4 Percakapan Bahasa Sunda Tentang Cita Cita dan Artinya

Percakapan merupakan salah satu materi dasar dalam sebuah pelajaran termasuk di dalam bahasa sunda sendiri, ini tentu saja agar kita lebih menguasi dalam penggunaan ragam bahasa yang baik dan benar.

Nah, salah satu percakapan yang banyak di bicarakan oleh kita sehari-hari di dalam lingkungan sekolah adalah mengenai cita-cita atau tentang merencanakan keinginan dimasa mendatang. Ini wajar, karena cita cita ini merupakan suatu rencana yang perlu dimiliki oleh seseorang agar kehidupannya menjadi lebih terarah.

Baca juga: Contoh karangan tentang cita-cita bahasa sunda

Pentingnya memiliki cita-cita

Banyak orang yang selalu mengatakan bahwa “Hidup itu harus punya tujuan“, tentunya kamu juga pernah mendengar kata-kata tersebut bukan? Nah, sebab cita-cita merupakan suatu perencanaan yang penting yang harus kita miliki, karena dengan adanya cita-cita hidup kita menjadi lebih memiliki makna dan tujan.

Percakapan Bahasa Sunda Tentang Cita Cita Untuk 2 Orang

Percakapan Bahasa Sunda Tentang Cita Cita

image by prdaily.com

Dalam contoh percakapan basa sunda kali ini, akan dituliskan beberapa contoh dialog percakapan yang berhubungan dengan cita-cita tersebut, yang dilakukan oleh dua orang siswa, diaolog atau paguneman ini sudah dilengkapi beserta dengan artinya.

Baca Juga: Percakapan Bahasa Sunda Sehari Hari dan Artinya

Dalam percakapan atau paguneman ini berisi pertanyaan frasa, ungkapan bahasa sunda yang berhubungan dengan cita-cita, seperti misalnya menanyakan cita cita seseorang, menjabarkan impian, dan lain sebagainya. Berikut langsung saja contohnya.

Cita Citaku Ingin Menjadi Guru Bahasa Inggris

Cita Citaku Ingin Menjadi Guru Bahasa Inggris

Dialog Percakapan I

A: Lamun tos ageng engkin, salira hoyong janten naon? (Kalau sudah besar nanti, kamu ingin jadi apa?)

B: Abdi hoyong janten dokter, upami salira naon? (Aku ingin menjadi dokter, kalau kamu?)

A: Upami abdi hoyong janten guru bahasa inggris, sapertos ibu guru yani nu ngajar di kelas ieu. (Kalau aku ingin menjadi guru bahasa inggris, seperti ibu guru yani yang mengajar dikelas ini)

B: Sae pisan geuning cita cita salira, abdi oge resep kana pangajaran kasebat, mugia salira tiasa sapertos anjeuna. (Bagus sekali ternyata cita citamu, aku juga suka dengan pelajaran tersebut. Semoga kamu bisa seperti dia.)

A: Muhun (iya)

Cita Citaku Ingin Menjadi Astronot

Cita Citaku Ingin Menjadi Astronot


Dialog Percakapan II

A : Naon impen nu paling ageung salira? (Apa impian terbesar mu?)

B : Impen nu paling ageng abdi nyaeta hoyong gaduh restoran sorangan. (Impian yang terbesar aku yaitu ingin mempunyai restoran sendiri.)

A : Impen nu sae, abdi yakin restoran salira pinuh ku jalma-jalma saban dintena, sabab raresepeun kana masakan salira (Impian yang bagus, aku yakin restoran kamu penuh dengan orang-orang setiap harinya, karena menyukai dengan masakan mu)

B: Hatur nuhun, upami salira boga impen saperos kumaha? (Terimakasih, kalau kamu punya impian seperti apa?)

A: Upami abdi hoyong janten astronot, sabab abdi hoyong nyepeng bulan sareng bentang (Kalau aku ingin menjadi astronot, sebab aku ingin memegang bulan dan bintang)

B: Wah, ageng pisan impen salira, sabot salira dugi ka ahirna tiasa nyepengna, ulah hilap candakeun hiji bentang kanggo abdi (Wah, besar sekali impian mu, sewaktu kamu pada akhirnya bisa memegangnya, jangan lupa bawakan satu bintang untuk ku.)

A: Engkin ku abdi candakeun. (Nanti akan aku bawakan)

Cita Citaku Ingin Menjadi Dokter

Cita Citaku Ingin Menjadi Dokter

Dialog Percakapan III (Basa Sedeng)

A: Maneh hayang jadi naon lamun geus gede engke? (Kamu ingin menjadi apa kalau sudah besar nanti?)

B: Urang hayang jadi saurang dokter (Aku ingin menjadi seorang dokter)

A: Kunaon sababna? (Apa sebabnya?)

B: Sabab urang hayang bisa ngubaran jelema nu keur geuring. Terus maneh sorangan hayang jadi naon? (Sebab aku ingin bisa menyembuhkan orang yang sedang sakit, lalu kamu sendiri ingin jadi apa?)

A: Urang masih can nyaho kahayang urang atawa naon nu rek ku di lakukeun lamun ges lulus sakola engke. (Aku masih belum tahu keinginan ku atau apa yang akan aku lakukan kalau sudah lulus sekolah nanti.)

B: Tapi ku urang perhatikeun maneh bisa ngagambar, naha maneh resep kana nga gambar? (Tapi ku perhatikan kamu bisa menggambar,  apakah kamu senang dengan menggambar?)

A: Nya, urang memang resep kana nga gambar (Iya, aku memang suka dengan menggambar)

B: Maneh bisa jadi pelukis atawa ilustrator nu hebat engke (Kamu bisa menjadi pelukis atau ilustrator yang hebat nanti)

A: Maksud maneh kumaha? (Maksud kamu bagaimana?)

B: Nya maneh boga bakat, gambar maneh aralus, urang yakin lamun maneh terus di ajar, pasti bisa jadi seniman anu sukses. (Iya, kamu punya bakat, gambarmu bagus-bagus, aku yakin kalau kamu terus belajar, pasti bisa jadi seniman yang sukses)

A: Nuhun, eta jadi ngainspirasi jeung nyieun urang sumanget. Urang pikir ayeuna urang jadi nyaho naon nu dipikahayang dina kahirupan urang. (Terimakasih, itu jadi menginspirasi dan membuatku semangat. Aku fikir sekarang aku jadi tahu apa yang aku inginkan dalam kehidupan ku.)

B: Naon eta? (Apa itu?)

A: Urang ayeuna rek terus diajar, jeung ngasah pangabisa ngagambar urang! tug dugi ahirna urang jadi seniman anu sukses (Aku sekarang akan terus belajar, dan terus mengasah kemampuan menggambarku! Hingga akhirnya aku jadi seniman yang sukses.)

B: Tah, kitu alus! (Nah, itu Bagus!)

Cita Citaku Ingin Menjadi Pilot

Cita Citaku Ingin Menjadi Pilot


Dialog Percakapan IV

Lia: “Hei, nisa kumaha kabarna, damang? Tos lami teu patepang.” (Hei, nisa bagaimana kabarnya, sehat? Sudah lama tidak bertemu)

Nisa: “Alhamdulillah damang, nyalira kumaha? Abdi nembe uih ti bumi nini di lembur” (Alhamdulillah sehat, kamu sendiri bagaimana? Aku baru pulang dari rumah nenek di desa)

Lia: “Oh kitu, Nisa mun kenging terang abdi bade naros, ari cita-cita nisa hoyong jadi naon?” (Oh seperti itu, nisa kalau boleh tahu aku mau tanya, kalau cita cita nisa ingin jadi apa)

Nisa: “Abdi sih hoyong janten pilot sapertos pun bapa.” (Aku sih ingin jadi pilot seperti bapak ku)

Lia: “Wah, cita-cita anu sae pisan!” (Wah cita cita yang bagus sekali!)

Nisa: “Mun lia nyalira hoyong janten naon?” (Kalau lia sendiri ingin jadi apa?)

Lia: “Abdi hoyong janten pramugari.” (Aku ingin jadi pramugari)

Nisa: “Wah, cita-cita salira oge sae!” (Wah, cita-cita kamu juga bagus!)

Lia: “Hatur nuhun” (Terimakasih)

Nisa: “Muhun, sauihna.” (Iya, sebaliknya)

Artikel terkait:
Wawancara bahasa sunda tentang cita-cita dan impian

Nah, mungkin itu saja beberapa contoh percakapan yang berhubungan dengan cita-cita dalam bahasa sunda yang dapat di tuliskan pada kesempatan kali ini, semoga dapat bermanfaat sebagai bahan referensi kamu dalam membuat sebuah dialog (paguneman) dengan menggunakan bahasa sunda ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *