Kecap Rajekan Dwimurni dan Contoh Kata Dasar Beserta Kalimatnya

Kecap rajekan dwimurni dan rajekan dwireka termasuk kedalam jenis rajekan Dwilingga, karena rajekan dwilingga ini terbagi menjadi dua jenis. Pengertian dari rajekan Dwilingga sendiri adalah merupakan kata yang diulang pada bagian bentuk dasarnya.

Conto: “Kecap rajékan dwilingga contona saperti Jalma jadi Jalma-jalma (Jenis rajekan dwimurni) atawa Geser jadi Gusar-geser (Jenis dwireka).

RAJEKAN DWIMURNI

Jadi, apabila yang diulang bentuk kata dasarnya dan tidak mengubah suaranya disebut rajekan dwimurni, sedangkan apabila diulang bentuk kata dasarnya dan diubah suaranya disebut dwireka.

Selengkapnya baca: Kecap Rajekan Dwireka Beserta Contoh Kalimatnya Lengkap

Perhatikan contoh diatas, contoh kecap rajekan dwimurni yaitu Jalma menjadi Jalma-jalma. Sedangkan dari contoh kecap rajekan dwireka yaitu Geser menjadi Gusar-geser. Nah, dari sini sangat terlihat sekali bukan perbedaannya?

KECAP RAJEKAN DWIMURNI

Jadi, kecap rajekan dwimurni merupakan salah satu dari dua jenis rajekan dwilingga yang diulang pada kata dasarnya dengan tidak mengubah suara suku katanya (tidak mengubah suara kata dasar).

“Rajékan Dwimurni nya éta kecap anu dirajékan wangun dasarna, bari teu ngubah sorana!”

Ingat ini:

  • Murni (murni) Berarti tidak diubah

CONTOH KECAP RAJEKAN DWIMURNI

KECAP RAJEKAN DWIMURNI

Berikut dibawah ini adalah beberapa contoh rajekan dwimurni, atau lebih spesifiknya kita sebut sebagai kecap rajekan dwilingga dengan jenis dwimurni.

Kata Dasar Rajekan Dwimurni Artinya
Mobil Mobil-Mobil Mobil
Motor Motor-Motor Motor
Panas Panas-Panas Panas
Aki Aki-Aki Kakek
Nini Nini-nini Nenek
Hiji Hiji-Hiji Satu
Siap Siap-Siap Bersiap
Jalma Jalma-Jalma Orang-Orang
Samar Samar-Samar Samar

KECAP RAJEKAN DWIMURNI maké RARANGKEN (imbuhan):

Kecap rajekan dwimurni dengan menambahkan imbuhan atau (bahasa sunda rarangken) yang dapat di tambahkan pada bagian awal suku kata atau bisa juga ditambahkan di akhir suku kata, berikut adalah contoh-contohnya.

Kata Dasar Rajekan Dwimurni Artinya
Pelong Papelong-pelong Menatap
Anteur Paanteur-anteur Mengantar
Sedek Pasedek-sedek Berdesakan
Motor Motor-motoran Main motor
Udag Udag-Udagan Berlari
Salam Salam-salaman Bersalaman
Endag Endag-Endagan Bergerak
Ayun Ayun-Ayunan Bermain Ayunan

CONTOH KALIMAT RAJEKAN DWIMURNI

CONTO KALIMAH RAJEKAN DWIMURNI

Berikut dibawah ini apabila kita akan menyusun menjadi sebuah kalimat dari rajekan dwimurni ini, baik yang menggunakan rarangken (imbuhan) ataupun yang tidak menggunakannya.

Mobil jadi Mobil-Mobil

  • Ku sabab aya kacelakaan, loba mobil- mobil nu ereun di sisi jalan tol (Karena ada kecelakaan, banyak mobil-mobil yang berhenti di samping jalan tol)

Panas jadi Panas-Panas

  • Panas-panas kieu mah ngenahna urang nginum ES Cendol (Panas-panas begini enaknya kita minum ES Cendol)

Hiji jadi Hiji-Hiji

  • Hiji-hiji budak sakola asup ka jero rohang kelasna sewang-sewangan (Satu persatu anak sekolah masuk ke dalam ruangan kelasnya masing-masing)

Siap jadi Siap-Siap

  • Guru olah raga ngabejaan siswana pikeun siap-siap ngaganti saragam (Guru olah raga memberi tahukan siswanya untuk siap-siap menganti seragam)

Jalma jadi Jalma-Jalma

  • Loba jalma-jalma nu keur ngalantri nyarokot sembako di kantor kacamatan (Banyak orang-orang yang sedang mengantri mengabil sembako di kantor kecamatan)

Pelong jadi Papelong-pelong

  • Ku lantaran ngan ukur aya salah paham saeutik, mang Ujang jeung mang Dado mani kuat papelong-pelong. (Oleh karena hanya ada salah paham sedikit, mang Ujang dan mang Dado sampai saling menatap)

Anteur jadi Paanteur-anteur

  • Kamari kuring nganteran beas, ayeuna manehna nganteran lauk, kitu weh jadi pa paanteur-anteur. (Kemarin aku mengantarkan beras, sekarang dia mengantarkan ikan, jadi begitu saling mengantarkan)

Sedek jadi Pasedek-sedek

  • Barudak sabot baris upacara di sakola téh sok pasedek-sedek di tukang (Anak-anak ketika baris upacara di sekolah suka berdesakan di belakang)

Udag jadi Udag-Udagan

  • Ari ulin bebentengan téh resep soalna udag-udagan jeung nu lain (Kalau bermain bentengan itu senang, karena kejar mengejar dengan yang lain)

Salam jadi Salam-salaman

  • Lamun baralik sakola, barudak sakola sok sasalaman heula jeung guruna (Kalau pulang sekolah, anak-anak sekolah suka bersalaman dulu dengam gurunya)

Endag jadi Endag-Endagan

  • Dahan tangka eta endag-endagan lantaran katiup ku angin (Ranting pohon itu bergerak-gerak karena tertiup oleh angin)

Baca juga: Kecap Rajekan Dwipurwa dan Contoh Kalimatnya

Nah mungkin itu saja mengenai pengertian, contoh kata dasar, dan contoh kalimat dan artinya dari Kecap rajekan dwimurni ini yang merupakan kata ulang yang tidak diubah suaranya yang dapat disampaikan, semoga dapat dipahami dengan mudah, dan semoga bermanfaat.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.