2+ Contoh Percakapan Bahasa Sunda dengan Teman Sebangku

Dalam pelajaran paguneman atau percakapan bahasa sunda disekolah, biasanya kita juga akan ditugaskan membuat suatu percakapan didepan kelas dengan teman sebangku, ada dua contoh yang akan diberikan pada artikel ini yaitu dengan judul “apik jeung berséka” (hidup baik dan damai) serta paguneman tentang liburan bersama teman.

Karena dalam tugas membuat dialog suatu percakapan dengan teman terkadang ada juga diantara kita yang masih merasa kesulitan dalam membuat dan mengucapkannya secara lisan terutama saat berbicara didepan kelas, baik itu merasa grogi, nerveos, atau lain sebagainya terlebih bagi pemula yang baru belajar bahasa sunda.

Baca juga: 10+ Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya Sehari Hari

Paguneman 2 Orang Dengan Teman Sebangku Tentang Liburan Bahasa Sunda dan Artinya

Pada contoh dialog atau paguneman untuk 2 orang dalam bahasa sunda dibawah ini ada kaitannya tentang liburan sekolah juga, yang mudah-mudahan bermanfaat untuk bahan tugas mengenai bagaimana itu contoh percakapan kepada seorang teman dengan menggunakan tutur bahasa yang sopan atau halus.

Paguneman 2 Orang Dengan Teman Sebangku Tentang Liburan Bahasa Sunda dan Artinya

Lia: “Assalamu’alaikum..?” (Assalamu’alaikum..?)
Nita: “Wa’alaikum salam, eh aya lia mangga ka lebet!” (Wa’alaikum salam, eh ada lia silahkan masuk kedalam!)
Lia: “Enya Muhun, hatur nuhun Nita..” Ia makasih, terimakasih Nita)

Nita: “Sisinanteneun, aya naon nya?” (Tumben tidak biasanya, ada apa ya?)
Lia: “Ah heunte, kaleresan wae tadi ngalangkung ka dieu, sabab tos lawas tilawas teu papendak sareng nita.” (Ah tidak, kebetulan saja tadi lewat ke sini, sebab sudah lama sekali tidak bertemu dengan nita.)

Nita: “Enya kamana wae atuh salira lia? asa nembe katinggali deui, atos liburan sakola kamana emangna?” (Iya kemana saja dong kamu lia? Baru kelihatan lagi, sudah liburan sekolah kemana memangnya?)
Lia: “Abdi pan tos saminggu naré di bumi aki abdi di lembur, nya sakalian wae liburan sakolana diditu nit.” (Aku kan sudah seminggu menginap di rumah kakek saya dikampung, ya sekalian saja liburan sekolahnya disana nit.)

Nita: “Dimana téa nya?” (Dimana itu ya?)
Lia: “Di cigudeg, sateuacan jasinga, Bogor” (Di cigudeg, sabelum jasinga, Bogor.)
Nita: “Geuning tebih ogé nya, kumaha salira reseup teu liburan sakola diditu lia?” (Ternyata jauh juga ya, bagaimana kamu suka tidak liburan sekolah di sana lia?)

Lia: “Alhamdulilah, oh nya! Ari salira liburan sakola ieu kamana waé nit?” (Alhamdulilah, oh ya! Kalau kamu liburan sekolah ini kemana saja nit?)
Nita: “Lamun abdi mah di bumi waé, sabari ngabantosan pun bapa icalan di warung” (Kalau aku mah dirumah saja, sambil bantu-bantu ayah jualan diwarung.)

Lia: “oh nya! Ieu sakantenan ngalangkung kaembutan badé masihan sakedik oleh-oleh ieu kanggo nita.” (Oh ya! Ini sekalian lewat keingatan mau memberikan sedikit oleh-oleh ini untuk nita.)
Nita: “Naon ieu? bet sagala ngarépotkeun kitu! Haturnuhun nya kanggo oleh-olehna lia?” (Apa ini? Segala merepotkan begitu! Terimakasih yah untuk oleh-oleh nya lia?)

Lia: “Enya sami-sami, abdi moal lami nya bilih engkin kabujeng hujan.” (Iya sama-sama, saya tidak akan lama yah takut nanti keburu hujan.)
Nita: “Naha énggal-énggalan teuing atuh?” (Kenapa terburu-buru (cepat-cepat) begitu?)
Lia: “Pan teu nyandak payung, bilih engkin kabujeng hujan” (Kan tidak membawa payung, takut nanti keburu hujan.)

Nita: “Nya atuh, ari kitu mah” (Iya deh, kalau begitu..)
Lia: “Mangga, abdi permios heula?” (Baiklah, saya pamit dulu?)
Nita: “Mangga..” (Silahkan..)

Dalam percakapan berbahasa sunda kali diatas, jika dipraktekan didepan kelas nantinya ada salah seorang teman yang akan memberikan oleh-oleh kepada teman sebangkunya karna sudah lama tidak bertemu karena dia baru pulang berlibur dari rumah kakeknya yang ada di desa ya. Hehee!

Percakapan Dialog Bahasa Sunda Dengan Teman Sebangku Tentang Kesehatan di Sekolah Singkat


Apik jeung Berséka

Yudi : Bén, ari Rangga kamana teu sakola? (Ben, Rangga kemana tidak sekolah)
Bébén : Ih, kapan gering Rangga mah. (Kan ia lagi sakit)

Yudi : Ti iraha geringna manehna? (dari kapan sakitnya dia)
Bébén : Ti poé Salasa.  (dari hari selasa)

Yudi : Memangna gering naon Rangga téh? (Memangnya sakit apa Rangga itu)
Bébén : Éta bejana nyeri beuteung, gara-gara loba teuing jajan és. (Itu katanya sakit perut gara-gara banyak jajan Es)

Yudi : Ih atuh, Rangga mah isuk-isuk jajan Es. (Ih, Rangga pagi-pagi sudah jajan Es)
Bébén : Enya nu matak ogé. Makana urang kudu merhatikeun kadaharan. (Iya tuh, makanya kita harus memperhatikan makanan)

Yudi : Ih, lain barang dahar wungkul, kaberesihan oge kudu ku urang dijaga. (Ih, bukan makanan saja, kebersihan juga harus kita jaga)

Bébén : Nya bener tah, Urang kudu hirup beresih jeung séhat. Sabab, kaberesihan téh kaasup sabagian tina iman. (Iya benar itu, kita harus hidup bersih dan sehat. Sebab, kebersihan termasuk sebagian dari iman)

Baca juga:Percakapan Tentang Liburan Ke Rumah Nenek dan Kebun Binatang

Penutup:

Pada tingkatan pelajaran bahasa sunda disekolah, kita diajarkan untuk membuat sebuah percakapan umum, seperti misalnya percakapan saat bertemu dengan teman, percakapan di telpon, perkenalkan diri dan lain sebagainya.

Dalam dialog percakapan ini saya lengkapi juga beserta dengan terjemahan atau arti dalam bahasa indonesianya. Tujuanya, semoga saja percakapan untuk 2 orang bahasa sunda ini bisa dijadikan sebagai bahan referensi untuk tugas praktek dalam diaolog didepan kelas dengan teman sebangku mu.

Nah bagaimana? Mungkin percakapan diatas dapat kamu sesuaikan kembali, dan maaf apabila ada kesalahan dalam penulisan atau penyusunan percakapan dalam bahasa sundanya. Demikian contoh percakapan atau paguneman 2 orang teman dalam bahasa sunda yang berkaitan dengan kesehatan dan liburan sekolah beserta artinya, semoga bermanfaat, hatur nuhun..

Populer

Flashnews