√ Contoh Percakapan Bahasa Sunda Dengan Pedagang Buah dan Sayur

Pada contoh percakapan dengan pedagang dalam bahasa sunda kali ini seperti biasa kita akan menggunakan dua ragam bahasa yang berbeda dari beberapa contoh paguneman antara pedagang dan pembeli nantinya, yakni dengan menggunakan ragam bahasa sedang dan juga halus, jadi silahkan dipilih sesuai kebutuhan kamu nantinya.

Dalam bahasa sunda percakapan memang sering disebut juga dengan paguneman. Jadi percakapan adalah paguneman yang dilakukan minimal oleh dua orang atau lebih, jadi harus ada yang bertanya dan ada pula yang menjawabnya, dan biasanya dilakukan secara langsung atau tatap muka.

Baca juga: Contoh Pertanyaan Wawancara Dengan Pedagang Warung Bahasa Sunda

Contoh Percakapan Bahasa Sunda Dengan Pedagang Buah dan Sayuran di Pasar

Percakapan Bahasa Sunda Dengan Pedagang Buah dan Sayuran di Pasar

Percakapan dengan Pedagang

Sebenarnya untuk percakapan bahasa sunda dengan pedagang seperti ini biasanya terjadi di pasar dalam proses untuk jual beli atau menawarkan barang maupun memilih barang ataupun produk. Apakah kamu pernah memperhatikan interaksi atau percakapan antara  pedagang dan pembeli di pasar sebelumnya?

Jika belum atau tidak sempat. Nah, berikut ini adalah contoh kira-kira hasil interaksi dari percakapan antara pedagang sayuran dan buah-buahan di pasar, baik itu antar pedagang maupun dengan pembelinya dengan menggunakan dua ragam bahasa yang berbeda, yakni bahasa sedang dan juga halus yang sudah dilengkapi beserta artinya.

PERCAKAPAN DENGAN PEDAGANG BUAH BAHASA SUNDA (Basa Loma/Sedang)

PERCAKAPAN DENGAN PEDAGANG BUAH BAHASA SUNDA (Basa Loma)
Percakapan I

Nu Meuli : “Mang, lamun jeruk ieu sabaraha harga sakilona?” (Mang, kalau jeruk ini berapa harga sekilonya?)

  • Nu dagang : “Oh, Rp.20.000 sakilona.” (Oh, Rp.20.000 sekilonya)

Nu Meuli : “Ko mahal nya? Apa teu bisa kurang mang? Rp. 15.000 waé nya sakilo?” (Kok mahal ya, apa tidak bisa kurang? Rp.15.000 saja ya sekilo?)

  • Nu dagang : “Aduh teu bisa. Tapi teu nanaon lah itung-itung keur panglarisan waé sok kajeun Rp.15.000, emangna rék meuli sabaraha kilo?” (Aduh, tidak bisa. Tapi tidak apa-apa lah untuk penglaris saja silahkan biarin Rp.15.000, memangnya mau beli berapa kilo?

Nu Meuli : “Nuhun, Meuli dua kilo waé mang” (Terimakasih, beli dua kilo saja mang)

  • Nu dagang : “Sok mangga, apa arék meuli buah nu laina, ieu salak ogé aramis!” (Ya, silahkan, apa mau beli buah yang lainya, ini salaknya juga manis-manis!)

Nu Meuli : “Lamun salak ieu sabaraha sakilona mang?” (Kalau salak ini berapa sekilonya mang?)

  • Nu dagang : “Tujuh belas rebuan sakilona” (Rp.17.000-an sekilonya)

Nu Meuli : “Geus saruakeun baé jadi lima belas rébu ogé sakilona, kumaha mang kajeun teu? Mun kajeun, hayang meuli sakilo wéh.” (Sudah samakan saja jadi lima belas ribu juga sekilonya, bagaimana mang bisa tidak? Kalau boleh, mau beli sekilo saja)

  • Nu dagang : “Nya, geus sok kajeun.” (Ya, sudah biarin)

Nu Meuli : “Jadi sabaraha harga sakabéhna mang?” (Jadi berapa harga semuanya mang?)

  • Nu dagang : “Kabéhna jadi Rp 45.000” (Semuanya jadi Rp 45.000)

Nu Meuli : “Ieu mangga duitna mang, pas” (Ini silahkan uangnya mang, pas)

  • Nu dagang : “Hatur nuhun, geus balanja buah di dieu.” (Terimakasih, sudah belanja buah disini)

Nu Meuli : “Sama-sama mang.” (Sama-sama mang)

PERCAKAPAN DENGAN PEDAGANG SAYUR (Basa Halus)

PERCAKAPAN DENGAN PEDAGANG SAYUR (Basa Halus)
Percakapan II

Seller: “Mangga, Badé meser naon jang?” (Silahkan, mau beli apa jang?)

  • Buyer: “Abdi badé meser wortel, kentang, sareng bumbu kari” (Aku mau membeli wortel, kentang, dan bumbu kari.)

Seller: “Oh, aya sadayana. Rék badé sabaraha mésérna?” (Oh, ada semuanya. Mau berapa membelinya?)

  • Buyer: “Abdi mésér ½ kg wortel, ½ kg kentang sareng 3 bungkus bumbu kari.” (Aku beli ½ kg wortel, ½ kg kentang dan 3 bungkus bumbu kari.)

Seller: “Ieu mangga, apa aya anu badé di pesér deui nu laina?” (Ini silahkan, apa ada yang mau di beli lagi yang lainnya?)

  • Buyer: “Oh enya, Abdi hoyong 1 kg endog. Janten sabaraha sadayana téh mang?” (Oh iya, aku mau 1 kg telur. Jadi berapa semuanya mang?)

Seller: “Sadayana janten Rp 45.000” (Semuanya jadi Rp 45.000)

  • Buyer: “Ieu mangga, Rp 50.000” (Ini silahkan, Rp 50.000)

Seller: “Nah, ieu mangga wangsulan nana, hatur nuhun kacida parantos balanja di dieu.” (Nah, ini kembaliannya. Terima kasih banyak sudah belanja disini.)

  • Buyer: “Nya, sami-sami mang.” (Ya, Sama-Sama mang.)

Penutup:

Jika kita dilihat dari suasananya ada dua jenis percakapan atau dialog sebenarnya, yaitu percakapan resmi dan percakapan tidak resmi. Contoh percakapan resmi adalah seperti diskusi atau dalam bahasa Sundanya disebut dengan sawala.

Baca Juga: Percakapan Bahasa Sunda Sehari Hari dan Artinya

Sedangkan contoh percakapan tidak resmi adalah percakapan sehari-hari antar teman atau dengan yang lainnya, seperti percakapan antara pedagang dengan pembeli seperti ini. Nah, mungkin itu saja ulasan mengenai contoh percakapan basa sunda dengan pedagang yang dapat di tuliskan pada kesempatan kali ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *