2 Contoh Dialog Percakapan Bahasa Sunda Tentang Tawuran Antar Pelajar

Pendidikan di negara kita memang tidak aneh lagi dengan aksi para pelajarnya, entah ini warisan turun temurun ataukah memang hanya sekedar gengsi semata untuk membesarkan nama sekolahnya, yang jelas aksi tauran ini menjadi PR yang tidak terselesaikan untuk diatasi.

Seakan tidak ada yang bisa mencegah aksi tauran antar pelajar ini di sekolah, bahkan pemerintahan pun dibuat pusing dengannya, meskipun berbagai sangsi telah dilakukan terhadap siapa saja pelajar yang melakukan tawuran, ternyata tidak menyurutkan niat mereka sedikit pun untuk terus melakukan aksi tawuran di jalanan.

Tawuran memang bukanlah tindakan yang positif, jadi kalau bisa janganlah ikut-ikutan, sayangi orang tua kalian karna ujung-ujungnya yang kasihan pasti orang tua kita nantinya, benar tidak?

DIALOG PERCAKAPAN BAHASA SUNDA TENTANG TAWURAN ANTAR PELAJAR

contoh dialog percakapan (paguneman) tentang tawuran pelajar bahasa sunda singkat

Next, ke pembahasan, untuk dapat melakukan komunikasi dua arah atau berdialog tentu saja kita harus melibatkan setidaknya 2 orang, misalnya berdialog dengan teman sebangku dalam memberikan sudut pandang yang berbeda tentang hal tawuran ini disekolah.

Percakapan yang bagus tentu harus bisa melahirkan sisi positif atau manfaat yang baik pula, baik itu untuk orang lain yang mendengarkan ataupun untuk diri kita sendiri selaku yang membawakan percakapan tersebut.

Dialog tentang tawuran bahasa sunda ini bertujuan untuk mengutarakan suatu pendapat dalam hal membangkitkan kesadaran siswa yang selama ini mungkin berpendapat kurang baik tentang tawuran ini dan sekaligus untuk mengoreksi diri masing-masing.

Contoh Dialog Tentang Tawuran Bahasa Sunda Singkat


Dalam contoh dialog atau paguneman percakapan tentang tawuran pelajar ini, hanya akan dituliskan contoh percakapan yang singkat kira-kira 6 baris saja, sehingga akan lebih mudah untuk dibawakan nantinya seperti untuk tugas praktek pelajaran bahasa sunda di sekolah.

Dan saya juga hanya menuliskan dua buah contoh saja percakapan atau paguneman yang singkat antara dua orang siswa yang saling berbagi berpendapat mengenai bahayanya tawuran antar pelajar disekolah, dan berikut adalah contohnya.

1# PERCAKAPAN TENTANG TAWURAN BAHASA SUNDA SINGKAT

Andini : “As, kadang abdi mah heran da, ku naon nya pamolah sabagian lalaki di sakolaan urang teh sok reseup pisan kana talawuran teh, tuh terutamina geng si anu??”

Asti : “Pamolah anu kumaha maksadna teh?”

Andini : “Eta geuning, nu sok talawuran. Naha maranehna henteu mikir pamolah nu kitu teh taya mangpaatna? Malah mah nu aya matak ngarugikeun manehna jeung kolotna sorangan engkina?”

Asti : “Enya muhun, kadang abdi oge heran, kunaon mani reseup pisan kana tawuran teh. Leuheung mun geus teu nyeri diteunggeul jeung teu neurak dibacok mah.”

Andini : “Muhun kitu tah. Jeung deuih lamun ceunah enyana mah boga elmu kebal kitu teh, lain keur dipake tawuran atuh. Mun arek oge dipake tutulung ka batur!”

Asti : “Enya, satuju abdi oge kana pamanggih eta teh.”

 

2# DIALOG PERCAKAPAN BAHASA SUNDA TENTANG TAWURAN

Rudi : “Bud, naha kadieunakeun mikin seueur nya kajadian tawuran disakolaan urang teh?”

Sandi : “Heueuh nya, kadieunakeun mah tos sababaraha kali kajadian tawuran jeung sakolaan ….”

Rudi : “Abdi sempet mikir, eta teh masalah naon nya? kuat bisa kitu, apa aya salah paham sareng sakolaan nu sanes?”

Sandi : “Duka atuh, nurutkeun abdi mah meren maranehanana teh parantos kalebet pergaulan anu kirang sae. sajaba ti eta, pengawasan ti kolotna oge kirang.”

Rudi : “Nya, tiasa oge kitu. Ayena mah kuduna sakola teh nyandak tindakan anu teges ka siswa anu ngalakukeun tawuran, supados janten palajaran ka siswa nu sanesna, sareng supados henteu ngalakukeun tawuran deui engkina”

Sandi : “Leres pisan eta, sabab ari tawuran mah taya mangpaatna nu aya tur ngarugikeun dirina sorangan.”

Rudi : “Leres eta teh!”

Nah itu saja contoh dialog percakapan atau paguneman dalam bahasa sunda yang bisa di tulisan mengenai tema tentang tawuran antar pelajar dengan singkat. Jadi, untuk para pelajar yang masih suka tawuran, bertobatlah..! Sayangilah diri kamu sendiri dan orang tua mu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *