Kalimah Panyeluk 10+ Contoh Kalimat Kecap Panyeluk dan Artinya

By | November 24, 2022

Kalimah panyeluk dalam bahasa sunda yaitu kalimat yang menunjukan rasa atau emosi dari orang yang mengucapkan kalimat tersebut. Kalimat ini digunakan untuk memperlihatkan rasa, baik itu rasa marah, memarahi, menyuruh, atau kegembiraan. Kecap panyeluk juga biasanya diakhiri dengan tanda seru (!)

Contoh Kalimah Panyeluk (Kalimat Kecap Panyeluk) dan Artinya

Jadi, kalimah panyeluk yaitu kata-kata yang berfungsi untuk mengungkapkan perasaan dari penuturnya. Contohnya dapat menggunakan awalan kecap seperti: ah, aduh, lakadalah, iy, éy, ih, huh, euleuh-euleuh, dan lain sebagainya. Sehingga dalam penggunaan kalimah atau kalimat kecap panyeluk ini untuk memperkuat perasaan hati seseorang.

Contoh Kalimah Panyeluk (Kalimat Kecap Panyeluk) dan Artinya

Kecap Panyeluk dan contoh kalimahna

Sebenarnya, pada kecap panyeluk ini terdapat pada beberapa kalimat parentah bahasa sunda seperti kalimah panitah, kalimah panyaram, kalimah pangajak, kalimah pangjurung. Nah dibawah ini beberapa contoh kalimah panyeluk (kalimat kecap panyeluk) yang sudah dilengkapi beserta dengan artinya.

Contoh kalimat panyeluk

“Euleuh-euleuh ari manéh, baju masih bararaséh kénéh ogé kalah geus di angkatan waé”! (Aduh kamu bagaimana sih, baju masih basah semua juga malah sudah di angkatin saja!)

“Huh, hanas ditanggoan titatadi, ari pék kalah teu datang manéh téh”! (Huh, sudah ditunggu dari tadi, sudah gitu malah tidak datang kamu itu!)

“Hadeuh alesan waé, maneh teh lamun jangji sok tara ditepatan”! (Haduh, alasan saja, kamu itu kalau janji suka tidak ditepati!)

“Alhamdulillah, urang bisa katarima kuliah di IPB!” (Alhamdulillah, saya dapat diterima kuliah di IPB)

“Cihuy, isukan pere sakola euy!” (Asik besok libur sekolah)

“Aduh, Kuring poho konci imah tinggaleun di warung!” (Aduh, aku lupa kunci rumah tertinggal di warung)

“Ah, maneh mah sok ngabohong wae, tong sok nipu kuring!” (Ah, kamu suka berbohong, jangan suka menipu ku!)

“Naha ari maneh, eta make baju bisa nepi tibalik kitu?!” (Kenapa kamu itu memakai baju sampai bisa terbalik begitu)

“Yeuh, mun di omongan ku kolot teh kudu daek nurut!” (Nih, kalau dibetahu oleh orang tua itu harus mau menurut)

“Tuh, ceuk abdi oge mun naek motor teh ulah tarik-tarik teuing, jadi weh labuh!” (Tuh, kata aku juga kalau naik motor itu jangan kencang-kencang, jadi terjatuh)

“Aduh, hebat geuning ayeuna teh maneh geu sukses!” (Aduh, hebat ternyata sekarang kamu itu sudah sukses)

“Lakadalah, pantesan si Jajang jago ngaji teh geuning tos pernah masantren dimana-mana!” (Waduh, pantas saja si jajang jago mengaji ternyata sudah pernah pesantren di mana-mana)

Ah, abdi mah aya wae di bumi, salira nu tara katingal mah!” (Ah aku ada saja dirumah, kamu yang jarang kelihatan itu)

“Ey, maneh teh mani tengteuingeun ka urang teh!” (Iy, kamu itu sangat tega sekali kepadaku)

“Tah, tempo urang geus dibelikeun HP anyar ku bapa urang keur kamari!” (Nih, lihat aku sudah dibelikan Hp baru oleh ayahku kemarin)

“Huh, arek mancing teh kalah hujan, jadi weh teu bebenangan!” (Huh, mau mancing malah hujan, jadi tidak dapat satupun)

Kesimpulan:

“Jadi, kalimah panyeluk nya eta kalimah anu nunjukeun emosi atawa rasa pikeun nu ngucapkeun eta kalimah.”

Kecap panyeluk sebenarnya kata lain dari kata interjeksi dalam bahasa sunda yang diebut dengan kata seru. Kalimah panyeluk merupakan kalimat untuk menggungkapkan rasa atau untuk memperkuat perasaan hati seseorang, seperti perasaan sedih, merasa heran, dan lain sebagainya, dengan menggunakan kata-kata tertentu disamping menggunakan kecap panyeluk yang memiliki makna pokok yang dimaksud.

Materi pada kalimat panyeluk ini juga dapat dipelajari selengkapnya di sini: Contoh Kalimah Parentah Lengkap Jeung Jenis-Jenisna