Contoh Naskah Drama Sunda Komedi Untuk 18 Orang Pemain

Pada contoh naskah drama sunda dengan genree komedi kali ini, sudah di sunting ulang sedikit untuk menghargai karya dari aslinya, karena ada beberapa perkataan atau adegan yang saya kira terlalu dewasa untuk dilakukan untuk siswa di tingkat smp. Berikut adalah referensi contoh naskah drama dengan satu tokoh utama seorang siswa yang ingin ikutan kontes bernyanyi dangdut di tingkat SMP.

Baca juga, contoh naskah drama sunda komedi yang lainnya:

1. Drama si Pendul Nu Loba Hutang, Sunda Kasar Lucu!
2. Drama Carita Pendek Tukang Sol Sapatu Bikin Ngakak 7 Orang!
3. Naskah Drama “Garong Pinter” Bahasa Sunda Untuk 8 Orang
4. Naskah Drama Sisindiran Si Kabayan Untuk 6 Orang Bahasa Sunda Lucu!
5. Naskah Drama Sunda Komedi (Bodor) Si Kabayan Untuk 5 Orang

Untuk naskah ini, jumlah pemain jumlahnya hingga mencapai 18 orang pemain, namun sebenarnya untuk pemerannya sendiri bisa ditambahkan maupun dikurangi, sesuai dengan jumlah kelompok yang akan kamu miliki untuk membawakan drama ini, tentunya dengan menyunting naskahnya kembali, berikut contohnya.

Ringkasan Cerita:

“Irma merupakan salah satu murid di sebuah sekolah menengah pertama (SMP) yang berkeinginan ingin menjadi penyanyi, namun orang tuanya tersebut tidak menginjinkan terutama ayahnya, dikarenakan mereka berdua adalah tokoh yang cukup dipandang di daerahnya, apalagi mereka sudah menjadi haji dan hajah.

Sehingga orang tuanya tidak menginginkan anaknya tersebut bercita-cita sebagai penyanyi, apalagi penyanyi dangdut. Namun, irma tetap bersikeras mengikutinya dan akhirnya mendapat juara! Pada ending cerita kedua orang tuanyapun bangga dan menyetujui akan cita-cita anaknya tersebut.”

Bagaimana jalur cerita drama dalam bahasa sundanya, berikut naskah alur cerita selengkapnya.

Contoh Naskah Drama Sunda Komedi Untuk 18 Orang Pemain

Contoh Naskah Drama Sunda Komedi

Ide Carita: Nunung Nurjanah
Skenario/Sutradara: Erwin Tj
Dipintonkeun: Kanggo Ujian Nasional Praktek Mulok Karawitan
SMP Negeri 4 Ciamis Garapan Kelas IX-C

“MILU KONTES PENYANYI DANGDUT TINGKAT SMP”

Sinopsis: Diayakeun Kontes Dangdut sa-Tatar Galuh. Acarana diiklankeun sagala dina poster, surat kabar, jeung radio. Aya salah sahiji mojang nu hayang ngiluan ieu acara.

Adegan 1 (Di sakola)

Nova : Aya naon, Ma? Meni bungah pisan? Maca naon eta teh? Pengumuman lain?
Irma : Muhun. Ieu yeuh aya Kontes Dangdut sa-Tatar Galuh. Nova bade ngiringan?

Nova : Lah abdi mah teu aya bakat nyanyi. Sok we atuh salira ngiringan. Kapanan cita-cita Irma hoyong janten penyanyi sanes?
Irma : Leres pisan. Ti kapungkur abdi hoyong pisan ngiringan kontes dangdut. Ieu kasempetan abdi kanggo ngahontal cita-cita. Ayeuna abdi bade nyuhunkeun idzin ka kolot ah.

Nova : Sok lah, didukung jeung didoakeun, sing meunang sing sukses. Lamun tos terkenal tong hilap ka abdi nyah?
Irma : Jih, maenya hilap ka babaturan. Moal atuh. Pokona mah mun abdi sukses maneh ditraktir jajan baso sawaregna. Hayu ah badé uih heula. Asalamualaikum!
Nova : Walaikumussalam. Hmm.. boga babaturan, sumangetna luar biasa. Hebat…hebat… !

Adegan 2 (Di imahna Irma)

Haji Duloh : Naon? Rek ngiluan kontes dangdut? Astaghfirullohalladziim. Teu… Bapa teu satuju!
Hajah Novi : Kunaon Bapa teu satuju? Kapanan eta teh cita-cita anak urang ti leuleutik pa hoyong jadi penyanyi ceunah?

Haji Duloh : Cik atuh ari boga cita-cita teh nu waras, nu bener. Kapanan loba keneh pagawean nu leuwih mulia, leuwih terhormat, jeung masa depanna jelas. Jadi dokter misalna, guru, insinyur, atawa pengacara. Ieu mah kalahkah hayang jadi penyanyi dangdut, anu ku masyarakat dicap murahan, kampungan. Era atuh. Kapanan Bapa jeung Ibu teh haji, tokoh masyarakat. Naha Ibu narima lamun budak urang engkena dianggap awewe baong murahan kampungan? Pokona mah Bapa teu satuju.

Irma : Tapi Irma hoyong ngiringan, Pa
Hajah Novi : Tos we, Pa, urang dukung kahayang budak urang!
Haji Duloh : Pokona Bapa teu satuju! Teu satuju! Titik!
Irma : Sanajan Bapa teu ngidinan Irma tetep bade daftar, bade ngiringan!
Haji Duloh : Ngalawan maneh ka kolot?
Irma : Sanes ngalawan pa, tapi…

Haji Duloh : Ges.. ges… Lamun maneh teu nurut ka kolot, indit siah ti imah ieu. Aing teu sudi boga budak jadi penyanyi dangdut…
Hajah Novi : Pa ulah nyarios kitu!
Haji Duloh : Indit siah!!! (Irma indit kaluar imahna)
Hajah Novi : Ma… Irmaa… Pa… budak urang rek indit kamana?
Haji Duloh : Keun wae! Antepkeun! Matakna ulah sok diogo teuing boga budak teh! Jadina wani ngalawan ka kolot.

(Irma kaluar ti imahna, disaksian ku indungna, leumpang euweuh tujuan. Sajajalan ceurik balilihan)

Adegan 3 (Di pengkolan jalan lembur)

Rival : Mabuk lagi.. ah, mabuk lagi.. judi lagi..ah, judi lagi..
Dikri : Heup.. heup! Jiah, Nu baleg atuh nyanyi teh! Fals pisan sora maneh mah. Teu ngeunah kadengena ogé!
Rival : Eh.. maneh ulah ngaganggu kasenengan kuring atuh, kapanan urang teh keur nyanyi!

Dika : Heueuh, nyanyi sih nyanyi, tapi ari nyanyi mah nu bener. Ieu mah musik ka kaler sora ka kidul. Teu nyambung.. teu nyambung…!
Rival: Maneh ngahina ka ajengan?

Dika : Naha maneh mah bet emosi, pira oge diomongan sakitu. Kritik ini mah kritik, weh Bambang!
Rival : Tapi kuring teu ngeunah di omongan kitu ku maneh. Ngahina ari kitu carana mah.

Irwan : Geus geus montong parasea! Kapananan urang teh Sohib gaul lain? Peace peace! Hey barudak, itu aya Si Irma. Urang heureuyan yu!
(Nenjo si Irma leumpang lebah pengkolan)
Dikri : Lah silaing mah, teu kaop nenjo awewe.
Irwan : Hai Irma, bade kamana? (Bari nyampeurkeun ka Irma).
Irma : Kumaha urang we.
Dikri : Wah… Irma makin cantik aja nich. Ameng yu jeung aa!

Irma : iih… teu sudi teuing!
Dika : Wah kabeneran yeuh, urang palak yuk numayan jang meli roko, manehna kan jelema boga. (Ngaharewos ka batur-baturna).
Rival : Heuh, bener hayu.
Dika : Hey, irma tambahan atuh jang meli udud, manéhkan jelema boga, pira mere mah
Irwan : Heuh bener! (Bari Ngarawel leungeun Irma).
Irma : Iiih kurang ajar pisan. Lepaskeun siah! Tulung tulung tulung!

(Kabeneran aya Kades Indra jeung Hansip Sandi keur ngaliwat)

Kades Indra : Aya naon ieu teh?
Irma : Tulung, tulungan abdi bade dipalak.
Kades Indra : Saha nu rek dipalak teh?
Irma : Abdi pa.. abdi.
Hansip Sandi : Saha nu rek malakna?Mana mana? dibabuk ku sayah.

Irma : Ieu pa (Nunjuk ka pamuda).
Hansip Sandi : Maraneh rek malak Si Irma?!
Pamuda: Henteu, Pa henteu. Urang mah cuman heureuy pa. Suer!
Kades Indra : Kurang ajar siah! Maraneh wani-wani nyieun masalah di wilayah sayah? Ngerakeun pisan siah.

Kades Indra : Hansip!
Hansip Sandi : Siap Pa! Laksanakan!
Kades Indra : Laksanakeun naon? Sayah can mere parentah.
Hansip Sandi : Muhun… Siap melaksanakan perintah, Pa.

Kades Indra : Bawa ieu pamuda ka bale desa! Teangan kolot-kolotna! Ini mah termasuk tindakan kriminal pemalakan… Pemalakan deuleu! Bahaya…bahaya!
Hansip Sandi : Siap Pa! (Ngagiringkeun pamuda, dituturkeun ku Kades Indra).
Pamuda : Ampun, ampun, ampun Pa! Moal sakali-kali deui.

Kades Indra : Montong loba omong siiah. Tah ieu akibat pangaruh minuman keras jeung narkoba teh. Leungit kasadaran akibat marabok. Omat penonton, ulah nurutan kalakuan barudak jiga kieu. Ingat! Jauhi minuman keras jeung narkoba! Waspadalah… waspadalah!

Adegan 4 (Di Bale Desa)

Bu Diar : Mana budak urang teh. Kurang ajar siah. Ulin téh balalader! Pasti geus narengak siah! (Bari ngagebugan Si Rival ku sapu).
Rival : Ampun, Ma… ampun!
Bu Diar : Ngerakeun aing siah. Dasar budak kurang ajar. (Bari terus ngagebugan Si Rival).
Kades Indra : Sabar, Bu… sabar! Janten kieu ieu teh…

(Jol datang Bu Isna)

Bu Isna : Mana Si Irwan? Cing kalakuan teh ulah jiga sato maneh teh. Maenya rek malak? (Ngajewer ceuli Si Irwan).
Irwan : Ampun, Mah… ampun.
Kades Indra : Tenang, Bu…tenang. kamana kolotna Si Dikri jeung Si Dika?

Hansip sandi : Teu araya, Pa. Nuju di sawah.
Hansip Indra : Keun we atuh. Jadi kieu Ibu-ibu. Cing boga budak teh perhatikeun. Warah cing bener ameh teu baraong. Ieu teh akibat kurang perhatian ti kolot. Barudak jadi kacanduan ku minuman keras jeung narkoba. Bahaya nu kieu teh. Bisa ngaruksak moral generasi bangsa. Omat ulah sakali-kali deui maraneh nyieun masalah di lembur ieu!

Rival : Muhun, Pa. Abdi kapok.
Dikri : Moal sakali-kali deui, Pa.
Dika : Tobat, Pa… tobat.
Irwan : Suer, Pa… Suer!

Kades Indra : Heug atuh ari geus insyaf mah. Ku sayah dihampura. Jadi masalah ieu geus beres teu kudu ngalibatkeun polisi. Alus… alus ari maraneh geus tobat mah. Ke… ke… ari neng Irma ayeuna bade teras kamana?

Irma : Abdi sabenerna mah bade ngiringan kontes dangdut ka kota, Pa.
Hansip Sandi : Wah… hebat atuh. Urang dukung.
Kades Indra : Luar biasa! Bapa bangga warga urang sapertos Neng Irma boga potensi di bidang seni. Sok, ku Bapa didukung 100%. Bapa bakal ngerahkeun warga desa ka kota nyuporteran Neng Irma.
Irma : hatur nuhun, Pa.

Adegan 5 (Di tempat Kontes Dangdut)

Irma ngiluan Kontes Dangdut sa-Tatar Galuh. Nu jumlah Pesertana aya 75 urang.

MC Nunung : Nah para hadirin, seteleh kita tampilkan 70 peserta, kita akan saksikan penampilan peserta dengan nomer undian 72 atas nama Nurul Arifyani. Selamat menyaksikan!
Nurul : (Loba gaya, nyanyi teu nyambung, fals, ku panonton dibaledogan, disurakan teu raresepeun).

MC Yuli : Penonton harap tenang! Acara kita lanjutkan kembali! Selanjutnya kita saksikan penampilan dari peserta nomer 73 atas nama Rinzy Primawanti Noor!
Rinzy : (Geumpeur, teu nyanyi nyanyi, ku panonton disurakan).

MC Nunung : Selanjutnya kita saksikan penampilan dari peserta nomer 74 atas nama Devi Shinta Cahyani!
Devi : (Ceurik, teu daekeun nyanyi, ku indungna dicarekan dipaksa titah nyanyi demi menang hadiah motor).
Bu Ita : Buru Devi nyanyi, kan ku mamah geus dilatih di imah.
Devi : Alim mah, alim abdi mah teu tiasa nyanyi. Abdi mah hoyong janten dokter.
Bu Ita : Dasar ngerakeun maneh mah. Peupeuriheun aing mah ngiluan kontes eleh wae mana hadiahna motor alus deih, atuh geus balik siah (ngajewer budakna, penonton nyurakan).

MC Yuli : Selanjutnya akan kita saksikan penampilan terakhir dari Kontes Dangdut ini. Kita sambut, peserta nomer undian 75 atas nama Irma ratna Sariningsih.
Irma : Nyanyi, alus pisan, panonton heboh.

MC Nunung : Berdasarkan keputusan Dewan Juri dan tidak bisa diganggu gugat, maka Juara Kontes Dangdut sa-Tatar Galuh Tahun 2023 ini, yaitu peserta dengan nomer undian 75, yaitu saudari Irma. Tepuk tangan untuk sang juara! (Penonton tepuk tangan, nyaralaman ka Irma).

Haji Buloh : Hampura Bapa Irma, Bapa rumasa salah, Bapa karek sadar yen jalan hirup maneh memang kudu jadi penyanyi dangdut.
Irma : Hatur nuhun Pa, Bapa tos ngadukung kana cita-cita abdi. Insya Alloh abdi bakal jadi penyanyi anu professional, terhormat.
Haji Duloh : Sok ayeuna mah didukung ku Bapa. Didoakeun cing sukses.

TAMAT


Terjemahan otomatis/tidak direvisi: Sinopsis: Contoh Naskah Drama Sunda Komedi Untuk 18 Orang – Kontes Dangdut sa-Tatar Galuh diadakan. Acara ini diiklankan di poster, surat kabar, dan radio. Ada seorang gadis yang ingin bergabung dalam acara ini.Adegan 1 (Di sekolah)Nova : Ada apa, Bu? Apakah saya sangat bahagia? Baca apa itu? Pengumuman lain?
Irma: Nah. Ya, ada Kontes Dangdut di Tatar Galuh. Apakah Nova akan mengikuti?Nova: Saya tidak punya bakat menyanyi. Kami selalu mengikuti. Kapan Irma bermimpi menjadi seorang penyanyi?
Irma : Tentu saja. Dari dulu pengen banget ikut kontes dangdut. Ini adalah kesempatan saya untuk mencapai tujuan saya. Sekarang saya akan meminta izin dari orang tua saya.Nova : Selalu, didukung dan didoakan, yang menang pasti sukses. Jika Anda terkenal, jangan lupakan saya?
Irma: Ya, dia lupa tentang teman-temannya. Saya tidak mau. Intinya kalau saya sukses, saya disuguhi kue. Ayo pulang dulu. Damai sejahtera besertamu!
Nova: Halo. Hmm.. punya teman, semangat mereka luar biasa. Bagus… bagus…!Adegan 2 (Di rumah Irma)Haji Duloh: Apa? Mau ikutan kontes dangdut? Astaghfirullohalladziim. Tidak… Ayah tidak setuju!
Hajah Novi : Kenapa kamu tidak setuju? Kapan impian anak kami menjadi seorang penyanyi?Haji Duloh : Nona, kamu punya cita-cita yang waras dan benar. Masih banyak pekerjaan yang lebih mulia, lebih terhormat, dan masa depannya jelas. Jadi misalnya dokter, guru, insinyur, atau pengacara. Ini bukan alasan mengapa saya ingin menjadi penyanyi dangdut yang disebut murahan oleh masyarakat. Itulah zamannya. Ketika ayah dan ibu saya adalah peziarah, tokoh masyarakat. Kenapa kau terima jika anak kami dianggap gadis desa murahan? Intinya ayah saya tidak setuju.Irma: Tapi Ade mau ikut, Pak
Hajah Novi: Sudah saatnya Ayah, kita mendukung keinginan anak-anak kita!
Haji Duloh: Ayah tidak setuju! Tidak setuju! Titik!
Irma: Kalaupun Ayah tidak mengizinkan Ade untuk mendaftar, dia akan bergabung!
Haji Duloh : Apakah kamu menentang orang tuamu?
Irma : Bukan melawanmu, tapi…Haji Duloh: Ges.. Ges… Kalau tidak patuh pada orang tua, tinggalkan rumah ini. Gak mau punya anak jadi penyanyi dangdut…
Hajah Novi : Jangan katakan itu!
Haji Duloh: Maaf!!! (Ade pergi keluar rumah)
Hajah Novi : Ma… Irmaa… Pa… anak-anak kita mau kemana?
Haji Duloh: Tidak peduli apa! Lepaskan! Penting untuk tidak berusaha terlalu keras untuk memiliki anak! Berani melawan orang tua.(Ade keluar dari rumahnya, disaksikan ibunya, berjalan tanpa tujuan. Sajajalan menangis sejadi-jadinya)Adegan 3 (Di sudut jalan youbor)Rival: Mabuk lagi.. ah, mabuk lagi.. judi lagi.. ah, judi lagi..
Dikri : Iya.. iya! Jiah, aku pandai menyanyi! Suaramu sangat palsu. Kedengarannya juga tidak bagus!
Rival : Eh.. jangan ganggu kesenanganku, kita sedang bernyanyi!Dika: Tidak, saya menyanyi, tapi saya menyanyi dengan cara yang benar. Ini bukan musik dari utara, suara dari selatan. Tidak terhubung.. tidak terhubung…!
Saingan: Apakah Anda menghina lawan Anda?

Dika: Kenapa kamu begitu emosional? Kritik ini kritik, Bambang!
Rival: Tapi aku tidak suka kalau kamu bicara seperti itu. Itulah cara untuk menghina saya.

Irwan: Laut sudah terbelah! Sohib adalah teman kita yang lain? Damai damai! Hai anak-anak, ini Si Irma. Kami bahagia!
(Lihat Ade berjalan di sekitar lebah)
Dikri: Maaf, saya tidak bisa memata-matai wanita.
Irwan : Hai Irma, mau kemana? (sambil menyapa Ade).
Irma: Bagaimana kabar kita?
Dikri : Wah… Irma makin cantik. Ameng yu dan aa!

Irma: Ih… Aku tidak mau terlalu banyak!
Dika: Wah, benar, mari kita bicara tentang orang yang membeli rokok, dia orang kaya. (Berbisik kepada teman-temannya).
Rival: Hei, ayolah.
Dika: Hei, aku akan memberimu uang tambahan untuk merokok, berikan kepada orang yang memilikinya, berapa yang kamu berikan untukku?
Irwan: Itu benar! (Sambil menjabat tangan Irma).
Irma: Sangat kasar. Singkirkan itu! Bantu bantu bantu!

(Kebetulan Kades Indra dan Pengawal Sandi sedang lewat)

Kades Indra: Apa ini?
Ade: Tolong, bantu saya ditanam.
Kades Indra: Kamu mau makan siapa?
Ade: Saya.. saya.
Penjaga Sandi : Siapa yang mau melakukannya? Dimana itu? mabuk dengan relaksasi.

Ade : Ini dia (Menunjuk pemuda itu).
Penjaga Sandi : Kamu mau bunuh Irma?!
Anak Muda : Tidak, Ayah tidak. Kami hanya senang. Jadi!
Kades Indra: Malu! Apakah Anda berani membuat masalah di tempat istirahat? Sangat memalukan.

Kades Indra: Waspada!
Sandi Penjaga : Siap Ayah! Lakukan!
Kades Indra : Buat apa? Sayah belum memberikan instruksi.
Penjaga Sandi : Baik… Siap menjalankan perintah, Ayah.

Kades Indra : Bawa pemuda ini ke balai desa! Temukan orang tua! Ini adalah tindakan kriminal malingering… Malingering sudah! Bahaya… bahaya!
Sandi Penjaga : Siap Ayah! (Memimpin pemuda, diikuti oleh Kades Indra).
Pemuda: Maafkan, maafkan, maafkan Ayah! Tidak sekali lagi.

Kades Indra: Jangan banyak bicara. Jadi ini akibat dari pengaruh alkohol dan obat-obatan. Kehilangan kesadaran akibat marabok. Pemirsa yang budiman, jangan ikuti kelakuan anak-anak seperti ini. Ingat! Jauhi alkohol dan narkoba! Waspadalah…waspadalah!

Adegan 4 (Di Balai Desa)

Mrs Diar: Di mana anak laki-laki kita? Malu tak tahu malu. Bermain adalah balada! Pasti sedih! (Sambil menghajar Rival dengan sapu).
Saingan: Maaf, Bu… maaf!
Mrs Diar: Maaf. Pada dasarnya anak laki-laki yang kasar. (Sambil terus menghajar Rival).
Kades Indra : Sabar ya bu…sabar! Jadi begini…

(Bu Isna datang)

Isna: Dimana Irwan? Jangan bertingkah seperti binatang. Apa yang ingin kamu lakukan? (Merobek telinga Irwan).
Irwan: Maaf, Ma… Maaf.
Kades Indra : Tenang Bu… tenang. Kemana orang tua Si Dikri dan Si Dika?

Penjaga kata sandi: Jangan menunggu, Ayah. Pergi ke lapangan.
Penjaga Indra : Ayo kita lakukan. Jadi begini, Moms. Cing punya anak untuk diperhatikan. Warah cing benar-benar tidak buruk. Ini akibat kurangnya perhatian dari orang tua. Anak-anak menjadi kecanduan alkohol dan obat-obatan. Inilah bahayanya. Hal itu dapat merusak moral generasi bangsa. Omat, jangan sekali-kali membuat masalah lagi di lembur ini!

Saingan: Baik, Ayah. saya sembuh.
Dikri: Tidak sekali lagi, Ayah.
Dika: Bertobatlah, Ayah… bertobatlah.
Irwan: Suer, Ayah… Suer!

Kades Indra: Baiklah, maaf. Saya diampuni. Jadi masalah ini sudah selesai, tidak perlu melibatkan polisi. Bagus… bagus kamu sudah bertobat. Ke… ke… kemana Irma pergi sekarang?

Irma: Saya sebenarnya mau ikut lomba dangdut di kota, Pak.
Penjaga Sandi : Wow… bagus sekali. Kami mendukung.
Kades Indra: Menakjubkan! Ayah bangga warga kita seperti Neng Irma punya potensi di bidang seni. Selalu, ayah saya mendukung saya 100%. Ayah akan mengarahkan penduduk desa ke kota untuk mengangkut Neng Irma.
Adi: terima kasih, ayah.

Adegan 5 (Di Lomba Dangdut)

Irma mengikuti Lomba Dangdut sa-Tatar Galuh. Jumlah peserta 75 orang.

MC Nunung : Baiklah para hadirin, setelah kita menghadirkan 70 peserta kita akan melihat penampilan peserta dengan nomor 72 atas nama Nurul Arifyani. Selamat menonton!
Nurul: (Banyak gaya, nyanyi nggak nyambung, fals, penonton dibombardir, disoraki nggak senang).

MC Yuli : Penonton harap tenang! Acara kami berlanjut lagi! Selanjutnya kita lihat penampilan peserta nomor 73 atas nama Rinzy Primawanti Noor!
Rinzy: (Terengah-engah, bukan bernyanyi, penonton bersorak).

MC Nunung: Selanjutnya kita lihat penampilan peserta nomor 74 atas nama Devi Shinta Cahyani!
Devi : (Menangis, tidak mau menyanyi, karena ibunya memaksanya menyanyi untuk memenangkan hadiah motor).
Bu Ita : Buru Devi nyanyi, ibu saya sudah melatihnya di rumah.
Devi: Guruku, guruku tidak bisa menyanyi. Saya ingin menjadi dokter.
Bu Ita: Ini memalukan bagimu. Sedih saya ikut lomba yang hadiahnya motor bagus, tapi maafkan saya (teriaknya ke anaknya, penonton teriak).

MC Yuli : Selanjutnya kita akan menyaksikan penampilan terakhir dari Kontes Dangdut ini. Kami menyambut peserta nomor 75 atas nama Irma ratna Sariningsih.
Irma : Bernyanyi, sangat bagus, penonton yang luar biasa.

MC Nunung : Berdasarkan keputusan Dewan Juri dan tidak dapat diganggu gugat, pemenang Lomba Dangdut Sa-Tatar Galuh Tahun 2023 adalah peserta dengan nomor urut 75 yaitu Kak Irma. Tepuk tangan untuk pemenang! (Penonton bertepuk tangan, bersalaman dengan Irma).

Haji Buloh : Maafkan Ayah Irma, Ayah merasa salah, Ayah baru menyadari jalan hidupmu harus menjadi penyanyi dangdut.
Irma: Terima kasih, Ayah, telah mendukung impian saya. Insya Allah, saya akan menjadi penyanyi yang profesional dan disegani.
Haji Duloh: Saya selalu didukung oleh ayah saya. Berdoa untuk kesuksesan.

SELESAI

Populer

Flashnews