Gaya Basa Ngasor, Harti Jeung Contoh Kalimahna!

Contoh Kalimat menggunakan Gaya Basa Ngasor (Litotes)

Gaya basa ngasor adalah ungkapan yang digunakan untuk merendahkan diri. Kata atau kecap “Ngasor” sendiri artinya adalah handap asor, yakni sopan atau merendahkan diri. Contoh, misalnya seperti dibawah ini:

“Hayu atuh geura linggih heula ka saung butut Abdi, di palih dieu. (Artinya: Ayo mampir dulu ke Saung butut Saya, di sebelah sini)

Pada contoh diatas, Kata “Saung butut” itu bukan berarti gubuk atau rumah yang jelek, namun bisa saja keadaan yang sebenarnya itu bisa berupa rumah yang bagus ataupun rumah mewah.

“Hayu atuh geura linggih heula ka saung butut Abdi, di palih dieu. (Artinya: Ayo mampir dulu ke Saung butut Saya, di sebelah sini)

Naon harti gaya basa ngasor?

Jadi, gaya basa ngasor yaitu gaya bahasa yang dipergunakan untuk menunjukan sikap rendah hati, untuk merendahkan diri, untuk menghargai, atau untuk menghormati orang yang diajak bicara.

“Gaya basa ngasor (litotés) nyaéta gaya basa nu di paké pikeun ngarenéahkeun diri, pikeun ngahargaan atawa ngajenan jalma nu di ajak nyarita.”

Contoh Kalimat menggunakan Gaya Basa Ngasor (Litotes)

Contoh Kalimat menggunakan Gaya Basa Ngasor (Litotes)

Dibawah ini adalah beberapa contoh kumpulan kalimat menggunakan gaya bahasa ngasor atau majas litotes dalam bahasa sunda yang sudah dilengkapi beserta dengan artinya

“Sok atuh mangga geura di cobian ka emamanna, punten bilih teu aya anu ngeunah.” (Silahkan, segera di coba makanannya, maaf bila tidak ada yang enak)

“Upami Salira kabujeng hujan mah, sumangga ngantosan heula di saung butut Abdi.” (Apabila kamu terjebak hujan, silahkan mampir dulu ke saung butut ku)

Mangga di taruang heula, punten ngan saaya-aya baé? Maklum atuh da mung aya sakieu-kieuna. (Silahkan dimakan dulu, maaf hanya seadanya aja? Maklum karena hanya segitu-gitunya)

“Abdi sok ngarasa isin, ari mun jami teu gaduh mah rék badé napangana gé!” (Aku suka merasa malu, jika orang tidak punya itu ketika mau menemuinya)

“Mangga bilih rék ngiring sareng Abdi mah naék motor butut?” (Silahkan, jika mau ikut denganku pakai motor butut mah)

“Lumayan wéh atuh artos dua ratus rebu, keur kanggo meser sandal mah!” (Lumayan lah uang dua ratus ribu, untuk membeli sendal mah)

Si Rudi téh geuning jago bahasa inggris, macana ogé jéntré jeung meréle da puguh geus lancar, ari ngakuna mah sumanggem sabulan bentor kawantor sanes ahlina. (Si Rudi ternyata jago bahasa inggris, membacanya juga sangat jelas dan mengalun karena sudah lancar, ngakunya kemarin tidak bisa apa-apa dan bukan ahlinya)




“Abdi mah, gaduh mobil gé, asal jang tiasa ngagorolong wéh di jalan.” (Aku punya mobil juga asal dapat berjalan saja dijalan)

“Sumangga geura dileueut, punten mung cai hérang doang!” (Silahkan segera di minum, maaf cuma air putih saja)

“Mirah ari sapedah Abdi mah, da meserna gé di tukang loak!” (Murah kalu sepedah saya mah, karena belinya juga di tukang loak)

“Hayu atuh néng, ameng ka saung! Tuh bumi akang palih ditu!” (Ayo dong Neng main ke saung, tuh rumah Akang sebelah sana)

“Ari Usaha kang Dadang téh sukses geuningan, sugan téh lelengkah halu keneh!” (Ternyata usaha kang Dadang itu sukses, kirain masih baru belajar/baru berjalan)

“Puntén, mun bilih aya kalepatan dina cariosan abdi, da rumasa abdi mah jalma teu bisa” (Maaf apabila ada kesalahan pada perkataan saya, karena saya menyadari orang tidak bisa)

“Puntén laina abdi alim kedah ceramah di payun jalmi, da nyarios gé abdi balélol kénéh!” (Maaf bukannya saya tidak mau ceramah di depan orang, karena berbicara saja saya masih kaku)

“Mangga atuh dileueut, tapi kieu ari di dieu mah sa aya-aya!” (Silahkan atuh di minum, tapi begini kalau disini itu seadanya)

“Jang yeuh duit lima puluh rébu, jang meuli baso!” (Nak ini uang lima puluh ribu buat membeli bakso)

“Geuningan si Andi téh Jalmi pinter, ari ngakuna mah kamari tuna harta jeung tuna harti!” (Ternyata si Andi itu orang pintar, kemarin ngakunya tidak bisa apa-apa)

Kesimpulan:

Gaya bahasa ngasor atau juga disebut dengan majas litotes digunakan untuk merendahkan diri, dengan cara mengungkapkan perkataan secara rendah hati ataupun secara lemah lembut, dan kata-kata yang diucapkan itu bertolak belakang dengan hal atau kenyataan yang sebenarnya.

Beberapa penggunaan dari gaya bahasa sunda dapat digunakan sebagai pemanis basa, karena dengan menggunakan gaya bahasa ini ungkapan akan menjadi lebih indah atau merenah dan terkesan tidak menyombongkan diri.

Gaya basa sunda lainnya:

  1. Gaya Basa Rarahulan dan Contoh Kalimatnya Lengkap
  2. Gaya Basa Rautan Beserta Contoh Kalimat Dan Artinya!

Populer

Flashnews