipnya di sekolah)

Bu guru : “Oh nya, sok atuh tepungan wae ka pa ridwan, da anjeuna anu ngalereskeunana. Wayahna ibu teu tiasa terus ngabaturan da kudu ka kelas ayeuna teh.” (Oh, silahkan temui saja pak Ridwan, karena dia ya membenahinya, tapi ibu tidak bisa menemani karena mau ke kela sekarang itu)

Andi : “Sumuhun mangga bu, hatur nuhun kana waktosna, abdi permios. Assalamualaikum ?” (Iya tidak apa-apa bu, terimakasih atas waktunya saya permisi dulu, Asalamualaikum?)

Bu guru : “Wa’alaikum salam..” (Wa’alaikum salam)

Conto Paguneman Singkat (Judul: Amitan Ka Sakola)

Raka : “Bu, Raka amitan heula bade mios ka sakola ayeuna.” (Bu Raka pamit dulu mau berangkat ke sekolah sekarang)

Bu Ani : “Oh enya, tos sasarap teu acan?”(Oh, iya, sudah sarapan belum?)

Raka : “Atos, bu engkin Raka wangsulna rada siangan bade latihan upacara heula.” (Sudah, bu nanti Raka pulangnya agak siangan karena mau latihan upacara dulu)

Bu Ani : “Muhun, kahade kalangkung netepan lohorna nya?” (Baik, jangan sampai terlupa sholat dzuhurnya yah?)

Raka : “Moal atuh bu, Raka mios heula nya ayeuna, Sssalamualaikum?” (Tidak akan atuh bu, Raka pergi yah sekarang, Assalamualaikum?)

Bu Ani : “Wa’alaikum salam, ati-atinya kahade dijalan?” (Wa’alaikum salam, hati-hati ya awas dijalan)

Raka: “Muhun bu.” (Baik bu)

Paguneman 2 Orang (Judul: Mangkat Sakola)

Yuni : “Ran, hayu buru urang ka sakola!” (Ran, ayo cepat kita berangkat ke sekolah)

Rani : “Nya ke tungguan, sakeudeung deui keur sasarap heula.” (Ya tunggu dulu, sebentar lagi sedang sarapan dulu)

Yuni : “Nya sok atuh, ditungguan di harep teras nya?” (Ya silakan, ditunggu di depan teras yah?)

Rani : “Di jero wae atuh nungguana, meh sakalian urang sasarap bareng.” (Didalam saja atuh menunggunya, sekalian kita makan bersama)

Yuni : “Ah moal, bieu tos sasarap, sok bae sing jongjon.” (Tidak ah, tadi sudah sarapan, silahkan nyantai saja)

Rani : “Yeuh, hampura nya yun, jadi kudu ngadagoan heula?” (Yah, maaf ya, jadi harus menunggu dulu)

Yuni : “Ah teu nanaon da masih isuk keneh ieuh, karak ge setengah tujuh, moal kabeurangan ieuh.” (Ah, tidak apa-apa, karena masih pagi, baru juga setengah tujuh, tidak akan kesiangan ini)

Rani : “Nya ngan kagok weh atuh, nya tos disampeur, nya kudu ngadagoan deu Yuni-na.” (Yah, jadi tidak enak saja, sudah di jemput, ya harus menunggu lagi Yuni nya?)

Yuni : “Kalem wae, kapan penting sasarap mah! tuh nu ceuk pa Asep nerangkeun tea kumaha pangaruh sasarap teh pikeun kasehatan.” (Tenang saja, karena penting sarapan itu seperti kata pak Asep yang menerangkan bagaimana pengaruh sarapan untuk kesehatan itu)

Rani : “Nya muhun” (iya benar)

Yuni : “Tumben Rani karak sasarap, biasana tos beres?. (tidak biasanya Rani baru sarapan, biasanya sudah beres)

Rani : “Puguh kitu, si Dede keur peting panas jadi mondok rada petingan, eta oge bapa jeng ibu ayeuna mah marangkat ka rumah sakit.” (Justru itu, si Dede waktu malam panas jadi tidur agak malam, itu juga bapak dan ibu sekarang berangkat ke rumah sakit)

Yuni : “Oh kitu, pantes atuh. Mudah-mudahan wae si Dede teu nanaon jeung teu kudu dirawat dirumah sakit.” (Oh, begitu, pantas saja. Mudah-mudahan saja si Dede tidak apa-apa dan tidak harus dirawat di rumah sakit)

Rani : “Enya muhun piduana” (Iya terimakasih do’anya)

Yuni: “Nya, sing sabar we nya. Hayu rada gancangan leumpangna bisi telat!” (ya, sabar saja. Ayo agak cepat jalannya takut terlambat)

Rani : “Enya, hayu!” (Iya, ayo)

Paguneman Singkat Anak Jeung Ema

Ibu : “Neng, bade mulih ayeuna?” (Neng, mau pulang sekarang?)

Anak : “Muhun bu, abdi aya kaperyogian sakedap” (Iya bu, aku ada keperluan sebentar)

Ibu : “Mangga neng.” (Silahkan neng)

Anak : “Mangga atuh bu, abdi wangsul ti payun” (Iya bu, aku pulang duluan)

Ibu : “Oh mangga neng” (Oh, silahkan neng)

Anak : “Muhun bu. Mangga bu, permios” (Iya bu, permisi bu)

Ibu : “Muhun!” (Iya)

Paguneman Bahasa Sunda 4 Orang dan Artinya

Judul: “Ngadamel PR basa Inggris”

Rifky : “Asalamualaikum Wr. Wb.”

Bayu, Dadi, Iwan : “Wa’alaikumsalam Wr. Wb.”

Rifky : “Bayu, Dadi, Iwan nuju darameul naon?” (Bayu, Dadi, Iwan sedang mengerjakan apa?)

Bayu : “Abdi sareng sadaya nuju ngadameul PR basa inggris Rif.” (Aku dan semuanya sedang mengerjakan PR bahasa inggris Rif.)

Iwan : “PR anu kamari, nu nerjemahkeun basa inggris.” (PR yang kemarin, yang menerjemahkan bahasa inggris)

Dadi : “Rifky, atos ngarapihkeun PR-na? Pr-na teh loba pisan” (Rifky, sudah merapihkan PR-nya? PR_nya banyak sekali)

Rifky : “Oh, abdi poho. Pr nu nerjemahkeun basa Indonesia ka basa inggris?” (Oh, aku lupa. PR yang menerjemahkan bahasa indonesia ke bahasa inggris)

Bayu : “Abdi oge poho, lantaran minggu kamari abdi izin.” (Aku juga lupa, karena minggu kemarin aku izin)

Dadi : “Minggu kamari, abdi jeung Bayu dispensasi futsal.” (Minggu dan Bayu dispensasi futsal.)

Rifky : “Ari minggu kamari aya lomba naon?” (Kalau minggu kemarin ada lomba apa?)

Dadi : “Minggu kamari teh aya Turnamen Tingkat Nasional.” (Minggu kemarin itu ada turnamen Tingkat Nasional.)

Iwan : “Kumaha hasilna? Menang atawa eleh?” (Bagaimana hasilnya? menang atau kalah?)

Bayu : “SMAN 9 Bekasi ngelehkeun SMAN 3 Bengkulu.” (SMAN 9 Bekasi mengalahkan SMAN 3 Bengkulu.)

Dadi : “SMAN 9 Bekasi asup ka babak semi final.” (SMAN 9 Bekasi masuk ke babak semi final.)

Iwan : “Wah, Selamet atuh pikeun kaberhasila nana.” (Wah, Selamat dong untuk keberhasilannya.)

Rifky: “Bayu, Dadi, lwan. Kunaon urang jadi ngomongkeun futsal? Hayu atuh urang ngadameul PR basa inggrisna!” (Bayu, Dadi, lwan. Kenapa kita jadi membicarakan futsal? Mari kita mengerjakan PR bahasa inggrisnya!)

Bayu, Dadi, Iwan : “Hayu!” (Mari!)

Paguneman Singkat 3 Orang Tentang Kasehatan Basa Sunda

Yudi : Ran, kunaon kamari teu sakola?
Randi : Teu raraos euy
Yudi : Naon anu karaos?
Randi : Awak karasana tariris.
Yudi : Oh, demam atuh, nya?
Randi : Enya, ceuk dokter ogé demam.
Yudi : Iraha ka dokterna kitu?
Randi : Kamari dua poe ka tukang.
Yudi : Ka dokter mana?
Randi : Eta dokter di puskesmas
Yudi : Jeung saha ka dokterna?
Randi : Jeung bapa
Yudi : Dikumaha waé ku dokter téh?
Randi : Nya dipariksa, maké alat nu diantelkeun kanadada.
Yudi : Oh, maké stétoskop meureun.
Randi : Enya.
Yudi : Disuntik henteu?
Randi : Ah, henteu ngan dibéré ubar wungkul.

Contoh Paguneman Bahasa Sunda Lainnya


Nah, dibawah ini saya sudah tambahkan kembali beberapa contoh paguneman atau percakapan dialog dalam bahasa sunda dan artinya yang dapat dibawakan bersama teman-teman sekelas, silahkan dipilih judul-judul contoh percakapannya dibawah ini:

Judul Paguneman: Latihan Kabaret

 

Judul Paguneman: Diajar Internet

 

Paguneman 5 Orang : Mieling Proklamasi

 

 Paguneman 3 Orang: Ulin Ka Sawah Jeung Babaturan

 

Judul Paguneman 4 Orang: Ngerjakeun Tugas Bareng

 

Tabel Contoh Paguneman Bahasa Sunda Lainnya

NomerJudul Paguneman
01Percakapan Paguneman 3 Orang Tentang Keluarga Lucu “GEURA KAWIN”
02Paguneman Percakapan Tentang Si Kabayan Untuk 2 Orang Lucu
03Tugas Online Percakapan Sunda Tentang Covid-19
04Percakapan Paguneman Dengan Pedagang Buah dan Sayuran
054+ Contoh Percakapan Paguneman Tentang Cita Cita dan Artinya
06Contoh Dialog Percakapan Tentang Tawuran Antar Pelajar
07Contoh Percakapan Paguneman Tentang Menjaga Kesehatan Halus Dan Loma
08Contoh Paguneman Tentang Pelajaran Untuk 2 Dan 3 Orang
09Paguneman Untuk 2 Orang Tentang Kerja Kelompok Singkat
10Conto Paguneman 2 Orang Ngenaan Kana Pendidikan Sakola
11Contoh Paguneman 3 Orang Ngenaan Kana Pendidikan
12Contoh Paguneman Tentang Kebersihan Lingkungan Sekolah
13Paguneman 2 Orang Dengan Teman Sebangku Tentang Liburan
14Percakapan Tentang Liburan Ke Rumah Nenek, ke pantai dan Kebun Binatang
15Paguneman 2 Orang Siswa Tentang Mengerjakan PR!

 

5 Contoh Latihan Soal Ngenaan Paguneman:

Diatas sudah dijelaskan sedikit mengenai materi tentang paguneman ini, sehingga contoh soal dibawah ini seharusnya akan dapat kamu jawab dengan mudah, berikut adalah beberapa contoh soal mengenai paguneman. Untuk mengetahui jawabannya silahkan di blok pilihan jawabannya, karena menggunakan simbol ceklis warna putih.

1. Paguneman nyaeta nyarita atawa dialog nu lumangsung?

a. dua arah
b. silih tempas
c. antara dua urang atawa leuwih
d. a,b,c bener (√)

2. Umpama mun di tilik tina suasana aya 2 rupa paguneman teh, nyaeta paguneman resmi jeung paguneman teu resmi. Ari paguneman resmi teh nyaeta contona?

a. obrolan rapat
b. sawala atawa diskusi (√)
c. obrolan sapopoe
d. a,b,c, salah

3. Wangun paguneman biasa digunakeun dina karya sastra saperti dina wangun lancaran?

a. prosa
b. puisi
c. drama (√)
d. sisindiran

4. Paguneman anu nyaritakeun obrolan jeung babaturan sabangku, biasana sok ngagunakeun basa

a. resmi
b. kasar
d. loma (√)
d. biasa

5. Anu kaasup kana paguneman téh nya éta

a. dialog (√)
c. monolog
b. epilog
d. prolog

Baca juga: Materi Paguneman Kelas 10, Nyusun Jeung Ngabedakeun Paguneman, Jsb!

Nah, demikianlah contoh paguneman bahasa sundanya yang dapat dilakukan oleh 2, 3, 4, 5 Orang siswa. Semoga paguneman ini bermanfaat buat kamu sebagai bahan referensi tugas untuk disekolah, jika mendapat tugas untuk mempraktekan paguneman dalam bahasa sunda ini. Mohon maaf apabila ada kesalahan dalam penulisan kata basa sunda diatas.

Populer

Flashnews