Perbedaan Kawih Dengan Pupuh, Materi Pelajaran Basa Sunda Kelas 6

Pupuh dan kawih itu keduanya tergolong kedalam bentuk ugeran atau puisi, meskipun demikian terdapat perbedaan antara keduanya. Sekarang pertama-tama mari kita lihat contoh pupuh dibawah ini, lalu nanti kita akan bandingkan perbedaan dengan kawih.

Buméla ka Lemah Cai (Pupuh Durma )

Saréréa urang téh kudu sayaga
ngajaga lemah cai
ti nu niat jahat
nagara jadi teu aman
rayatna jadi teu tingtrim
jiwa ragana
ulah jadi karisi

masarakat sadaya ngarasa aman
lingkungan sepi paling
sauyunan pisan
ngajaga kaamanan
ningtrimkeun raga jeung batin
béla nagara
ngariksa lemah cai

Setelah kita melihat pada contoh pupuh durma diatas yang berjudul “Buméla ka Lemah Cai” kita dapat perhatikan dengan seksama, bahwa ternyata bentuk bacaan diatas itu sama sekali tidak sama dengan bacaan lainnya, seperti halnya bacaan pada dongeng, cerita pondok (narasi), dan sebagainya.

Bentuk pada pupuh durma sendiri terikat oleh adanya jajaran pada setiap baris, suara, banyaknya suku kata dalam setiap baris (guru lagu), dan bait. Selengkapnya, tentang pupuh durma dapat dibaca pada artikel dibawah ini

Baca: 7+ Contoh Pupuh Durma Bahasa Sunda dan Artinya

Contoh aturan pada pupuh durma

sa-ré-ré-a u-rang téh ku-du sa-ya-ga = (12a)
nga-ja-ga le-mah ca-I = (7i)
ti nu ni-at ja-hat = (6a)
na-ga-ra ja-di teu a-man = (8a)
ra-yat-na ja-di teu ting-trim = (8i)
ji-wa ra-ga-na = (5a)
u-lah ja-di ka-ri-si = (7i)

Nah, sehingga pada tulisan yang berjudul Buméla ka Lemah Cai, berdasarkan dengan adanya bentuk-bentuk aturan seperti ini maka menjadikannya termasuk termasuk kedalam bentuk pupuh, nama pupuhnya sendiri yaitu pupuh durma.

Baca juga: √ 17+ Contoh Pupuh Sunda Lengkap, Sinom, Asmarandana, Jsb

Perbedaan Kawih Jeung Pupuh

Perbedaan Kawih Dengan Pupuh, Materi Pelajaran Basa Sunda Kelas 6

Nah, sekarang kita sudah mengetahui seperti apa itu bentuk pupuh. Sekarang mari kita perhatikan secara singkat pada contoh kawih dibawah ini.

Karatagan Pahlawan (Kawih Karya: Mang Koko)

Teu honcéwang (teu ringrang)
Sumoréang (hariwang)
Tékadna Pahlawan bangsa
(pahlawan) Cadu mundur (takabur)
pantrang mulang (honcéwang)
Mun maksud tacan laksana

Berjuang keur lemah cai
Lali rabi tur tégang pati
Taya basa ménta pamulang tarima
Iklas réla keur korban merdéka

Sinatria danalaga
Béla bangsa jeung nagara
Dibarengan tékad suci
Berjuang keur lemah cai

Teu ngingetkeun ka dirina
Asal nagri bangsa waluya
Kadar jembar raharja mukti wibawa
Gembleng tujuan Pahlawan Bangsa

Jika dilihat secara singkat dari cara penulisannya, bentuk teks kawih dan pupuh itu sama saja, ditulis dengan bentuk bait atau disebutnya dengan bentuk sajak. Nah, lirik seperti ini disebutnya adalah sajak bebas.

Disebut sajak bebas karena dalam membuatnya kita bebas untuk menentukan jumlah baris pada setiap baitnya, bebas dalam menggunakan jumlah suku katanya, dan sebagainya.

Baca juga: 50+ Contoh Sajak Bahasa Sunda Singkat Pilihan Lengkap!

Jadi, dalam lirik pada kawih itu tidak terikat oleh guru wilangan dan lain sebagainya, tidak seperti halnya pada pembuatan pupuh yang harus ada aturan-aturan tersendiri (sesuai dengan jenis pupuhnya) sebab ada patokannya sendiri-sendiri.

Tugas siswa:

1. Jieun sapada pupuh durma. Témana, kumaha hidep baé.
2. Jieun sajak bébas, sajudul. Témana, kumaha hidep baé.

Sanggeus ngabandingkeun pupuh jeung kawih, hidep bisa
nyindekkeun kieu.

a. Wangun pupuh kumaha, wangun kawih kumaha
b. Eusi nu dicaritakeun dina pupuh kumaha, eusi nu dicaritakeun dina kawih kumaha

Nah, demikianlah rangkuman singkat mengenai materi tentang perbedaan antara kawih dengan pupuh, khususnya untuk pelajaran basa sunda kelas 6. Semoga bermanfaat dan jangan lupa baca juga, materi-materi basa sunda lainnya.

Populer

Flashnews