✓ Kumpulan Percakapan Bahasa Sunda Sehari Hari dan Artinya

Percakapan bahasa sunda – Dalam pelajaran di sekolah tentunya kita pernah dong mendapatkan sebuah tugas dari guru basa sunda untuk memperagakan sebuah percakapan, dialog ataupun paguneman di depan kelas? Sebab ini merupakan sebuah materi dasar yang wajib dikuasai oleh seorang siswa-siswi dalam mata pelajaran muatan lokal bahasa sunda.

Percakapan ini dapat diambil berdasarkan penggunaan ragam bahasa sunda sehari hari saat kita berbicara dengan teman sebangku atau sebaya kita. Adapun beberapa tema tertentu biasanya yang akan diberikan oleh guru kita ataupun kita bebas memilih materi sesuai keinginan yang sudah diberikan oleh guru kita.


Sebagai contoh misalnya percakapan tentang kesehatan, kebersihan, liburan sekolah, pendidikan, pelajaran atau kerja kelompok, hiburan dan lain sebagainya. Sebenarnya sih, sudah banyak contoh yang sudah dituliskan di basasunda.com ini mengenai seputar percakapan ataupun paguneman, yang sudah disebutkan ini.

Untuk itu silahkan kamu bisa melihatnya di menu kategori paguneman percakapan yang sudah disediakan atau bisa juga dibawah ini, silahkan pilih older post untuk melihat artikel-artikel sebelumnya disana.

Category Archives: Paguneman Atau Percakapan Bahasa Sunda

Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya

Contoh percakapan kerap kali digunakan untuk memperdalam ketrampilan para siswa untuk melakukan sebuah dialog percakapan. Dalam contoh percakapan kali ini sudah saya lengkapi percakapan bahasa sunda beserta dengan artinya untuk lebih memudahkan kamu terutama yang belum begitu paham dengan arti bahasa sundanya (barang kali).

Baiklah, berikut adalah beberapa kumpulan percakapan yang bisa kamu gunakan saat berdialog dengan lawan bicara seperti untuk 2 orang, 3 orang, 4orang dan 5 orang dengan berbagai tema pilihan yang sudah disediakan.

Percakapan Bahasa Sunda Sehari sehari

Percakapan Bahasa Sunda

Dialog Menjenguk Teman yang Sakit

Dini : Andi kumaha ayeuna jadi teu ngalongok Nisa teh? (Andi bagaimana sekarang jadi tidak untuk melihat nisa?)

Andi : Jadi atuh, emang ari nisa teh panyawatna naon nya? (Jadi dong, memangnya kalau nisa itu penyakitnya apa ya?)

Dini : Saur mamahna mah tifus (Katanya tifus)

Andi : Aduh karunya nya? (Aduh kasihan ya?)

Dini : Muhun (Iya?)

Andi : Ari Dini terang teu bumi na Nisa teh dimana? (Kalau dini tahu tidak rumahnya nisa itu dimana?)

Dini : Saur Nisa mah bumina teh di jln. Melati no. 12 ari bumina warna bodas cenah. (Kata nisa rumahnya di jln. Melati no.12 kalau ruymahnya warna putih katanya)

Andi : Oh nya atuh, hayu urang ka bumina ayeuna! (Oh ya sudah, mari kita ke rumahnya sekarang!)

Dini : Hayu! (Ayo/Mari!)

Dialog Mengerjakan Tugas Bersama

Dini : Ran, anjeun parantos midamel pr bahasa indonesia tacan? (Ran, kamu sudah mengerjakan PR bahasa Indonesia belum?)

Rani : Teu acan, lamun anjeun atos? (Belum, kalau kamu sudah?)

Dini : Upami abdi oge teu acan (Kalau aku juga belum)

Rani : Urang midamel PR eta sasaréngan yu wengi ayeuna, tapi di bumi abdi kumaha? (Kita kerjakan PR itu bersama-sama yuk malam ini, tapi di rumah ku bagaimana?)

Dini : Hayu, tapi engkin abdi ka bumi rani paling sakitar jam satengah tujuh nya? (Ayo, tapi nanti aku ke rumah mu sekitar jam setengah tujuh ya?)

Rani : Mangga, engkin abdi ngantosan di bumi nya? (Baiklah, Nanti aku tunggu di rumah ya?)

Dini : Enya (iya)

Dialog Pergi Ke Perpustakaan

Ririn : Nisa, urang ka kantin yu! (Nisa, kita ke kantin yuk!)

Anisa : Abdi teu gaduh artos, abdi bade ka perpustakaan wae ah. (Aku aku tidak punya uang, aku mau ke perpustakaan saja ah.)

Ririn : Engkin abdi anu mayarna (Nanti aku yang bayarnya)

Anisa : Hatur nuhun. Tapi, abdi hoyong maca buku di perpustakaan wae (Terima kasih. Tapi, aku ingin membaca buku di perpustakaan saja)

Ririn : Nya tos atuh, ari kitu mah abdi oge ngiring sareng nisa (Ya sudah lah, kalau begitu aku juga ikut dengan nisa)

Anisa : Hayu! (Mari!)

Dialog Terlambat Masuk Sekolah

Andra : Hampura pa, dinten ayeuna abdi kaberangan deui (Maaf pa, Hari ini saya kesiangan lagi)

Guru : Tos sababaraha kali maneh kaberangan wae, Jam sabaraha maneh sare keur peuting? (Sudah sekian kalinya kamu kesiangan, jam berapa kamu tidur semalam?)

Andra : Tabuh 11 Pa (Jam 11 pak)

Guru : Maneh teh budak sakola keneh, ulah sare peting teuing supaya isukna teu kaberangan, ngarti? (Kamu ini masih anak sekolah, jangan tidur terlalu malam supaya paginya tidak kesiangan, mengerti?)

Andra : Ngarti pa (Mengerti, Pak)

Guru : Lamun kaberangan wae, bapa bakal nelepon kolot maneh supaya datang ka sakolaan! (Kalau kesiangan saja, bapak akan menelpon orang tua mu supaya datang kesekolahan!)

Andra : Muhun pa (Baik pa)

Dialog Lebih baik Belajar dari Bermain

Aldo : Reza, hayu urang ulin! (Reza, mari kita main!)

Reza : Urang keur belajar (Aku sedang belajar)

Aldo : Belajarna engké weh, ayeuna mah hayu urang ulin heula! (Belajarnya nanti saja, sekarang mari kita bermain dulu!)

Reza : Barina ogé geus peting, urang keur loba PR (Lagi pula ini sudah malam, aku lagi banyak PR)

Aldo : Engké wae, ieu kan can peting-peting amat (Nanti saja, ini kan belum terlalu malam)

Reza : Hampura Aldo, abdi kedah belajar heula! (Maaf Aldo. Aku harus belajar dulu!)

Aldo : Nya geus ari kitu mah (ya sudah kalau begitu)

Dialog Mengenang Masa Kecil Saat Hujan

Dinda : Urang balik ti heula nya! (Aku pulang dulu ya!)

Nanda : Engké weh, Ayeuna kan keur hujan keneh (Nanti saja. Sekarang kan lagi masih hujan.)

Dinda : Enya oge sih (Iya juga sih)

Nanda : Tanggoan raat heula, bari ngabaturan abdi di dieu (Tunggu hujannya reda dulu, sambil menemani aku di sini.)

Dinda : Muhun (Iya)

Nanda : Lamun hujan kieu abdi sok émut mangsa anu tos kaliwat, baheula keur leutik urang sering huhujanan, Dinda inget teu? (Kalau hujan begini, aku jadi ingat masa lalu, dulu waktu kecil kita sering main hujan-hujanan, dinda masih ingat teu?)

Dinda : Inget, basa keur leutik mah resep pisan nya, ngan hanjakal moal pernah bisa diulang deui (Ingat, saat masih kecil memang sangat menyangkan ya, sayangnya tidak akan bisa terulang lagi)

Nanda : Nya, ngarana ge kahirupan, Urang harita jadi budak leutik, ayeuna jadi remaja, engke jadi ibu-ibu, terus jadi nini. Hahaaa! (Ya, namanya juga kehidupan, Kita dulu jadi anak kecil, kini jadi remaja, nanti jadi ibu-ibu, lalu jadi nenek-nenek. Hahaha!)

Dinda : Urang oge teu nyaho, bisa terus babarengan kawas kieu atawa moal nya? (Kita juga tidak tahu, bisa selalu bersama seperti ini atau tidak ya?)

Nanda : Mugi-mugi wae urang tetep tiasa babarengan. (Semoga saja kita tetap bisa bersama-sama.)

Dinda : Amin (amin)

Dialog Jangan Mengambil yang Bukan Hak Kita

percakapan bahasa sunda sehari hari @pixabay.com

Aldi : Tingali yeuh! Urang manggih dompet, dompet saha ieu? (Lihat nih! Aku menemukan dompet, dompet siapa ini?)

Umar : Coba maneh tingali eusina! (Coba kamu lihat isinya.)

Aldi : Wah, geuning loba duitna. (Wah, ternyata banyak uangnya.)

Umar : Urang bagi dua weh! (Kita bagi dua saja.)

Aldi : Ulah, urang teu menang nyokot barang anu lain milik urang! (Jangan, kita tidak boleh mengambil barang yang bukan milik kita!)

Umar : Naha? Kan urang anu manggih dompét ieu? (Kenapa? Kan kita yang menemukan dompet ini?)

Aldi : Bener, tapi duit eta lain anu urang, meningan urang laporkeun weh ka polisi (Benar, tapi uang ini bukan milik kita, lebih baik kita laporkan saja ke polisi)

Umar : Urang cokot saeutik weh duitna? (Kita ambil sedikit saja uang nya?)

Aldi : Pokona ulah, ieu lain hak urang! (Pokoknya jangan, ini bukan hak kita!)

Umar : Nya geus, kumaha maneh weh. (Ya sudah, terserah kamu saja.)

Nah itulah beberapa contoh percakapan yang diambil dari percakapan bahasa sunda sehari-hari. Semoga dapat menjadi insprirasi kamu dalam membuat dialog atau percakapan dengan teman sebangku kamu jika mendapat tugas untuk membuat percakapan dalam bahasa sunda antara dua orang.

Kesimpulannya, dalam membuat paguneman atau dialog seperti ini sebenarnya mudah, materinya pun bisa kita dapatkan dari hasil percakapan dengan teman kita sehari-hari misalnya seputar masalah atau kejadian yang menarik yang kita alami, misalnya di sekolah ataupun di rumah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *