√ Pakeman Basa Sunda Contoh Cacandran, Kapamalian, Kila-Kila, Jsb

Pakeman basa sunda yaitu bahasa atau kata-kata yang sudah tetap, tidak bisa berubah lagi, serta memiliki arti yang khusus. Pakeman basa disebut juga sebagai idiom. Idiom berasal dari bahasa Yunani yang memiliki arti “Khas, mandiri, khusus, atau pribadi”.

Jadi, pakeman bahasa dalam bahasa sunda merupakan bentuk bahasa yang khas, khusus atau mandiri serta arti yang dikandungnya tidak dapat diartikan lagi menurut tata bahasanya.

PAKEMAN BASA SUNDA

Pakeman Basa Sunda
Yang Termasuk Kedalam Pakeman Basa

Yang termasuk kedalam pakeman basa sunda diantaranya yaitu babasan dan paribasa, gaya basa, uga, cacandraan, pamali, dan kila-kila.

Pakeman basa dina basa sunda nya éta basa atawa kékécapan anu geus matok, angger, sarta miboga harti nu husus.”

Dalam artikel kali ini, mari kita bahas satu persatu mengenai pakeman bahasa ini seperti misalnya paribasa, babasan, cacandraan, kila-kila, dan kapamalian yang akan dilengkapi juga beserta contoh dan artinya.

1. Paribasa
2. Babasan
3. Cacandraan
4. Uga
5. Rakitan lantip
6. Caturangga
7. Candrasangkala
8. Repok

1. Paribasa

Babasan jeung paribasa mangrupakeun salah sahiji karya para karuhun jeung bujangga Sunda nu mibanda sistem ajen-inajen aktual tur relevan sarta teu laas ku kamajuan jaman.

Paribasa jeung babasan ditilik tina tingkata budaya kaasup kana tingkat karsa, anu eusina ngandung rupa-rupa maksud enggoning ngahontal kadamean, katengtreman, kaadilan, panyalindungan dina nyorang parobahan budaya ti mangsa ka mangsa.

Nilik kana eusina, paribasa sunda bisa dibagi jadi tilu kelompok, diantarana nyaéta wawaran luang, pangjurung laku hadé, jeung panyaram lampah salah.

Conto:

Pakeman wawaran luang

Pakeman Sunda panyaram lampah salah

Pakeman Bahasa Sunda pangjurung laku hade
Pedaran lengkepna ngenaan paribasa, conto kalimah jeung hartina: Pribahasa Bahasa Sunda Lengkap 200+ Contoh Dan Artinya 

2. Babasan

Bédana jeung paribasa, aru babasan mah ngawangun frasa atawa kecap kantétan anu susunana geus matok sarta ngandung harti injeuman.

Pakeman bahasa Babasan


Salengkepna ngenaan materi babasan saperti ciri-ciri, papasingan babasan bisa ditingali du materi ieu: Babasan bahasa sunda arti jeung contona lengkap.

3. Cacandran

Cacandraan merupakan cerita-cerita dari orang tua sunda terdahulu (karuhun) yang menggambarkan akan keadaan di jaman yang sudah dialami atau (penataan dengan sifat atau karakter tempat secara tidak langsung, dengan maksud atau perkara tersebut).

“Cacandran nya éta caritaan karuhun nu ngagambarkeun kaayaan nagara jaga atawa dina jaman anu kasorang (panataan kana pasipatan tempat, anu dibalibirkeun).”

CONTO CACANDRAN JULUKAN NGARAN KOTA

1) Bandung heurin ku tangtung
2) Sukapura ngadaun ngora
3) Sumedang ngarangrangan
4) Cianjur katalanjuran
5) Galunggung ngadeg tumenggung
6) Pangandaran andar-andaran
7) Wanayasa macangkrama
8) Banagara sor katengah

CONTO CACANDRAN NU BEDA JEUNG JUJULUKAN KOTA

1. Bandung kota kembang
2. Bogor kota hujan
3. Cirebon kota udang
4. Karawang kota lumbung padi, jsb.

4. Uga

Kata Uga dikenal sebagai obrolan atau ucapan yang isinya merupakan ramalan bahwa dalam satu waktu akan ada suatu kejadian, baik itu kejadian yang menggembirakan ataupun kejadian yang menyedihkan.

Contoh Uga :

1) jaga mah barudak, sajajalan disaungan, nya buktina aya karéta api.

2) Gancang carita béja, mun geus aya balabar kawat, nya buktina aya telegram.

3) Jaga mah, barudak, batu turun keusik naék, nya buktina aya anak somah naék pangkat, anak ménak teu naék pangkat.

4) Jaga mah, barudak, nganteuran ka nu di gawé mawa kéjo dina iteuk, nandakeun angker gawé nya buktina aya nu dagang di pagawéan.

5. Kapamalian

Kata pamali sering diartikan sebagai larangan dari orang tua sunda terdahulu atau larangan dari sesepuh sunda. Pamali maksudnya bahwa kita tidak boleh melakukan suatu hal atau pekerjaan pada situasi tertentu, karena konon akan ada akibat yang kurang baik nantinya.

Contoh kapamalian Sunda dan artinya

1) Ulah nambulan uyah, pamali bisi potong peujit (Jangan (makan tanpa nasi/cemilan) garam, nanti patah ususnya)

2) Ulah cicing dina lawang panto, pamali bisi hésé menang jodo (Jangan berdiam diri di depan pintu, karena nanti akan susah mendapatkan jodoh)

3) Ulah maké baju bari leumpang, pamali bisi teu kalaksanakeun cita-cita (Jangan menggunakan pakaian sambil berjalan, karena nanti cita-citanya tidak terlaksanakan)

4) Ulah mandi pabeubeurang, bisi téréh péot (Jangan mandi siang-siang, takut nanti cepat keriput)

5) Ulah lila teuing cicing dikamar mandi, pamali bisi gancang kolot (Jangan terlalu lama berdiam diri dikamar mandi, takut nanti cepat tua)

6) Ulah dipapayung dijero imah, pamali bisi aya nu numpang maot, aya maung, jsb (Jangan menggunakan payung di dalam rumah, nanti takut ada yang numpang meninggal, ada maung, dan sebagainya)

Baca juga: √ 25+ Contoh Kapamalian (Pamali) Bahasa Sunda dan Artinya

6. Kila-Kila

Kila-kila adalah tanda-tanda alam yang dipercaya sebelumnya pada apa-apa yang akan terjadi dikemudian hari.

“Kila-kila nya éta totondén atawa tanda-anda alam, kana naon-naon anu bakal kajadian engkena.”

Masyarakat sunda dulu percaya bahwa sebelumnya akan ada tanda-tanda alam dengan apa yang akan terjadi di hari selanjutnya. Namun, pengertian serta arti dari setiap tempat dari kila-kili ini bisa berbeda-beda pendapat atau kepercayaan.

Conto Kila-kila dan Artinya

1) Mun aya kukupu hiber dijéro imah, tandana arék aya tamu datang (Jika ada kupu-kupu yang terbang di dalam rumah, tandanya akan ada tamu yang datang)

2) Lamun ngimpi néwak lauk, tandana arék menang rejeki/duit (Kalau bermimpi menangkap ikan, tandanya akan mendapat rejeki/uang)

3) Lamun kekenudan panon kenca, tandana arék manggih kasedih (Kalau mata kanan kenudan tandanya akan mendapat kesedihan)

4) Lamun kekenudan panon katuhu, tandana arék manggih kabagjaan (Lamun mata kiri kenudan tandanya akan menang kebahagiaan)

5) Lamun murag bulu mata, tandana aya nu sono ka urang (Jika jatuh bulu mata, tandanya ada yang sedang rindu kepada kita)

6) Lamun ceuli ngahieung, tandana aya anu ngomongkeun urang (Kalau kuping berdengung, tandana ada yang membicarakan kita)

7) Lamun aya sora manuk wikwik (uncuing), tandana bakal aya nu maot (Kalau ada suara burung wikwik tandanya akan ada yang meninggal)

8) Lamun aya sora manuk bebencé, tandana aya bangsat keur kukulampangan néangan palingeun (Kalau ada suara burung puyuh jantan, tandanya sedang ada maling yang sedang berkeliaran)

9) Lamun aya sora hayam kongkorongok tengah peuting, tandana aya parawan nubhamil tiheula (Jika ada suara ayam berkokok di tengah malam, tandanya ada perawan yang hamil duluan)

10) Lamun aya sora toké, tandana bakal aya rejeki (Kalau ada suara tokek, tandanya akan ada rejéki)

11) Lamun aya sora soang tipeuting, tandana bakal aya jurig (kalau ada suara angsa malah hari, tandnaya akan ada setan)

12) Lamun dijalan kacegat ucing, tandana bakal manggih kasial (Jika dijalan dihadang kucing, tandanya akan menemukan kesialan)

13) Lamun dampal leungeun karasa ateul, tandana bakal nampa duit (Jika telapak tangan terasa gatal, tandanya akan mendapat uang)

14) Lamun aya cakcak bodas, tandana aya jalma nu ngadengekeun omongan urang (Jika ada cikcak putih, tandanya ada orang yang mendengarkan obrolan kita)

15) Lamun aya cakcak ragrag tandana aya jurig (Jika ada cikcaj jatuh tandanya ada hantu)

Baca juga: Contoh Gaya Bahasa Sunda Lengkap Beserta Kalimat dan Artinya

Nah, mungkin itu saja sedikit materi tentang pengertian mengenai pakeman bahasa sunda seperti pada Cacandraan, Uga, Kapamalian, Kila-Kila, dan lain sebagainya beserta contoh dan artinya, semoga dapat bermanfaat buat kamu sebagai bahan referensi pembelajaran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *