7 Warta Bahasa Sunda Tentang Bencana Alam!

Dalam artikel ini saya tuliskan beberapa contoh artikel warta tentang bencana alam seperti misalnya tanah longsor, gempa, dan banjir di jawa barat yang terjadi di penghujung akhir tahun ini, dengan menggunakan bahasa sunda. Artikel berita (warta) merupakan sebuah artikel yang berisi tentang laporan suatu pristiwa atau catatan tentang suatu kejadian.

Manfaat dari menyusun artikel ini antara lain untuk meningkatkan kemampuan menulis, serta diharapkan agar kita dapat menyampaikan sebuah informasi dengan tepat, jelas, serta ringkas. Dan tentu saja harus mudah dipahami oleh pembaca.

Baca juga:

1. 6+ Warta Tentang Olah Raga Dan Kegiatan Sekolah Bahasa Sunda
2. 15+ Contoh Warta Berita Bahasa Sunda Lengkap, Materi Dan Strukturnya!

Dan yang perlu diperhatikan dalam membuat artikel warta ini kita harus memahami dan memperhatikan unsur dari 5W dan 1H, yakni : siapa, apa, kapan, dimana, kenapa, dan bagaimana, peristiwa tersebut terjadi.

Karna artikel warta tidak sama seperti artikel atau karya tulis lainnya, didalam artikel warta harus mengandung informasi yang mudah dipahami dan informatif untuk disampaikan kepada para pembacanya.

Contoh Warta Tentang Bencana Alam Bahasa Sunda

7 Warta Tentang Bencana alam, Longsor, Gempa, Banjir, Bahasa Sunda
Nah oleh karena itu, pada kesempatan kali ini kembali saya siapkan artikel warta khusus tentang bencana alam, seperti misalnya tentang tanah longsor, banjir, gempa dengan menggunakan bahasa sunda.

Artikel warta tentang bencana alam bahasa sunda ini mudah-mudahan bisa dijadikan sebagai bahan referensi untuk pembuatan tugas disekolahmu. Baiklah langsung saja disimak artikelnya.

Longsor di Desa Sukaraja Kabupaten Bogor di Awal Taun 2020


Longsor anu lumasung di desa sukaraja kabupaten bogor, jawa barat nyebabkeun puluhan imah ruksak ku lantaran katarajang material banjir (What)

Dikampung ciputih tonggoh, bogor, juma’ah (03/01/2020) katembong imah-imah nu aya di dekeut gawir ka urug ku taneuh, ngan ukur aya sababaraha diantarana anu katembong bagean hateupna jeung sababaraha deui rata ka urug ku taneuh. (Where, When, How)

“Aya 30 imah anu ka urug ku taneuh, eta sakampung, ngan ukur di dieu. Aya ogé sababaraha imah anu masih keneh utuh, aya ogé anu ukur katempoan hateupna hungkul.” Ceuk sala sahiji warga, husni (60) (How)

Husni nyebutkeun longsor anu lumasung kasebat kajadian dina poé rabu (01/01/2020) isuk, saméméhna longsong dimimitian ku lini, di sakitaran jam 04.00 wib (When)

“Ari mimiti kajadiana mah aya lini samemehna jam 4 subuh, terus taneuh éta mimiti longsor téh sakitaran jam 5, sageus abdi sholat subuh, terus taneuh langsung ambrul longsor ngurug imah-imah nu aya di dieu.” Carita husni. (How)

Kiwari sakabeh warga ogé ngungsi ka imah-imah tatangga jeung dulurna nu aya di sakitaran kampung. Salain ku sabab imahna ruksak, warga ogé ngaku sieun aya longsor susulan. (Who, How)

7 Warta Tentang Bencana alam, Longsor, Gempa, Dan Banjir, Bahasa Sunda

Warta lainnya: Contoh Warta Bahasa Sunda Tentang Gempa Bumi dan Gunung Meletus

Nah, demikianlah kumpulan 7 artikel warta tentang bencana alam dari mulai tanah longsor, gempa, dan banjir dalam bahasa sunda. Untuk yang lainya akan diupdate dilain kesempatan, terimakasih atas waktunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *