Sajak Bahasa Sunda Tentang Alam, Lingkungan Singkat dan Artinya

By | Juni 8, 2022

Sajak bahasa sunda tentang alam – Kepintaran seseorang dalam membuat sajak sebenarnya berhubungan erat dengan pengalamannya saat menuangkan ide fikirannya melalui sebuah tulisan, seperti misalnya dalam bentuk karya sastra sajak. Mau tahu tentang cara menuliskan sajak tema alam dan lingkungan pakai bahasa sunda?

Tips menulis sajak tema alam dan lingkungan

Sajak Bahasa Sunda Tentang Alam, Lingkungan Singkat dan Artinya

Sebelum kita menuliskan sajak yang berkaitan dengan alam atau lingkungan, yang pertama adalah kita harus memperhatikan, mencermati, dan merenungkan terlebih dahulu ide pemikiran pengalaman kita saat melihat pemandangan alam misalnya ketika bermain kesuatu tempat yang indah yang kita ketahui, setelah itu  barulah merangkai tulisan tersebut dalam baris-baris sajak.

Umumnya menulis sajak itu harus dimulai dari sebuah tema, sebab tema merupakan sesuatu yang hendak diungkapkan oleh seorang penulis. Itulah yang menyebabkan mengapa kita kebingungan ketika merumuskan tema, misalnya tentang cinta, tentang lingkungan, kemelaratan, tentang keindahan alam, kebringasan, keadilan, dan sebagainya.

Baca juga: Cara Membuat Puisi Untuk Pemula Mudah dan Contohnya

Sajak Bahasa Sunda Tentang Alam, Kaendahan Alam, Lingkungan dan Artinya


Nah untuk itu, sesuai judul artikel diatas pada artikel ini akan dituliskan beberapa contoh sajak yang berkaitan khusus tentang alam, seperti keindahannya, serta yang berhubungan dengan lingkungan yang ada di sekitar kita, sajak ini merupakan sajak yang singkat atau pendek dan juga sudah dilengkapi dengan arti bahasa indonesianya.

Sajak Kaendahan Alam Jeung Lingkungan, Singkat Pendek:

Kaendahan Gunung Pancar (oleh: Kustian)

Kaendahan alam gunung pancar
Anu mantak kabita saha nu ningali
Lir.. lir.. Sora angin nu ngahiliwir
Cucur cipanon mun teu ningali

Artinya:

Keindahan alam gunung pancar
yang membuat tertarik siapa yang melihat
Lir.. lir suara angin yang berdesir
Tetes air mata jika tidak melihat

Alusna Alam Dunya (oleh Kustian)

Kaendahan alam dunya moal aya duana
Pamandangana nu nyieun merenahna
Lain hoyong miboga ka alusan-na
Sugan-sugan pateupang deui saterusna

Artinya:
Keindahan alam dunia tidak ada duanya
Pemandangannya yang membuat nyamannya
Bukan ingin memiliki keindhannya
Siapa tau berjumpa lagi seterusnya

Suasana Alam mun di Kota (Kustian)

Di kulon usik cahaya
di langit girimis ngepris
Katumbiri, katumbiri di parapatan

Urang lir panon poe jeung hujan
sésélékét sapanjang gurilap jalan
Néang leuwi di satengah kota
léok deui aya hotél, léok deui aya hotel

Artinya:

Di barat gerak perlahan cahaya
Di langit gerimis-gerimis kecil
Pelangi, pelangi di perapatan

Kita bagaikan cahaya matahari dan hujan
Berdesak-desakan sepanjang (gemerlap petir) jalan
Mencari lubuk di separuh kota
lihat lagi ada hotel, lihat lagi ada hotel

Kunaon Aya Banjir (Oleh ilukman)

Kunaon aya banjir
Baheula tara dicaritakeun aya kabanjiran
Ayeuna loba kacaritakeun
Wargi ngalaman kabanjiran

Kunaon aya banjir
Baheula leweung tara diganggu
Cai hujan nu turun di tangkeup leweung
Ayeuna leweung mindeng diganggu
Cai hujan turun ngageupayan ka leweung

Artinya:

Kenapa ada banjir
Dahulu tidak diceritakan ada kebanjiran
Sekarang banyak diceritakan
warga mengalami kebanjiran

kenapa ada banjir
Dahulu hutan tidak diganggu
Air hujan turun ditangkap di hutan
Sekarang hutan sering di ganggu
Air hujan turun melambaikan ke hutan

Dina Daun Kalapa (Oleh: Kustian)

Dina daun kalapa nu baseuh ku hujan
ngahieung rupa-rupa obrolan barudak
diondang ku haté nu lila jempling

Dina daun kalapa nu endag ku angin
aya nu haréwos di hate leutik
kadéngé ku lelembutan nu parongpong

Pohara kacida endah alam desa ieu
Ngemutkeun basa kuring keur leutik baheula

Artinya:
Pada daun kelapa yang basah oleh hujan
ter-ngiang beragam obrolan anak-anak
di undang oleh hati yang lama sepi

Pada  daun kelapa yang bergerak oleh angin
ada yang berbisik dalam hati kecil
Terdengar oleh ruh yang kosong sama sekali

Betapa indah alam desa ini
mengingatkan saat aku masih kecil dulu

Syukur Ka Nikmat Kawasa (Oleh: Westjava Of’Knight Noe)

Poek nyimbutan peting..
alam dunya ges mulai jempling,
Dangdaunan ges teu eling,
Ku ayunan angin ambing,

Geura sok sarila
Tungkul ngucap syukur kanu maha kawasa,
nyuhunken di hampura tina dosa,
Sukuri nikmat poe tadi nu ges katarima

Artinya:
Gelap menyelimuti malam..
Alam dunia udah mulai sunyi
Dedaunan sudah tidakingat
Oleh ayunan angin mengayun-ngayun

Cepatlah segera kamu
Menunduk mengucap syukur kepada yang maha kuasa
Minta di maafkan dari dosa
Syukuri nikmat hari yang sudah diterima

Cai Pancuran (Oleh: Agus Gunawan)

Nyawang kaendahan alam tina balik jandéla
Sawah ngabentang saperti runggunukna gunung
mulangkeun panineungan mangsa keur budak

Guyang leutak nutur-nutur sawah
ngintip belut nu camberut,
dibubuy di saung dina durukan.

Duh..
Cai pancuran kaheman nu jadi indung
Masihan deudeuh jeung geugeut taya kendatna
Cai kaasih nu wening bersih
nyecep tiis rasana nepi ka sanubari

Artinya:

Melihat dari kejauhan keindahan alam dari balik jendela
Sawah membentang seperti gundukan gunung
Mengembalikan kenangan waktu kecil

Mandi lumpur menyusuri sawah
Mengintip belut yang cemberut
Dibakar di saung pada (api yang membakar)

Duh..
Air pancuran mesra yang jadi ibu
Memberikan sayang dan cinta tidak putus-putus
Air disayang yang sangat bersih
Dingin sekali rasanya sampai ke hati nurani

Sajak Terkait Lainna:

Nah, mungkin sekian dulu mengenai artikel sajak dalam bahasa sunda tentang alam, atau tema keindahan lingkungan yang dapat dituliskan dengan singkat dan pendek dan juga sudah dilengkapi beserta dengan artinya. Semoga sajak ini menambah wawasan tentang karya seni persajakan, terimakasih semoga bermanfaaat dan terimakasih atas waktunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.