Wawancara Tentang Corona (Covid-19) Basa Sunda dan Artinya

Berikut dibawah ini adalah beberapa contoh daftar pertanyaan wawancara berkaitan tentang Corona atau COVID 19 dalam bahasa sunda beserta dengan arti atau terjemahannya, mulai dari bagaimana virus ini pertama kali ditemukan, cara penularan, gejala, ketahanan, dan cara pencegahannya.

Wawancara Ngenaan Virus Corona (Covid 19) Basa Sunda

wawancara tentang virus corona covid 19

Pewawancara: “Assalamualaikum, Punten pa/bu, nepangkeun nami abdi … Tiasa abdi nyuhunkeun waktosna sakedap badé ngawawancara ngenaan kana virus Corona kanggo pancen basa sunda disakola?”

Assalamualaikum, Permisi pak/bu, perkenalkan nama saya … Bisakah saya meminta waktunya sebentar untuk mewawancara mengenai virus Corona untuk tugas bahasa sunda di sekolah?

Narasumber: “Wa’alaikum salam. Oh muhun sok mangga..”

Wa’alaikum salam. Oh ya silahkan..

Pewawancara : “Hatur Nuhun, Nya langsung bae abdi mimitian pertanyaan nu ka hiji. Naon ari sabenerna virus Corona atanapi COVID 19 téh?

Terimakasih, Baik langsung saja saya mulai dari pertanyaannya yang pertama. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan virus Corona atau COVID 19 itu?

Narasumber : “Ari virus corona téh ngaran sebutan keur kaluarga jenis virus corona viridae. Virus ieu ilaharna dipanggihan di sasatoan, tapi viris ieu ogé bisa nginfeksi manusa saperti kajadian ayeuna ieu, nu mimitina di panggihan dina januari 2020 di Wuhan, China.”

Kalau Virus Corona itu nama sebutan untuk keluarga jenis virus corona viridae. Virus ini umumnya ditemukan pada hewan, tapi virus ini juga dapat menginfeksi manusia seperti yang terjadi sekarang ini, yang awalnya ditemukan pada januari 2020 di Wuhan, China.

Pewawancara : “Timana mimitina Virus Corona ieu, nepi ka jadi pandemi siga ayeuna?”

Darimana awalnya Virus Corona ini, sehingga jadi pandemi seperti sekarang?

Narasumber : “WHO negeskeun yen ari sumber pastina mah can kanyahoan, Tapi TIM geus nganalungtik jeung kamungkinan gedéna mah asalna ti sasatoan.

WHO menegaskan bahwa kalau sumber pastinya belum diketahui, tetapi TIM sudah meneliti dan kemungkinan besarnya asalnya dari hewan.

Pewawancara : “Kumaha carana Virus ieu nyebar atawa nular ka jelema?”

Bagaimana cara virus ini menyebar atau menular kepada manusia?

Narasumber : “Sabagian gedéna mah virus Corona ieu bisa nginpeksi ngaliwatan droplet atawa cipratan jalma nu ker batuk nu bisa kaluar ti jelema nu geus ka tularan virus ieu.

Hiji jalma bisa kena virus corona ieu lamun aya kontak pisik langsung, misalna kena deoplet tadi, atawa bisa oge basa nyekelan barang-barang nu geus ka infeksi ku jalma nu geus kena ku Covid 19.

Sebagian besarnya virus Corona ini dapat menginfeksi melalui droplet atau cipratan orang yang sedang batuk yang bisa keluar dari orang yang sudah tertular virus ini.

Seseorang dapat terkena virus Corona kalau ada kontak fisik langsung, misalnya terkena droplet tadu, atau dapat juga saat memegang barang-barang yang sudah terinfeksi oleh orang yang terkena Covid 19.

Pewawancara : “Sabaraha lila virus Corona atawa Covid 19 bisa tahan di lingkungan luar?

Seberapa lama virus Corona atau Covid 19 ini dapat bertahan di lingkungan luar?

Narasumber : “Numutkeun WHO, virus Corona bisa tahan di lingkungan luar nepi ka 72 jam, di tempat-tempat nu tangtu. Ku kituna, urang disarankeun kudu getol ngabersihkeun leungeun maké disinféktan utamana mun geus mamangkatan kaluar imah.

Menurut WHO, virus Coroma bisa bertahan di lingkungan luar sampai 72 jam, ditempat-tempat tertentu. Oleh sebab itu, kita disarankan agar rajin membersihkam tangan dengan disinfektan, terutama kalau sudah bepergian keluar rumah.

Pewawancara : ” Kumaha Gejala sasaurang lamun katularan Virus corona?”

Bagaimana Gejala seseorang apabila tertular virus Corona?

Narasumber : “Gejala nu ditimbulkeun ku Virus Corona beda-beda keur tiap jalma, aya anu sama sakali teu ngarasakeun gejala, tapi aya oge anu ngan ukur itungan jam bisa ngalaman hese napas, nu ujung-ujungna bisa fatal.

Aya sababaraha gejala nu bisa di rasakeun ku pasieun nu kainfeksi Virus Corona atawa Covid 19, diantara nyaeta:

  • Muriang
  • Eungap
  • Nyeuri Dada
  • Batuk
  • Mata Bereum
  • Tereh cape
  • Diare
  • Pilek
  • Nyeuri sirah
  • Jsb

Gejala yang ditimbulkan oleh Virus Corona berbeda untuk setiap orang. Ada yang sama sekali tidak merasakan gejala, tetapi ada juga yang hanya dalam hitungan jam bisa mengalami sulit bernapas, yang ujung-ujungnya bisa fatal.

Ada beberapa gejala yang dapat di rasakan oleh pasien yang terinfeksi Viru Corona atau Covid 19, diantaranya yaitu:

– Demam
– Sesak napas
– Nyeri dada
– Batuk
– Mata merah
– Kelelahan
– Diare
– Pilek
– Sakit kepala
– Dan sebagainya

Pewawancara : ” Kumaha cara nu alus keur nyegah Virus Corona atawa Covid 19 ieu?”

Bagaimana cara terbaik untuk mencegah virus Corona atau Covid 19 ini.

Narasumber: “Jadi cara nu leuwih alusna mah urang teh kudu bisa ngajaga jarak minimal 1,5-2 meter, Salain eta oge urang kudu make masker, rajin ngumbah lengeun, ulah sering nyabakan bengeut, jeung sering-sering nyemprotkeun disinfektan misalna di tempat-tempat nu sakirana sering di cekel ku loba jalma.

jadi cara yang paling bagusnya kita harus dapat menjaga jarak minimal 1,5-2 meter. Selain itu juga kita harus menggunakan masker, rajin mencuci tangan, jangan sering memnyentuh wajah, dan sering-sering menyemprotkan cairan disinfektan misalnya di tempat-tempat yang sekiranya sering di pegang oleh banyak orang.

Pewawancara : “Nah, Sakitu bae wawancara ti abdi pa/bu, hatur nuhun kacida kana waktos sareng jawabanana, Wassalamualaikum Wr, Wb?”

Nah, Segitu saja wawancara dari saya pak/bu, Terimakasih banyak atas waktu dan jawabannya, Wassalamualaikum Wr, Wb.

Narasumber: “Muhun, Sami-sami, Wa’alaikum salam Wr, Wb.

Iya Sama-sama, Wa’alaikum salam Wr, Wb.

#Rengse

Baca juga: Contoh Wawancara Bahasa Sunda Singkat Yang Baik dan Benar

Nah, demikian beberapa contoh daftar pertanyaan mengenai wawancara tentang virus corona atau covid 19 dalam bahasa sunda yang sudah dilengkapi beserta dengan arti terjemahannya, mudah-mudahan dapat brmanfaat untuk rekomendasi bahan pelajaran disekolah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *