20 Kecap Rajekan Dwimadya Jeung Contoh Kalimahna

By | Agustus 28, 2022

Kecap rajekan Dwimadya adalah kata rajekan yang berasal dari dua suku kata, yakni “Dwi” yang artinya dua, sedangkan “Madya” artinya tengah. Jadi, kecap rajekan Dwimadya adalah kecap atau kata yang diulang (dirajek) pada bagian tengahnya. Contoh: Sapoé menjadi Sapopoé.

Dari contoh diatas, kata yang diberi warna merah terlihat sangat jelas pengulangan dibagian kata tengahnya. Nah, mudah tidak?

“Kecap rajékan dwimadya nyaéta kecap rajékan anu dirajék dibagian éngang tengahna.”

CONTOH KECAP RAJEKAN DWIMADYA

Kecap Rajekan Dwimadya

Dibawah ini adalah tabel mengenai beberapa contoh kata dari rajekan dwimadya beserta dengan contoh dalam penerapan pada kalimatnya. Sengaja diberi tanda merah agar lebih mudah terlihat dari perubahan atau pengulangan bagian suku katanya.

Kata Dasar Rajekan Dwimadya Artinya
1. Sapeuting Sapeupeuting Semalaman
2. Sapoé Sapopoé Seharian
3. Sabaraha Sababaraha Beberapa
4. Sadulur Sadudulur Sekeluarga
5. Salembur Salelembur Sekampung
6. Tidagor Tidadalagor Terbentur
7. Sajalan Sajajalan Sejalan
8. Kanyeuri Kanyeunyeurian Kesakitan
9. Carangkeul Cararangkeul Pegal
10. Sarakah Sararakah Serakah
11. Sareueul Sareureueul Mual
12. Pajauh Pajajauh Berjauhan
13. Paranjang Pararanjang Panjang
14. Pandék Paréréndék Pendek
15.Ngabayang Ngababayang Bayangan
16. Cara Carara Capai
17. Karasép Kararasép Ganteng
18. Gareulis Garereulis Cantik
19. Baroyo Baroroyo Bodoh
20. Palinter Palilinter Pintar

CONTOH KALIMAT RAJEKAN DWIMADYA (Conto Kalimah Dwimadya)

CONTOH KALIMAT RAJEKAN DWIMADYA

Dibawah ini sengaja saya tuliskan juga beberapa contoh kalimatnya, apabila kamu ingin membuat kalimat dengan menggunakan kecap dari rajekan dwimadya dari tabel kata-kata diatas.

Contoh Kalimah:

Carangkeul (Cararangkeul)

“Ku sabab tara olah raga deui awak kuring téh jadi cararangkeul ayeuna” (Karena sebab tidak pernah olah raga lagi, badan ku jadi pegal-pegal sekarang)

Paranjang (Pararanjang)

Andi keur nuju motongan kukuna lantaran geus pararanjang. (Andi sedang memotong kukunya karena sudah panjang-panjang)

Sarakah (Sararakah)

Jadi jalma mah ulah sararakah teuing kana kadaharan téh, kudu daék babagi kanu lian. (Jadi orang itu jangan serakah dengan makanan, kita harus mau berbagi dengan yang lain)

Sareueul (Sareureueul)

“Beteung kuring jadi sareureueul tos ngadahar sangu bungkus éta téh” (Perutku jadi mual setelah memakan nasi bungkus itu)

Sabaraha (Sababaraha)

“Tos sababaraha kali di béjaan, mun rék mangkat ka sakola téh siapkeun heula buku palajarana” (Sudah beberapa kali di kasih tahu, kalau mau berangkat sekolah siapkan dulu buku pelajarannya)





Pajauh (Pajajauh)

Ku sabab keur ambekan, bu Irma calikna mani nepi pajajauh jeung salakina. (Karena sedang marahan, ibu Irma duduknya sampai berjauhan dengan suaminya)

Gareulis (Garereulis)

“Teu sangaja bieu kuring asup ka kelas 9B, geuning siswina téh gerereulis pisan” (Tidak sengaja tadi aku masuk ke kelas 9B, ternyata siswinya cantik-cantik)

Paréndék (Paréréndék)

“Tangkal awi éta ulah waka di tuaran heula, sabab masih paréréndék kénéh” (Pohon bambu itu jangan dulu di tebang karena masih pendek-pendek)

Carapé (Cararapé)

“Awak kuring asa cararapé kénéh, pédah keur beurang kerja bakti di sakola” (Badan ku terasa masih capai, karena tadi siang kerja bakti di sekolah.)

Karasép (Kararasép)

“Dikelas abdi mah lalakina téh mani kararasép kapisan” (Di kelasku, laki-lakinya ganteng-ganteng banget)

Palinter (Palilinter)

“Murid di kelas 10A mah palilinter, teu heran mun jadi juara matematika” (Murid di kelas 10A mah pintar-pintar, tidak heran kalau jadi juara matematika)

Sapeuting (Sapeupeuting)

“Ari nu sok gawé dekorasi jang hajat mah geus biasa mun teu saré sapeupeuting.” (Kalau yang kerja dekorasi untuk nikahan itu sudah biasa kalau tidak tidur semalaman.)

Sababaraha (Sababaraha)

“Geus sababaraha poé ari unggal isuk téh sok hujan waé.” (Sudah beberapa hari setiap pagi itu suka hujan terus)

Mungkin itu saja mengenai contoh dari kecap rajekan Dwimadya kali ini, silahkan dibaca juga jenis kecap rajekan bahasa sunda yang lainnya seperti rajekan dwipurwa, rajekan dwilingga seperti dwireka dan dwimurni, dan trilingga. Seperti yang kita ketahui, bahwa kecap rajekan sendiri merupakan kata yang diulang dua atau tiga kali baik itu pada suku katanya maupun kata dasarnya.

Selain diulang pada suku atau kata dasarnya, namun biasanya ada juga kecap rajekan yang dibentuk dengan menambahkan imbuhan atau dalam bahasa sunda disebut dengan rarangken, baik didepannya maupun di belakang suku katanya.