8+ Naskah Drama Bahasa Sunda Singkat Dari 3 Hingga 8 Orang

Naskah Drama Bahasa Sunda
Kumpulan Naskah Drama Bahasa Sunda

Naskah drama bahasa sunda – Apakah kamu sedang mempunyai tugas membuat sebuah drama dengan bahasa sunda di sekolah? Bingung cari bahan referensi teks naskah drama dan ide cerita seperti apa yang cocok dengan karakter dari masing-masing teman-teman mu? Hihii..

Nah, berikut ini basasunda.com akan memberikan beberapa buah referensi contoh naskah drama singkat yang dapat dimainkan oleh beberapa orang di antaranya untuk 3 orang, 4 orang, 5 orang, 6 orang, 7 orang, hingga 8 orang pemain.

Kumpulan Tugas Drama Bahasa Sunda Singkat dan Pendek

Kata “Drama” sendiri berasal dari bahasa yunani yaitu “Draomai” yang mempunyai artian berbuat, berlaku, atau bertindak. Seni Drama merupakan perjalanan, kisah, atau alur hidup yang diceritakan kembali dan dapat diperagakan oleh orang lain.

Sebelum kita memerankan sebuah drama, terlebih dahulu yang perlu kita perhatikan tentu saja adalah dengan menyiapkan sebuah naskah dramanya. Setelah itu barulah kemudian membagikannya kepada teman-teman kita sesuai dengan tokoh atau peranya masing-masing, agar saat berdialog bisa berjalan dengan baik.

Jika kamu sedang memiliki tugas untuk memperagakan sebuah drama dengan menggunakan bahasa sunda bersama teman-teman mu di sekolah, beberapa kumpulan naskah drama bahasa sunda pendek atau singkat dibawah ini mudah-mudahan dapat sedikit untuk membantu dalam menyelesaikannya. Berikut adalah judul-judul beserta alur cerita dramanya.

Naskah Drama Untuk Tiga Orang Bahasa Sunda Menjenguk Teman yang sakit

Naskah Drama Bahasa Sunda
Kumpulan Naskah Drama Bahasa Sunda

Naskah Drama Untuk 3 Orang

Judul : Ngalongok Babaturan
Tokoh: Fira, Rara, Dini
Ditulis : Kustian

Disakolaan..

Fira: (Bari ngomong na jero hate) enjing ieu tumben abdi teu ningali si dini, kamananya? Apa mereun manehna teu asup sakola, soalna tatadi teu katingalian sapotong-potong acan.

Keur kitu datang Rara..

Rara : Keur naon Fir?
Fira : Keur ngadagoan si dini yeuh!
Rara : Laina si dini keur geuring nya?

Fira : Ah piraku? Kamari abdi ka bumina, manehna teu kunanaon ah, katingali jagjag keneh!

Rara : Ih maneh mah teu percaya! Ieu kan surat izin-na bieu emina anu masihkeun ka abdi. Hayu geura urang tingali engkin uih sakola ka bumina.

Fira : Asiappp! Hayu, mumpung ayeuna teu aya les tambahan.

Rara : jam 4 nya, engke nyampeur ka bumi abdi hela.

Fira : ok !

Di bumi Rara..


Rara : heuy fir, maneh nyandak naon eta na keresek?

Fira : oh ieu, abdi nyandak buah ra, keur si dini, bisi hoyong buah-buahan.

Rara : Oh.. hayu atuh urang geura-giru ka bumina.

Fira : Hayu ..

Di Bumi dini..

Fira : Assalamualaikum.. Heuy, dini kumaha kaayaana tos mendingan teu acan?

Dini : Eh aya rara, jeung fira, mangga ka lebet, allhamdulilah ayeuna mah tos rada mendingan.

Rara : emang panyawatna naon din, asa kamari mah teu kunanaon ?

Dini : Puguh ge, ieu anemia, ra.

Fira : wah, pasti gara-gara sering kecape-an nya?

Dini : enya, muhun fir.

Fira : oh nya, ieu hilap, abdi nyandak buah-buahan.

Dini : wah, hatur nuhun nya?

Fira : enya sami-sami.

Rara : Mugia sing buru-buru cageurnya din, supaya urang bisa ameng deui.

Dini : muhun.

Rara : mangkana sing tereh cageur nya!

Dini : amin ra.

2 jam saterusna..

Fira : ya, ampun! Tos arek magrib, abdi kudu uwih heuka nya din.

Dini : oke ..

Rara : sami abdi oge, sieun si bapa neangan din.

Dini : oke oke, nuhunnya tos nyempetkeun ngalongok ka bumi.

Fira, Rara : Nya sami-sami..


Disekolahkan..

Fira : (sambil berkata dalam hati) tadi pagi aku tidak melihat dini, dimana dia? Yang mengilhami dia untuk tidak sekolah, masalahnya belum terlihat berkeping-keping.

Makanya Rara datang..

Rara: Apa yang Fir lakukan?
Fira: Aku menunggumu lebih awal!
Rara: Apakah Laina sakit lebih awal?

Fira: Ah, berapa? Kemarin saya pergi ke rumahnya, dia baik-baik saja, dia terlihat bangun!

Rara: Aku tidak percaya padamu! Ini adalah surat izin yang diberikan ibu saya. Mari kita lihat apakah kita bisa kembali ke sekolah.

Fira: Asiapp! Ayolah, tidak ada pelajaran tambahan saat ini.

Rara: Ini jam 4, aku akan datang ke rumahku nanti.

Fira: oke!

Di tanah Rara..

Rara: hey fir, apa yang kamu ambil?
Fira: oh ini, aku akan mengambil buahnya, untuk yang pertama, kalau-kalau dia mau buah.

Rara : Oh.. ayo segera ke rumahnya.

Fira : ayo..

Di awal bumi..

Fira : Assalamualaikum.. Hei, bagaimana kabarmu pagi ini?

Dini : Oh, ada rara, dan fira, silahkan masuk, alhamdulillah sekarang sudah agak dingin.

Rara : Sakit apa, semoga kamu baik-baik saja kemarin?

Dini: Cepat, ini anemia, ra.

Fira : wah, pasti karena dia sering capek ya?

Dini: ya, tidak apa-apa.

Fira: Oh, aku lupa, aku mengambil buahnya.

Dini: Wah, terima kasih?

Fira: Ya, mereka sama.

Rara: Semoga dia cepat sembuh, supaya kita bisa bahagia lagi.

Dini: oke.

Rara: jadi yang sehat itu!

Dini: Amin.

2 jam kemudian..

Fira: ya, maaf! Ini sudah larut, aku harus pulang.

Dini : oke..

Rara: Saya juga sama, saya takut ayah saya akan menemukan saya.

Dini : ok ok, terima kasih sudah mampir berkunjung ke rumah.

Fira, Rara: Sama-sama..

Naskah Drama Bahasa Sunda Pendek Untuk Empat Orang Tema Sahabat Sejati

Naskah Drama Sunda Pendek Untuk Empat Orang Tema Sahabat Sejati

Naskah Drama Untuk 4 Orang Pemain

Judul : Tara asup sakola
Tema : Babaturan akrab
Karakter: Dika, Ari, Dian, Winda
Diserat: Kustian

Sinopsis drama

Beurang éta jam istirahat sakola geus nyuara, Ari, Dian, jeung Winda, keur maresen jajanan di kantin sakola bari ngararobrol.

Dialog:

Dian : Maranéh nyaho teu kunaon si Dika tara asup sakola salila tilu poé? Apa manéhna keur geuring nya?

Ari : Harita mah urang ningali manehna keur diuk ngabengong di teras imahna. Urang kungsi nanya kunaon manehna tara asup ka sakola. Manehna ukur ngajawab ‘teu kunanaon” jeung alesana teh sok kaberangan wae cenah.

Winda : Hmm, moal mungkin sih manehna kaberangan wae mah, manehna kan rajin jelemana. Kosna si Dika keur aya masalah tapi manehna embungeun carita ka urang-urang?

Dian : Oh, heuh urang inget, tilu poe kamari sabalik sakola, emi urang carita lamun nempo si dika aya pasar keur mantuan emina dagang. Laina poe eta teh poe pertama manehna teu asup ka sakola nya?

Ari : Alusna mah, engke balik sakola urang kaditu yu supaya nyaho kunaon sih sabenerna si dika tara asup ka sakola teh.

Dian jeung winda oge satuju kana usulna si ari. Sorena maranehna karumpul jeung mangkat babarengan ka imah si dika. Di ditu maranehna ningali si dika keur ngabereskeun dagangan emina.

Dika : heuy barudak aya naon nya? Tumben ka darieu, hayu dariuk hela.

Dian : Urang ngan hayang nyaho, kunaon maneh tara asup sakola dik salila tilu poe noron, sabab urang nyaho maneh kan babaturan urang nu rajin, maneh keur aya masalah lain dik?

Ari : Heuh dik, kunaon sababna maneh tara asup, mending ngomong weh ka urang-urang nu sabenerna dik.

Dika : Punten saencana, urang sabenerna embung cumarita sabab isin ka maraneh jeung embung nyusahkeun. Urang gawe ngabantuan emi urang ajang ngaringankeun biaya SPP sakola, sabab urang can mayar, deuih karunya asa teh ningali emi urang gawe sosorangan di pasar.

Winda : Oh kitu, kumaha lamun isukan sore urang ngabantuan maneh dagang nguriling kampung ngajual sabagian dagangan maneh dik. Kumaha barudak setuju teu?

Ari, Dian : Hayu, urang setuju!

Dika : Nuhunnya barudak, maraneh emang babaturan urang anu balageur pisan.

Dika tungkul da ngarasa isin, Dian Ari, jeung Winda oge teu lila ngelus-elus pundakna si dika.


Sinopsis drama

Sore itu, waktu istirahat sekolah telah menelepon, Ari, Dian, dan Winda, sedang membeli jajanan di kantin sekolah sambil mengobrol.

Dialog:

Dian: Tahukah kamu kenapa Dika Tara pergi ke sekolah selama tiga hari? Apakah dia sakit?

Ari: Lalu kami melihatnya duduk di teras rumahnya. Kami pernah bertanya mengapa dia pergi ke sekolah. Dia hanya menjawab “tidak apa-apa” dan alasannya adalah dia selalu sombong, katanya.

Winda : Hmm, tidak mungkin dia hanya berani, dia orang yang pekerja keras. Apa karena Dika sedang ada masalah tapi dia cerita ke kita?

Dian: Oh, hei, kami ingat, tiga hari yang lalu, sepulang sekolah, kami berbicara ketika kami melihat seorang pria di pasar membantu ibunya berdagang. Apakah itu hari pertama dia tidak pergi ke sekolah?

Ari: Baiklah, kita akan kembali ke sekolah nanti agar kita bisa mengetahui mengapa yang lain masuk ke sekolah.

Dian dan winda pun menyetujui lamaran ari. Sore harinya mereka berkumpul dan pergi bersama menuju rumah dika. Di sana mereka melihat bahwa dia sedang membersihkan barang dagangan ibunya.

Dika: Hai anak-anak, ada apa? Ke sini, mari kita pergi ke sini.

Dian: Kami hanya ingin tahu, mengapa Anda datang ke sekolah selama tiga hari, karena kami tahu Anda adalah teman pekerja keras kami, tetapi Anda memiliki masalah lain?

Ari: Hei bro, kenapa kamu masuk, tolong beri tahu orang-orang yang sebenarnya.

Dika: Tolong beri tahu saya sebelumnya, kami benar-benar malu karena kami malu pada Anda dan kami menyebabkan masalah bagi Anda. Kami bekerja untuk membantu emi untuk mengurangi biaya sekolah, karena kami belum membayar, tetapi sangat disayangkan melihat emi bekerja sendirian di pasar.

Winda : Oh, bagaimana kalau besok sore kami membantumu berdagang keliling desa untuk menjual sebagian barangmu. Bagaimana anak-anak setuju?

Ari, Dian: Ayo, kita setuju!

Dika: Terima kasih anak-anak, kalian adalah teman-teman kami yang sangat baik.

Saat ia berlutut dan merasa malu, Dian Ari dan Winda pun mengelus pundaknya.

Baca : Naskah Drama Bahasa Sunda 4 Orang, Tentang Si Kabayan Lucu!

Contoh Naskah Drama Bahasa Sunda Untuk Lima Orang Lucu

Contoh Naskah Drama Untuk Lima Orang Lucu


Naskah Drama Komedi 5 Orang Pemain

Judul : Tugas Kelompok
Tokoh: Danu, Dina, Dita, Didi, Dadang
Diserat: Kustian

Beurang eta aya lima urang rerencangan nyaeta Danu, Dina, Dita, Didi, jeung Dadang geus satuju rek ngagawekeun tugas kelompok balik sakola babarengan.

Dita : Engke urang gawean tugas sakola ieu di tempat biasa nya?

Didi : Di saung tea apa di imah si Danu?

Dita : Di saung weh deket sawah ngenaheun bari ningali pamandangan.

Dina : hayu, mun kitu mah kuring balik heulan ah rek ganti baju heula jeung daang heulan, tos kitu urang langsung nuju ka saung.

Sa geus marenehana baralik ka imahna masing-masing, jeung jam nu geus nunjukeun jam setengah opat, Dina, Dita, jeung Didi marangkat ka saung. Ngan ukur si Danu anu heunte mangkat mah sabab manehna mah kalah sare tibra nakeur jeung poho kana janjina.

*Di saung*

Didi : Danu kamana nya? Tos ampir jam setengah lima ieu manehna can datang keneh wae geningan?

Dina : Boa-boa manehna pohoeun lamun ayeuna arek ngagawekeun tugas sakola babarengan.

Dita : Atawa meren parangsa manehna lamun urang teh arek ngagawekeun pr di imah manehna? Apa urang ka imahna wae nya, meren manehna keur ngadagoan urang-urang.

Dadang: Mereun oge manehna aya urusan, tapi pohoeun mere nyaho ka urang-urang. Urang dagoan weh lah sabari ngagawean tugas.

Maranehana oge opatan tuluy ngagawekeun PR babarengan bari ngadagoan kadatangan si Danu. Sageus jam tangan si dadang nunjukeun jam setengah genep, katembong ti jauh aya budak lalaki lulumpatan sabari mamawa tas sakola.

Didi : Tuh kan bener, si Danu karak ka dieu.

Dina : Eh.. Heuh. Tapi kunaon manehna lulumpatan kos kitu nya siga di udag jurig wae, make seragam sakola ongkoh deuih?

Danu : Heuy bararudak? Keur naon maraneh isuk-isuk keneh aya di saung? Apa maraneh teu sieun kaberangan asup sakolana?

Tidinya oge Dita, Dina, Didi jeung Dadang seserian mani ukey-ukeyan..

Dita : Hahaa, ieu kan sore keneh karak arek magrib, Danu. Maneh pasti karak hudang sare nya?

Dina : Makana Danu, urang kadang mah di papatahan ku kolot ulah sare burit-burit teh kos kitu!

Tidinya oge bengeut si danu beureum bakat ku era ka barudak nu araya di saung eta.


Hari itu, ada lima teman, Danu, Dina, Dita, Didi, dan Dadang, yang telah sepakat untuk mengerjakan PR bersama.

Dita: Apakah kita akan mengerjakan tugas sekolah ini di tempat biasa?

Didi: Rumah teh macam apa yang ada di rumah Danu?

Dita: Di shelter dekat sawah sambil melihat pemandangan.

Dina : Ayo, kalau begitu aku pulang dulu, aku mau ganti baju dulu baru kita langsung ke shelter.

Mereka telah kembali ke rumah masing-masing, dan jam menunjukkan pukul setengah empat, Dina, Dita, dan Didi pergi ke shelter. Danu adalah satu-satunya yang tidak pergi karena dia kurang tidur dan melupakan janjinya.

*di tempat penampungan*

Didi : Danu dimana dia? Ini hampir jam 5:30 dan dia masih belum datang?

Dina : Boa-boa dia lupa kalo sekarang kita mau ngerjain tugas sekolah bareng.

Dita: Atau menurutmu kita akan mengerjakan PR di rumahnya? Jika kita pergi ke rumahnya, dia menunggu kita.

Saudara: Saya pikir dia juga memiliki beberapa bisnis, tetapi dia lupa memberi tahu kami. Kami menunggu dengan sabar untuk melakukan pekerjaan itu.

Mereka berempat kemudian mengerjakan PR bersama sambil menunggu kedatangan Danu. Setelah jam tangan kakak menunjukkan pukul setengah enam, seorang anak laki-laki terlihat berjalan dari kejauhan sambil membawa tas sekolah.

Didi : Itu benar, Danu akan datang ke sini.

Dina: eh.. eh. Tapi kenapa dia berjalan-jalan seperti hantu, memakai seragam sekolah?

Danu: Hai teman-teman? Apa yang kamu lakukan di shelter pagi ini? Apakah kamu tidak takut pergi ke sekolah?

Hari itu, Dita, Dina, Didi dan Dadang juga saling berpandangan.

Dita: Hahaa, ini sore menjelang matahari terbenam, Danu. Apakah Anda akan bangun?

Dina: Itu sebabnya Danu, kadang-kadang kita disuruh oleh orang tua kita untuk tidak tidur telentang karena itu!

Saat itu, wajah danu merah juga menunjukkan bakat zamannya kepada anak-anak yang berada di penampungan.

Baca juga: Naskah Drama Sunda Komedi (Bodor) Si Kabayan Untuk 5 Orang

Naskah Drama Sunda Tentang Persahabatan Untuk Enam Orang Pemain

Naskah Drama Tentang Persahabatan Untuk Enam Orang Pemain


Naskah Drama Persahabatan Untuk 6 Orang

Rana mangrupakeun sala sahiji siswi di SMA anu boga bakat tina widang seni, musik jeung sastra. Karya-karyana sering dipajang di mading sakola jeung kadang mah sok dimuat di sababaraha koran jeung majalah. Poe ayeuna rani kadatangan rerencangana ti sakolana nu hayangeun ningali karya-karya lain di bumina.

*Di bumi Rana*

Assalamualaikum..

Rani : Mangga ka jero, eh loba babaturan. Puntennya ieu imahna sempit kieu.

Didi : Ah sarua wae. Punten oge ieu jadi ngarepotkeun rani.

Rana : Ah teu kunanaon malah mah urang resep maraneh ulin ka imah urang jeung hayang ninggali karya urang anu laina.

Ana : Maneh emang hebat ran! Puisi sunda anu kumaneh jieun alus kacida nu dipajang di mading sakola, loba siswa anu maracana kuat calerik di dinya keneh.

Rani : Ah, bisa wae maneh ana. Urang ge masih diajar keneh. Karya urang masih eweh nanaonan lamun dibandingkeun jeung karya sastrawan laina.

Anya : Lamun terus di asah, iraha-iraha ge maneh pasti bisa nyaingan sastrawan nu kakoncara laina ran, urang yakin eta.

Zahra : Oh, Heuh urang hayang ningali karya-karya maneh nu laina ran, kajeun?

Ernita : Sakalian oge urang hayang belajar ka maneh, supaya nilai palajaran sastra urang-urang bisa naraek.

Fina : Urang oge hayang diajarkeun nyieun puisi sunda nu alus supaya engkena lamun aya ujian sastra urang teu hese-hese amat.

Rani : Mangga sok bae. Hayu atuh asup ka kamar urang! Diditu loba karya-karya urang anu tos disimpeun nu encan di publikasikeun.

Teu lila, rani jeung sakabeh babaturana asup ningali ka kamar.

Indah : Wah, geuningan maneh jago ngalukis oge nya rani. Naha heunteu dipajang oge hasil lukisan maneh di madding sakola? Pasti loba anu rareseupeun.

Rana : Sabenerna mah eta lukisan terakhir urang, soalna bapa urang teu reseupeun lamun ningali urang ngalukis wae. Bapa urang menta supaya leuwih fokus heula ka sakola soalna lamun ngalukis teh urang mah sok bisa jam-jaman nepi ka poho kana waktu belajar.

Fina : Terus, kumaha lamun karya maneh anu sejena kos puisi jeung karya sastra anu lain?

Rana : Lamun soal eta, bapa urang teu nyahoeun, sabab lamun urang keur nyieun puisi atawa sastra laina, bapa urang nganggapna urang keur belajar.

Gita : Terus, Kumaha lamun jeung indung maneh?

Rana : Lamun indung urang mah kajeunen wae, malah mah titah ngembangkeun bakat jeung minat urang.

Kartika : Urang ngadenge-denge maneh jago oge maen gitar nya ran?

Rana : Ah, teu sajago kitu, ngan ukur sering nulis lirik lagu jeung nganyanyikeuna make gitar karesep urang ieu.

Tiara : Maneh emang hebat ran! Salain jago di sastra, jago oge maenkeun alat musik gitar.

Anya : Coba atuh nyanyikeun hiji mah lagu ciptaan maneh ran! Urang hayang ngadengekeun!

Rana : Urang heunte kitu jago nga-nyanyikeuna. Urang mah ngan saukur nyiptakeun lirik jeung nyieun arasemen musikna hungkul.

Zahra : Buru atuh Rani, ulah era-era.

Rana : Nya deuh, mun kitu mah.

Rani mulai maenkeun senar gitarna, jeung nganyanyikeun sala sahiji lagu ciptaana. Babaturana nu lain, ngan ukur ngadengekeuna sabari ngararasakeun suara petikan senar gitar jeung suara rani nu merdu. Sageus rani beres nyani, sakabeh babaturana teleleprok kabeh.

Aina : Wah, urang jadi hayang diajar maen gitar oge euy.

Difka : Rani, bisa maneh ngajarkeun urang maen gitar?

Rani : Bisa, tapi ulah ayeuna nya? Kan isukan isuk urang aya ujian sakola..

Endita : Oh enya. Iraha-iraha engke urang ulin deui ka imah maneh.

Rana : Oke, ulah bosen-bosen ulin kadieu.

Indah : Lamun kitu, ayeuna urang baralik heulanya ran. Nuhun rani tos nyempetkeun waktuna.

Rana : Nya sabalikna..


Rana merupakan salah satu siswa di SMA yang memiliki bakat di bidang seni, musik dan sastra. Karya-karyanya sering dipajang di aula sekolah dan terkadang dimuat di beberapa surat kabar dan majalah. Hari ini, teman sekolahnya datang untuk melihat karya-karya lain di rumahnya.

*Di tanah Rana*

Assalamualaikum..

Rani: Silakan masuk, kamu punya banyak teman. Tolong, rumah ini sempit.

Didi: Ah, sama saja. Tolong, ini juga yang saya harapkan.

Rana: Ah, tidak apa-apa, kami ingin kamu datang ke rumah kami dan ingin melihat karya kami yang lain.

Ana: Kamu benar-benar hebat! Puisi sunda yang dibuat dengan sangat baik dipajang di aula sekolah, masih banyak siswa yang memiliki semangat yang kuat.

Rani: Ah, Anda bisa berada di sana. Kami masih belajar. Karya kami masih layak dilakukan jika dibandingkan dengan karya penulis lain.

Anya : Kalau terus berlatih pasti bisa bersaing dengan penulis terkenal lainnya, kami yakin itu.

Zahra: Oh, hei, kami ingin melihat karyamu yang lain, oke?

Ernita: Kami juga ingin belajar dari Anda, agar nilai pelajaran sastra kami bisa meningkat.

Fina: Kami juga ingin mengajari mereka bagaimana membuat puisi sunda yang baik sehingga ketika ada ujian sastra tidak terlalu sulit.

Rani: Tolong selalu. Biarkan aku masuk ke kamar kita! Ada banyak karya kami yang telah disimpan yang belum diterbitkan.

Tak lama kemudian, rani dan semua temannya memasuki ruangan untuk melihat.

Indah : Wah, kamu juga pandai melukis, Rani. Mengapa Anda tidak memajang lukisan Anda di madding sekolah? Pasti ada banyak orang langka.

Rana: Ini sebenarnya lukisan terakhir kami, karena ayah kami tidak suka jika dia melihat kami melukis. Ayah kami meminta kami untuk lebih fokus pada sekolah dulu karena ketika kami melukis kami sering menghabiskan waktu berjam-jam sampai kami lupa waktu belajar.

Fina : Lalu, bagaimana jika karyamu sama dengan puisi dan karya sastra lainnya?

Rana : Kalau soal itu, ayah kami tidak tahu, karena jika kami membuat puisi atau karya sastra lainnya, ayah kami mengira kami sedang belajar.

Gita : Lalu, bagaimana jika kamu bersama ibumu?

Rana: Jika ibu kami tidak mengizinkan kami melakukannya, dia menyuruh kami untuk mengembangkan bakat dan minat kami.

Kartika: Kami dengar kamu jago main gitar kan?

Rana : Ah, bukan begitu, aku hanya sering menulis lirik lagu dan menyanyikannya menggunakan gitar kesayangan kita.

Tiara: Kamu benar-benar hebat! Selain jago sastra, dia juga jago main gitar.

Anya: Coba nyanyikan lagu yang kamu buat! Kami ingin mendengarkan!

Rana: Kami tidak pandai menyanyikannya. Kami hanya membuat lirik dan membuat aransemen musik.

Zahra: Cepat Rani, jangan terburu-buru.

Rana: Nah, kalau begitu.

Rani mulai memainkan senar gitar, dan menyanyikan salah satu lagu yang dia ciptakan. Teman-temannya yang lain, dengarkan saja dia dengan sabar menikmati suara senar gitar dan suara merdu istrinya. Begitu dia selesai, semua temannya bertepuk tangan.

Aina: Wah, kami juga ingin belajar bermain gitar.

Difka : Rani, bisakah kamu mengajari kami bermain gitar?

Rani: Ya, tapi tidak sekarang? Besok pagi kita ujian sekolah..

Endi : Oh iya. Kapan kita main lagi di rumah kamu?

Rana: Oke, jangan bosan bermain di sini.

Indah: Kalau begitu, ayo kita kembali dulu. Terima kasih rani untuk mempersingkat waktu.

Rana: Itu kebalikannya..

Baca: Naskah Drama Sisindiran Si Kabayan Untuk 6 Orang Bahasa Sunda Lucu!

Contoh Naskah Drama Lucu bahasa Sunda Untuk Tujuh Orang Pemain

CONTOH NASKAH DRAMA LUCU TUJUH ORANG PEMAIN

Contoh Naskah Drama Lucu Untuk 7 Orang

Di hiji desa hirup salaki jeung pamajikan nu ges kolot, cicing ngan ukur duaan ku sabab anak-anakna sakabehna geus narikah kabeh, hiji waktu si aki keur diuk disisi teras imahna.

Aki : Mamah, coba pang cokotkeun papah ci kopi atuh!

Nene : Teu kudu nyalukan mamah sagala atuh ki, urang teh geus karolot, geus aki-aki jeung nene-nene. Barudak urang oge geus galelede malah mah geus barogaeun budak deui. Urang teh geus jadi aki-aki jeung nene-nene!

Aki : Nya tos atuh mun kitu mah, Nene pang candakeun aki kopi nya!

Nene : Memangna ibu tos katingalian kolot pisan nya pa, makana bapa nyebut ka uing teh nene-nene?

Aki : Nah, kumaha sih digeroan mamah embung, di geroan nene kalah ambek-ambekan kitu?

Kaparengan mang sakri jeung ceu odah, nu mangrupakeun tatangga sabelahna ngadenge kaributan eta tuluy maranehna nyamperkeun.

Mang sakri : Maraneh ulah raribut wae atuh, kawas budak ngora wae nu keur bobogohan.

Aki : Hayangna mah kitu, tapi kulit geus ngendoran kieu geuning.

Ceu odah : Memangna lamun kulit geus kendor disebut aki-aki?

Nene : Manehna tah, kalakuan jiga budak ngora wae, padahal mah ngangkat bangku letik oge geus teu bisaen kuat hitut-hitut malah mah.

Teu lila Bu Karni jeung salakina pa eko, nu mangrupakeun anak kahiji ti papasangan salaki jeng pamajikan eta datang jeung incuna nu ngarana Yuli bari nyandak oleh-oleh ti luar kota.

Bu Karni : Assalamualaikum pa bu..?

Aki : Wa’alaikum salam, tos sabaraha tahun maneh tara datang nempo bapa jeung emi maneh di dieu?

Yuli : Aki mah tos pikun, karak ge keur bulan kamari da ameng kadieu.

Nene : Si aki memang geus pikun, kadang mah sok poho lamun manehna tuang nepi ka genep kali sapoe ge.

Pa Eko : Wah, lamun kieu mah engke awak bapa bisa gendut kos pamain sumo geura.

Bu Karni : Lamun bapa gendut kan engke karunya emi, ke ka senggol saetik ge bisa ngajengkang.

Nenek : Huusss, maneh pikir indung maneh ieu geus teu boga kakuatan janb ngalawan awak gendut kos sumo kitu? Tenaga ibu masih kuat keneh kos budak ngora.

Ceu odah : Wah, Geuningan salaki jeung pamajikan teh geuningan sarua wae mani eweh nu embung eleh, ngaku-ngaku masih ngalora keneh!


Di sebuah desa, hiduplah sepasang suami istri yang sudah tua, hanya tinggal berdua karena anak-anaknya sudah pergi semua, suatu ketika sang kakek sedang duduk di teras rumahnya.

Aki: Mama, coba buatkan papa kopi!

Nene: Kamu tidak perlu menelepon ibumu, kita sudah tua, kita sudah tua dan kita sudah tua. Anak-anak kita juga menjadi lebih seperti anak-anak. Kami telah menjadi aki-aki dan nene-nene!

Aki: Nah, kalau begitu, Nene, kenapa kamu tidak minum kopi!

Nene: Ibu terlihat sangat tua, mengapa ayah memanggilmu rongsokan?

Aki: Nah, bagaimana kamu dimarahi oleh mama embung, ketika kamu dimarahi oleh nene?

Bersama Sakri dan Ceu Odah yang merupakan tetangga sebelah, mereka mendengar keributan itu dan mereka mendekat.

Mang sakri: Jangan ribut-ribut, seperti anak muda yang sedang berkencan.

Aki: Saya berharap begitu, tapi kulitnya sudah rileks.

Ceu odah : Benarkah kalau kulitnya kendur disebut aki-aki?

Nene: Kamu tahu, dia bertingkah seperti anak kecil, meskipun aku bahkan tidak bisa mengangkat bangku.

Tak lama kemudian Bu Karni dan suaminya Pa Eko yang merupakan anak pertama dari pasangan suami istri itu datang bersama cucunya bernama Yuli dan membawa oleh-oleh dari luar kota.

Bu Karni : Assalamualaikum, Bu..?

Aki: Wa’alaikum salam, sudah berapa tahun kamu datang menjenguk ayah dan ibumu disini?

Yuli: Kakek saya pikun, saya sudah di sini selama sebulan terakhir.

Nene : Kakek sudah pikun, kadang saya lupa kalau dia makan sampai enam kali sehari.

Pa Eko : Wah, kalau begini, ayah saya akan gemuk sebagai pemain sumo segera.

Bu Karni: Jika ayah saya gemuk, saya akan merasa kasihan padanya.

Nenek: Huusss, apakah menurutmu ibumu tidak memiliki kekuatan lagi melawan tubuh sumo yang gemuk? Tenaga ibu tetap kuat meski anak masih kecil.

Ceu odah : Wah geuningan suami istri sama saja, meski kalah tetap mengeluh!

Naskah Drama Bahasa Sunda Singkat Untuk Delapan Orang Tentang Pergaulan Bebas Pelajar

NASKAH DRAMA BAHASA SUNDA SINGKAT UNTUK DELAPAN ORANG TENTANG PERGAULAN BEBAS PELAJAR


Naskah Drama Singkat 8 Orang

Dinten isuk di sakola SMA, Bayu lulumpatan nyamperkeun ka babaturana si Jono, Liyana, Nina, Ardi, Mira, Cici jeung Ahmad.

Bayu : Heuy barudak, kamari aya sala sahiji babaturan urang nu di tahan ku polisi ku lantaran kasus narkoba nya?

Jono : Heuh, kamari oge urang ngadenge-denge kitu ceunah, tapi urang teu nyaho saha ngarana anu di tahan teh.

Nina : Cenah lamun teu salah mah si riko kelas sabelah.

Ahmad : Emm, karunya amat nya? Pasti manehna aya masalah nepi ka nyobaan kana obat-obatan nu dilarang keur ngalengitkeun masalahna. Salain kitu kajadian eta jadi ngarusak ngaran sakolaan urang.

Liyana : Tapi, bisa wae lain ku sabab manehna keur boga masalah, bisa wae manehna teh jadi korban atawa dijebak ku urang lain. Urang teu menang nuduh manehna salaku pamake lamun tacan aya buktina.

Nina : Sanyaho urang, manehna mah ti kaluarga anu boga, namun rada kurang di perhatikeun ku kolotna.

Ardi : Bener ceuk Liyana, ayeuna mah loba oknum nu teu tanggung jawab nu bisa ngajebak atawa neangan korban, terutamana ka para pelajar kos urang-urang kie.

Cici : Emang ayeuna mah keur rame kasus narkotika teh nu aya dikalangan rumaja. Ampir unggal poe sok aya di tv nu nyiarkeun berita kasus Narkotika.

Ahmad : Urang kudu bener-bener bisa milih babaturan tina pergaulan urang, jeung waspada kana jalma asing nu aya disakitaran urang.

Mira : Pikanyaah jeung perhatian ti kolot urang emang boga pangaruh gede pisan kana kahirupan rumaja nu masih keneh labil nu gampang ka bawakeun. Lamun cenah kolot urang teu merhatikeun barudakna, tangtu manehna bisa ka jerumus kana pergaulan anu bebas.

Bayu : Ceunah mah sih, manehna teu nepi ka dipenjara sabab masih dibawah umur keneh. Manehna ngan ukur ngalewatan tahap rehabilitasi, nu jadi kolotna kudu neangan cara sangkan anakna teu kajerumus deui.

Cici : Mudah-mudahan wae saenggeus direhabilitasi, si Riko bisa cageur deui jeung sakola kos biasana.

Liyana : Nya bener, sabab lalampahan urang salaku pelajar mah masih jauh keneh. Umuran kos urang mah mangrupa dimana masih keneh neangan jati diri sabenerna keur ngarancang mangsa harep. Nya’ah, lamun cenah kalakuan urang nu salah nyebabkeun ancurna mangsa harep urang.

Jono : Hayu urang babarengan silih dukung ngingetan supaya urang teu kajerumus kana pergaulan anu salah, nu bisa ngarusak mangsa harep urang. Urang kuatkeun ka imanan sarta kabuka ka kolot, kaluarga, jeung babaturan dekeut lamun aya masalah, supaya urang teu depresi jeung ngalakukeun kalakuan anu teu bener sapertos nganyalah gunakeun narkotika!


Pagi harinya di SMA, Bayu pergi menemui teman-temannya Jono, Liyana, Nina, Ardi, Mira, Cici dan Ahmad.

Bayu: Hai anak-anak, kemarin salah satu teman kita ditangkap polisi karena kasus narkoba?

Jono: Hei, kemarin kami mendengar hal yang sama, tetapi kami tidak tahu nama yang ditahan.

Nina: Dia bilang kalau tidak salah, dia dari kelas sebelah.

Ahmad: Umm, sayang sekali, bukan? Dia pasti punya masalah sampai dia mencoba obat terlarang untuk menyingkirkan masalahnya. Selain itu, kejadian tersebut merusak nama sekolah kami.

Liyana: Tapi, mungkin bukan karena dia punya masalah, mungkin dia jadi korban atau terjebak orang lain. Kami tidak bisa menuduhnya sebagai pengguna jika tidak ada bukti.

Nina : Sejauh yang kami tahu, dia dari keluarga kaya, tetapi orang tuanya tidak terlalu memperhatikannya.

Ardi: Benar yang dikatakan Liyana, sekarang banyak orang tidak bertanggung jawab yang bisa menjebak atau mencari korban, terutama santri kita.

Cici : Saat ini banyak sekali kasus narkoba di kalangan remaja. Hampir setiap hari ada siaran berita kasus Narkoba di TV.

Ahmad : Kita harus benar-benar bisa memilih teman dari pergaulan kita, dan mewaspadai orang asing di sekitar kita.

Mira : Kasih sayang dan perhatian orang tua kita sangat besar pengaruhnya terhadap kehidupan remaja yang masih labil dan mudah diatur. Jika dia mengatakan bahwa orang tua kita tidak memperhatikan anak-anaknya, tentu dia bisa terjerumus ke dalam pergaulan bebas.

Bayu: Saya bilang, dia tidak masuk penjara karena dia masih di bawah umur. Dia hanya melewati tahap rehabilitasi, orang tua harus mencari cara agar anaknya tidak terjerumus lagi.

Cici : Semoga setelah direhabilitasi Riko bisa sembuh dan masuk pesantren seperti biasa.

Lyyana: Memang benar, karena perjalanan kita sebagai mahasiswa masih jauh. Usia kita adalah di mana kita masih mencari jati diri kita yang sebenarnya untuk merencanakan masa depan. Ya, jika dia mengatakan bahwa tindakan kita yang salah menyebabkan kehancuran masa depan kita.

Jono : Mari kita saling mendukung dan mengingatkan kita agar tidak terjerumus ke dalam pergaulan yang salah, yang dapat merusak masa depan kita. Kita memperkuat iman dan membuka diri kepada orang tua, keluarga, dan teman dekat kita ketika ada masalah, agar kita tidak depresi dan melakukan hal-hal buruk seperti penyalahgunaan narkoba!

Baca juga: Aneka 10 Macam Jenis Pentas Cerita Drama, Yang Harus Kamu Ketahui!

Nah bagaimana temen-temen drama diatas? Mungkin itu saja beberapa kumpulan naskah drama dengan menggunakan bahasa sunda yang dapat saya tuliskan pada kesempatan ini dari berbagai tema seperti komedi atau bodor, dan juga yang lainnya seputar pelajar.

Sebagian besar keseluruham naskah drama diatas memang saya tuliskan dengan menggunakan percakapan bahasa sunda sehari-hari atau saat ketika kita berbicara dengan teman sebaya, sehingga penggunaan bahasanya tidak halus-halus amat.

Nah itulah artikel mengenai Kumpulan Contoh Naskah drama bahasa sunda dari berbagai tema pilihan lengkap, yang mengangkat cerita seputar pelajar dan juga berlatar belakang tempat di sekolah, semoga bisa bermanfaat ya?

Mudah-mudahan dari sekian banyak judul drama sunda diatas ada yang cocok untuk dibawakan bersama dengan teman-teman mu di sekolah, karena naskah ini dibuat singkat sehingga tidak memerlukan waktu yang lama untuk memahami alur ceritanya.

Boleh di salin, tapi jangan lupa ya di cantumkan juga sumbernya ya? Terimakasih ; (

 

Populer

Flashnews