Contoh Wawancara Bahasa Sunda Tentang Cita-Cita

Memiliki cita-cita atau keinginan dimasa mendatang tentu saja sangat diperlukan oleh kita dalam mengupayakan tujuan dalam hidup yang susungguhnya. Karena, kalau tidak ada tujuan tentunya hidup akan menjadi kurang terarah, kurang bermakna, dan akan mengalir begitu saja.

Nah, oleh sebab itulah mengapa begitu penting sekali bagi kita khususnya remaja dalam memiliki sebuah impian atau cita-cita didalam kehidupannya. Dibawah ini saya sediakan contoh pertanyan wawancara tentang cita-cita bahasa sunda untuk referensi tugas sekolah mu.

Baca juga: Biantara Bahasa Sunda Tentang Impian Atau Cita-Cita

Contoh wawancara dengan teman sebangku tentang cita-cita bahasa sunda
Gambar via @ slideshare

Nah berbicara tentang cita-cita berikut ini ada beberapa contoh pertanyaan wawancara bahasa sunda tentang cita-cita yang bisa kamu gunakan untuk proses kegiatan wawancara dengan teman sebangku nanti di sekolah.

Wawancara ini akan membahas mengenai tentang rencana dimasa depan, misalnya apa yang akan dilakukan seseorang kedepannya atau bagi pelajar sendiri apa yang akan dilakukan setelah lulus sekolah nanti, atau impian yang ingin diraihnya dimasa mendatang.

Baca: Wawancara Tentang Kesenian dan Hobi Teman Sebangku Bahasa Sunda

Jadi, tujuan dari wawancara ini ialah untuk mengetahui cita-cita atau impian orang lain di masa depannya. Jadi, beberapa pertanyaan yang bisa kita gunakan antara lain: apa cita-citanya, usaha apa saja yang akan dilakukannya dalam mewujudkan cita-citanya, dan apa motivasinya, harapan, dan lain sebagainya.

Nah, langsung saja dari pada kelamaan berikut sekedar referensi pertanyaan maupun jawaban hasil wawancara dengan teman sebangku tentang cita-cita atau impian, misalnya untuk tugas praktek bahasa sunda untuk mendapatkan sebuah informasi mengenai rencana di masa depan seseorang.

Contoh Wawancara Bahasa Sunda Dengan Teman Sebangku Tentang Cita-Cita

Andi : “Assalamualaikum budi, tiasa abdi nyuhunkeun waktosna sakedap pikeun ngawawancara ngenaan kana cita-cita anjeun?”
Budi : “Tiasa, mangga..”
Andi : “Naon cita-cita sareng impian anjeun engkina?
Budi : “Ari cita-cita abdi mah nyaéta hoyong janten dokter”
Andi : “Mun tiasa terang, emangna ti mulai iraha parantos ngagaduhan cita-cita janten dokter téh?”
Budi : “Abdi ngagaduhan cita-cita janten dokter waktos umur 8 taun, waktos abdi calik dikelas 4 SD.”
Andi : “Kunaon anjeun langkung milih cita-cita janten dokter dibandingkeun sareng nu sanésna?”
Budi : “Sabab ari janten dokter mah tiasa tutulung kabatur, salian éta ogé béh rada babari wéh neangan artos téh. Hehee!”
Andi : “Saha anu sok masihan sumanget atanapi motivasi kana cita-cita kasebat?”
Budi : “Abdi sorangan, sareng emang kahoyong kolot ogé sih.”
Andi : “Kumaha tarékah atawa usaha anu anjeun lakukeun sangkan tiasa ngawujudkeun kahontalna éta cita-cita téh?”
Budi : “Tangtos abdi kedah leuwih getol kana diajar disakola, kuliah, sareng hoyong ngalajeungkeun ka fakultas kadokteran engkina, insya allah.”
Andi : “Naon harepan anjeun lamun parantos janten dokter?”
Budi : “Harapan abdi, hoyong janten dokter anu profesional sareng tiasa mangpaat ka masyarakat, sareng taat kana agama.”
Andi : “Oh, Muhun. Mung sakitu baé wawancara singket ti abdi, mugia tiasa kahontal cita-citana salira, hatur nuhun kana wakosna. Wassalamualaikum wr, wb.
Budi : “Nya sami-sami, amin! Wa’alaikum salam wr, wb.”

Kacindékan : Janten dokter téh mangrupakeun cita-cita budi, ti yuswana 8 taun. Kanggo ngawujudkeun cita-cita éta anjeuna badé leuwih getol kana diajar disakola, dilajeungkeun kuliah, sareng neraskeun ka fakultas kadokteran nu mangrupakeun tujuan awal dina cita-citana.

Wawancara Tentang Pentingnya Kita Memiliki Cita-cita Bahasa Sunda

Wawancara Tentang Pentingnya Kita Memiliki Cita-cita Bahasa Sunda

Pada contoh wawancara selanjutnya mengenai cita-cita dibawah ini, pewawancara akan menggali informasi tentang kenapa begitu pentingnya kita memiliki cita-cita yang tinggi, dalam wawancara basa sunda kali ini juga sudah dilengkapi beserta dengan artinya.

Baca juga: Contoh 4 Percakapan Bahasa Sunda Tentang Cita Cita

A: Assalamualaikum wr, wb. Punten tiasa abdi nyuhunkeun waktosna sakedap kanggo ngawawancara ngenaan kana pentingna urang ngagaduhan cita cita? (Permisi, bisa saya meminta waktunta sebentar untuk mewawancarai mengenai tentang pentingnya kita memiliki cita-cita?)

B: Wa’alaikum salam, mangga tiasa. (Silahkan, boleh)

A : Nurutkeun salira, naon sih sabenarna pentingna urang ngagaduhan cita-cita atanapi ngarancang kahayang teh? (Menurut anda, apa sih sebebarnya pentingnya kita memiliki cita-cita atau merencanakan keinginan itu?)

B: Sabab cita-cita teh mangrupakeun tujuan tina kahirupan urang saenyana, ngarancang kahayang atanapu ngagaduhan cita cita teh penting pisan keur diri urang, supados urang langkung sumanget dina ngajalankeun kahirupan. (Sebab cita-cita itu merupakan tujuan dalam kehidupan kita sebenarnya, merencanakan keinginan atau memiliki cita-cita itu penting sekali untuk diri kita, supaya kita lebih semangat dalam menjalani kehidupan)

A: Kumaha jadina lamun sasaurang teu ngagaduhan cita cita? (Bagaimana jadinya kalau seseorang tidak memiliki cita cita?)

B: Urang bakal ngarasa kabingungan, sabab urang teu ngagaduhan tujuan dina kahirupan (Kita akan merasa kebingungan, sebab kita tidak memiliki tujuan dalam kehidupan)

A: Salaku pelajar, kumaha carana sangkan urang tiasa ngahontal cita-cita kasebat engkina? (Sebagai pelajar, bagaimana caranya supaya kita dapat mencapai cita cita tersebut nantinya?)

B: Salaku pelajar, tantuna urang oge parantos terang kumaha carana ngahontal cita-cita teh, carana nyaeta diajar sing ka getol mimiti ti ayeuna. (Sebagai pelajar, tentunya kita juga sudah tahu bagaimana caranya mencapai cita cita itu, caranya yaitu belajar dengan rajin mulai dari sekarang)

A: Saenyana, hese apa henteu dina urang nyumponan cita cita teh? (Sebenarnya, sulit atau tidak dalam kita mencapai cita cita itu?)

B: Saenyana tina ngagapai cita-cita teh teu hese, lamun urang bener-bener di ajar di sakola ti ayeuna. Lamun di leukeunan pasti cita-cita urang bakalan ka cumponan. (Sebenarnya dalam menggapai cita-cita itu tidak sulis, kalau kita benar-benar belajar di sekolah dari sekarang. Kalau di tekuni pasti cita-cita kita akan terwujud)

A: Kunaon urang kudu ngagaduhan cita-cita sing ka luhur? (Kenapa kita harus memiliki cita-cita yang tinggi?)

B: Maksadna urang kudu miboga cita-cita sajangkung langit teh, urang ulah asa-asa keur ngagaduhan cita-cita anu luhur. Urang kudu percanten ka nyalira yen urang teh bisa ngahontal cita-cita urang sorangan. (Maksudnya kida harus memiliki cita-cita setinggi lagit itu kita jangan ragu-ragu untuk memiliki cita-cita yang tinggi. Kita harus percaya diri kepada diri sendiri bahwa kita bisa mencapai cita-cita kita sendiri.)

A: Nah, cekap sakitu wae wawancara singket ti abdi, hatur nuhun kana waktos sareng jawabanana, ayeuna abdi langkung terang kana pentingna urang ngagaduhan cita cita teh (Nah, cukup segitu saja wawancara singkat dari saya, terimakasih atas waktu dan jawabannya, sekarang aku lebih tahu dengan pentingnya kita memiliki cita-cita itu)

B: Muhun sami-sami, sawangsulna. (Iya sama-sama, sebaliknya)

A: Wassalamualaikum wr, wb?

B: Wa’alaikum salam wr, wb.

Nah, itu saja hasil wawancara yang bisa dituliskan pada kesempatan kali ini, semoga dari beberapa contoh pertanyaan bahasa sunda diatas bisa kamu gunakan dalam proses kegiatan wawancara dengan teman sebangku berkaitan tentang cita-cita. Semoga bermanfaat.

Bonus kutipan:

“Apabila dalam diri seseorang masih ada rasa malu dan takut untuk berbuat suatu kebaikan, maka jaminan bagi orang tersebut adalah tidak akan bertemunya ia dengan kemajuan selangkah pun.” Ir. Soekarno

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *