Contoh Kalimah Parentah Lengkap Jeung Jenis-Jenisna

Contoh kalimah parentah - Dalam bahasa sunda jika dilihat dari fungsinya, kalimah parentah itu dibagi menjadi beberapa jenis yaitu seperti kalimah panitah, pangajak, pangharepan, panyaram, pangjurung, dan panggeuri.

"Kalimat parentah nyaèta kalimah anu eusina pikeun maréntah nu lian sangkan milampah hiji pagawèan atawa mikaharep respon anu mangrupakeun tindakan."

Jadi, kalimah parentah yaitu kalimat yang berisi perintah untuk orang lain agar mau melakukan sesuatu atau untuk mengharapkan respon yang berupa tindakan.

Baca oge: Kecap Panganteur Atau Kecap Anteuran Jeung Contoh Kalimahna

Jadi sekarang kita sudah tahu, bahwa kalimat parentah dalam bahasa sunda itu merupakan suatu kalimat yang isinya untuk memerintahkan orang lain untuk melakukan suatu tindakan atau pekerjaan. Sebenarnya, selain kalimat perintah ada juga kalimat pananya yang isinya sama-sama untuk mengharapkan respon secara langsung.

Contoh Kalimah Parentah

papasingan kalimah parentah

Nah, dibawah ini adalah contoh-contoh kalimah parentah sederhana yang mungkin sering kita dengar dalam kegiatan sehari-hari:

1. Cing, pang melikeun sayur ka warung Bi Ijah! (Coba belikan sayur ke warung bi Ijah!)
2. Jug geura atuh ari rek indit mah! (Segera cepatlah jika mau pergi!)
3. Cing, Pang bawakeun sandal eta kadie! (Coba bawakan sendal itu ke mari)
4. Pang nyokotkeun pensil dina lomari! (Tolong ambilkan pinsil di lemari)
5. Jang pang tutupkeun panto bisi aya ucing asup! (Nak, tolong tutupkan pintu takut ada kucing masuk)
6. Susi, pang nutupkeun panto besi hareup! (Susi tolong  tutupkan pintu besi depan)
7. Mobil eta teh ulah diparkirkeun di hareup! (Mobil itu jangan diparkirkan di depan)
8. Bawa eta sapatu ka kamar mandi! (Bawa itu sepatu ke kamar mandi)
9. Pasangkeun lampu itu di rohang tamu hareup! (Pasangkan lampu itu di ruang tamu depan)
10. Geura gancang mereskeun piring kotor di meja makan teh (egera cepatlah membereskan piring kotor di meja makan itu)

 

Contoh Kalimat Parentah Berdasarkan Jenis-Jenisnya

Contoh Kalimah Parentah Bahasa Sunda




Seperti yang sudah dijelaskan diatas, dibawah ini merupakan contoh contoh yang termasuk kedalam jenis kalimah parentah, yang dibagi menjadi beberapa bagian berdasarkan fungsinya.

Baca oge: Conto Kalimah Kecap Rundayan Jeung Kecap Asalna

a. Kalimah Panitah

Kalimat panitah yaitu kalimat yang digunakan untuk memaksa orang lain untuk mengerjakan atau melakukan sesuatu, biasanya sering menggunakan kata atau kecap cing, cik, punten

Contoh:

1. "Cing, pang mawakeun karung!" (Coba bawakan karung!)
2. "Punten pang candakeun kopi ka dieu" (Maaf tolong bawakan kopi ke sini)

 

b. Kalimah Pangajak

Kalimat pangajak atau ajakan digunakan untuk mengajak orang lain agar mau bekerja bersama-sama atau untuk melakukan suatu kegiatan, biasanya menggunakan kata: urang, mangga, hayu, urang, dan sebagainya.

Contohnya :

1. Hayu geura urang indit ayeuna! (Ayo segera kita pergi sekarang)
2. Mangga urang langsung bae mulai acarana (Hayu kita langsung saja mulai acaranya)
3. Hayu, urang diajar basa Sunda ayeuna (Ayo kita belajar bahasa sunda sekarang
4. “Hayu urang ka pangandaran poe salasa” (Ayo kita ke pangandaran hari salasa)

 

c. Kalimah Mangharepan atau Pangharepan

Kalimat pangharepan atau pengharapan dalam bahasa sunda adalah kalimat yang isinya memperlihatkan harapan terjadinya peristiwa, atau suatu kalimat yang isinya memberitahukan orang lain mengenai keinginan atau harapannya. Kalimah pangharepan biasanya menggunakan kata-kata: "Mugia, muga-muga, pamugi, hayang tèh, mudah-mudahan, dan lain-lain.

Contoh :

1. Muga-muga baé isukan jadi mangkat ka pangandaran! (Mudaha-mudahan saja besok jadi berangkat ke pangandaran)
2. Hayang teh isukan halodo, beh bisa sakola! (Ingin teh besok tidak hujan, agar dapat bersekolah)
3. Mugia waé Abdi tiasa lebet ka SMK 6 Bandung. (Mudah-mudahan saja aku dapat masuk ke SMK 6 Bandung)
4. "Mugi-mugi bae poe ieu mah aya turun hujan" (Mudah-mudahan aja hari ini ada turun hujan)

 

d. Kalimah Panyaram atau Panyarek

Kalimat panyaram atau penyarek adalah kalimat yang isinya untuk memarahi atau untuk melarang orang lain agar tidak mengerjakan atau untuk tidak melakukan suatu, biasanya menggunakan kata-kata: "ulah, teu menang, entong, dan lain sebagainya.

Contohnya :

1. Ulah ulin didinya loba sireuman!  (Jangan bermain disana banyak semutnya)
2. Ulah ngome hp waé, geura gawean PR na! (Jangan bermain hp saja, cepat kerjakan PR-nya)
3. Teu meunang miceun runtah di ditu! (Tidak boleh membuang ampah disana)

Baca juga: Contoh Kecap Kantetan, Rakitan Dalit Jeung Rakitan Anggang

e. Kalimah Pangwawadi

Kalimah pangwawadi adalah kalimat yang isinya untuk menganjurkan kepada orang lain supaya mengerjakan suatu pekerjaan, kalimah pangwawadi ini biasa menggunakan kata-kata: "mun, hadéna, alusna, sawadina, dan sebagainya.

Contoh :

1. Sawadina anjeun teh ngalapor heula ka pa RT! (Seharusnya kamu melapor terlebih dahulu kepada RT)
2. Alusna maneh teh ulah waka kaluar gawe heula! (Bagusnya kamu itu jangan keluar kerja dulu)
3. Hadena mah mun balik sakola teh ulah ulin heula! (Bagusnya kalau pulang sekolah itu jangan main dulu)

 

f. Kalimah Pangjurung

Kalimah pangrujung adalah kalimat yang isinya mendorong orang lain agar mau melakukan sesuatu, kegiatan atau pekerjaan, biasanya menggunakan kata-kata: "geura, gancang, burukeun, énggal, dan lain-lain.

Contohnya :

1. Gancang atuh ari dandan teh!  (Cepat atuh kalau makeup itu)
2. Geura buru mangkat sakolah teh, bisi kabeurangan (Segeralah cepatl berangkat sekolah, nanti kesiangan)
3. Gancang atuh ari leumpang téh! (Cepatlah kalu berjalan itu)
4. “Burukeun atuh geura mangkat bisi kaburu hujan” (Cepatlah segera berangkat takut keburu hujan)

 

g. Kalimah Panggeuri

Kalimat panggeuri adalah kalimat yang isinya memberitahukan atau untuk meminta pertolongan agar orang lain merasa kasihan dan mau membantu, biasanya kalimah panggeuri ini menggunakan kata-kata: "emh, hih, cing atuh, dan sebagainya.

Contohnya :

1. Hih atuh, wayahna geulis sing daék prihatin ka akang!
2. Cing atuh pamarentah teh mere bantuan ka nu miskin teh
3. Wayahna atuh, cing kuring tulungan!

 

Kesimpulan:

Ada beberapa jenis dalam kalimah parentah seperti yang sudah disebutkan diatas seperti kalimah panitah, kalimah pangajak, kalimah panyaram, kalimah pangharepan, kalimah pangjurung dan kalimah panggeuri. Jadi kalimah-kalimah tersebut semuanya adalah termasuk kedalam bagian contoh kalimah parentah.