Contoh Paguneman Tentang Kebersihan Lingkungan Sekolah

Lingkungan sekolah yang bersih merupakan idaman bagi para siswanya, bagaimana tidak? Lingkungan yang bersih dan asri akan menciptakan suasana sekolah yang nyaman, seperti kenyamanan saat belajar dikelas. Oleh sebab itu, kita dituntut agar bisa tetap menjaga kebersihan dilingkungan sekolah.

Berbicara tentang kebersihan lingkungan disekolah, saya jadi teringat saat jaman sekolah dulu (aih.. sedap) Begini temen-temen, waktu dulu ketika saya sekolah di smk, saya sering melihat kepala sekolah saya kalau saat dia sedang berjalan dilingkungan sekolah jika melihat ada sampah dilantai dia selalu menyempatkan untuk mengambilnya dan kemudian membuangnya ke tempat sampah.

Baca juga: Contoh Percakapan Paguneman Tentang Kesehatan Halus Dan Loma

Ini memang menjadi pemandangan yang patut untuk contoh, bahkan guru saya pun terkagum-kagum melihatnya dan menanamkan kepara siswanya untuk benar-benar menjaga kebersihan sekolah. Dan itu contoh yang benar, selain siswa, kepala sokalah pun secara tidak langsung memberikan nasihatnya melalui action bukan sekedar materi tentang kebersihan semata.

Kumpulan 3 Contoh Percakapan Bahasa Sunda Tentang Kebersihan Lingkungan Sekolah Singkat

Murid menjadi sadar dan bahkan malu pada dirinya sendiri, jika kerap membuang sampah sembarangan. Kepala sekolah saya tidak memamarahi jika melihat salah seorang siswanya membuang sampah sembarangan beliau hanya diam saja, menggeleng-gelengkan kepalanya sambil tersenyum dan kemudian mengambil serta membuang sampahnya.

Oleh sebab itulah, sebaiknya jangan hanya bisanya marah-marah, alangkah baiknya memberikan pelajaran dengan contoh yang baik yakni dengan perbuatan. Toh, sebagai siswa yang baik nanti juga kita akan merasa malu sendiri jika membuang sampah sembarangan, dan ikut serta dalam menjaga kebersihan lingkungan sekolah. Hehee.. Benar tidak?

Baca juga: 4 Percakapan Bahasa Sunda Tentang Cita Cita dan Artinya

Kembali ke materi, contoh percakapan bahasa sunda tentang kebebersihan lingkungan sekolah ini juga sengaja memang ada hubungannya dengan hal membuang sampah diatas. Pada contoh percakapan atau paguneman berkaitan mengenai lingkungan kebersihan sekolah ini saya membuat 3 buah contoh.

Diantaranya dengan judul percakapan tentang membuang sampah pada tempatnya, membersihkan toil3t kelas, dan menjaga kebersihan ruang kelas, yang bisa kamu lihat pada contoh dibawah, berikut contohnya, yang lainya silahkan scroll terus ke bawah.

Paguneman Sunda Tentang Kebersihan Lingkungan Sekolah dan Artinya

Hiji wanci aya dua réréncangan namina ayu sareng fika nuju mapah ka rohangan kelas dina reureh jam istirahat disakola, anjeuna tos ti kantin sakolaan.

Sabari mapah ayu miceun sampah plastik urut cilok manéhna kamana waé karepna, plung.. Wéh dialungkeun ka sisi tatangkalan.

(Suatu waktu ada dua sahabat namanya ayu dan fika sedang berjalan keruangan kelas saat jam istirahat di sekolah, mereka sudah dari kantin sekolah. Sambil berjalan ayu membuang sampah pelastik bekas ciloknya sekehendaknya kemana saja, plung.. Di lemparkan ke sisi pepohonan.)

Fika : “Ayu, éta maneh miceun runtah téh mani sadaek karep ih, nu kitu tah perkawis anu kirang saé téh!” (Ayu, itu kamu membuang sampah kemana saja maunya ih, yang begitu tuh hal yang kurang baik itu!)

Ayu : “Naha émang? Da teu aya anu ningali ieuh mereun?” (Bari seuri kagugu) (Kenapa emang? Karna tidak ada yang melihat ini kan? /Sambil tertawa lucu)

Fika : “Lain masalah kitu yu, katingali heuntena mah kapan éta téh tiasa midamel lingkungan sakola urang jadi kotor.” (Bukan masalah begitu yu, kelihatan tidaknya kan itu dapat membuat lingkungan sekolah kita menjadi kotor.)

Ayu : “Ceuk saha, apan aya petugas kabersihan ieuh anu ngabersihkeunana? Da éta tugas manéhana kanggo ngajagi kaberesihan di sakolaan urang.” (Kata siapa, kan ada petugas kebersihan ini yang membersihkannya? Karna itu tugasnya untuk menjaga kebersihan di sekolah kita.)

Fika : “Ah teu balég manéh mah, ari anu kudu ngajagi kaberesihan lingkungan sakola téh sanes ngan pancén bapa nu ngajaga kabersihan wungkul, nanging sakumna urang sadaya wargi sakola. ka-asup manéh, ayu!” (Ah tidak mengerti kamu mah, yang harus menjaga kebersihan lingkungan sekolah itu bukan saja tugas bapak yang menjaga kebersihan saja, tapi kita semuanya warga sekolah, termasuk kamu, ayu!)

Ayu : “Ka-asup abdi ogé?” (Termasuk aku juga?)

Fika : “Nya leres, tah mending ayeuna mah candak deui gih plastik urut cilokna sareng piceun tuh ka tempat sampah.” (Ya benar sekali, sekarang mending kamu ambil lagi kesana pelastik bekas ciloknya sambil buang kesana ke tempat sampah.)

Ayu : “Muhun..” (Ayu teras nyandak bungkus plastikna sareng miceun ka tempat sampah). (Baik, / Ayu kemudian mengambil bungkus pelastiknya sambil membuang ke tempat sampah)

 

Paguneman Bahasa Sunda Tentang Menjaga Kebersihan Toil3t Sekolah

Udin anu atos ti toil3t papanggih sareng andi di kelas, udin camberut ku lantaran kamar mandi sakolaana kotor pisan atanapi teu bersih. (Udin yang sudah dari toilet bertemu dengan andi di kelas, udin cemberut karena sebab kamar mandi sekolahnya kotor sekali atau tidak bersih)

Andi : “Tos timana din?” (Sudah dari mana din?)

Udin : “Tos ti toil3t euy, ih gening mani kotor kacidaan nya éta toil3t disakolaan urang téh?” (Sudah dari toilet, ternyata sangat kotor sekali toilet disekolah kita itu?)

Andi : “Leres, sabab biasana siswana wegah lamun ari dititah ngabersihkeun sakitaran kamar mandi téh.” (Benar, sebab biasanya siswanya malas kalau di suruh membersihkan sekitaran kamar mandi itu.)

Udin : “Heuh, bener. Lamun kitu kumaha nya kuduna, abéh tiasa katingali bersih terus?” (Iya, benar. Kalau begitu bagaimana ya harusnya, supaya terlihat bersih terus?)

Andi : “Nya urang kudu sasarengan ngajagi kabersihan, sareng ngabantosan padamelan bapa penjaga kabersihan nu aya disakolaan urang.” (Ya kita harus sama-sama menjaga kebersihan, dan membantu pekerjaan bapa penjaga kebersihan yang ada di sekolah kita.)

Udin : “Sapertos kumaha carana?” (Seperti bagaimana caranya?)

Andi : “Nya lamun tos dikamar mandi urang banjur sing ka bersih, jaba kosna saminggu sakali urang kudu ngayakeun kerja bakti kusus kanggo ngabersihkeun toil3t.” (Ya kalau sudah dari kamar mandi kita siram sampai bersih, sepertinya seminggu sekali kita harus mengadakan kerja bakti khusus untuk membersihkan toilet.)

Udin : “Oh leres, sigana mung lamun cara kieu tiasa di tungkulan tah toil3t anu kotor anu aya ditukangeun kelas téh, hayu urang taroskeun engkin ka guru?” (Oh benar, sepertinya dengan cara seperti ini dapat diatasi toilet yang kotor yang ada dibelakang kelas itu, mari kita tanyakan nanti kepada guru.)

Andri : “Hayu..” (Mari..)

 

Percakapan Bahasa Sunda Menjaga Kebersihan Kelas Di Sekolah

Santi jeung nadia keur calik dibangku sakola, santi ningali laci bangku si nadia kotor ku lantaran pinuh sampah wungkul, ti mimiti urut permén karét, kertas, bungkus roti, dugi ka plastik somay ogé aya kabéh didinya. (Santi dan nadia sedang duduk di bangku sekolah, santi melihat laci bangku si nadia kotor oleh karena penuh dengan sampah melulu, mulai dari bekas permen karet, kertas, bungkus roti, sampai ke pelastik somay juga semuanya ada disana.)

Santi : “Éta laci bangku manéh, mani kotor amat sih?” (Itu laci bangku kamu sangat kotor sekali sih?)

Nadia : “Baé lah..” (Bari cuék) (Biarkan saja lah..)

Santi : “Ah ulah kitu atuh, manéh biasa miceun sampah ka laci nya?” (Ah, jangan begitu, kamu biasa membuang sampah ke laci yah?)

Nadia : “Hehee.. Muhun!” (Hehee.. Iya!)

Santi : “Ulah kitu atuh, apan éta téh kotor?” (Jangan begitu dong, kan itu kotor?)

Nadia : “Baé atuh teu kunanaon, kapan anu kotor gé méja urang wungkul atuh, sanés anu laina.” (Biarkan saja tidak apa-apa, bukankah yang kotor itu meja ku saja, bukan yang lainnya.)

Santi: “Justru kitu, masa anu lain bersih anu manéh mah kotor kitu? Jaba éta urut plastik somay gé kuat aya didinya kitu sagala geura, éta tah anu nyieu kelas urang kirang merenah téh jadina.” (Justru begitu, masa yang lainnya bersih sedangkan punya mu kotor begitu? Mana itu pelastik bekas somay sampai ada disitu segala, itu yang membuat kelas kita kurang nyaman jadinya.)

Nadia : “Oh kitu?” (Oh begitu?)

Santi : “Muhun kapan lamun bersih mah ceuk sadayana, lain ukur ceuk manéh hungkul.” (Benar, bukannya kalau bersih itu kata semuanya, bukan hanya katamu saja.)

Nadia : “Oh, nya tos atuh abdi moal miceun deui sampah ka laci mun kitu mah..” (Oh, ya sudahlah aku tidak akan membuang lagi sampah ke laci kalau begitu.)

Santi : “Tah kitu atuh, nya tos ayeuna mah piceunan heula runtahna ka tong sampah hareup ditu.” (Nah begitu dong, ya sudah sekarang buang dulu sampahnya ke tong sampah depan sana.)

Nadia : “Muhun..” (Nadia teras ngagidig nyandakan sampah anu aya dilacina sareng miceun ka tempat sampah). (Baik.. / Nadia kemudian berjalan membuang sampah yang ada di lacinya sambil membuang ke tempat sampah)

Baca juga: Contoh Paguneman Tentang Pelajaran Untuk 2 Dan 3 Orang

Nah, dari percakapan diatas hal yang sebenarnya mudah untuk kita lakukan terkadang sering kita sepelekan, seperti hal yang umum terjadi di lingkungan sekolah yaitu membuang sampah sembarangan.

Mungkin itu dulu untuk contoh paguneman atau percakapan bahasa sunda tentang kebersihan lingkungan, terutama dilingkungan sekolah. Terimakasih atas waktunya, dan jangan lupa?

“Buanglah sampah pada tempatnya..”

Populer

Flashnews