Lirik Sawer Panganten Bismillah, Teks Kidung Adat Sunda

Lirik teks kidung sawer panganten adat sunda
Lirik Sawer Panganten Bismillah saweran panganten adat sunda

Pada lirik sawer panganten bismillah ini merupakan salah satu kidung nasehat pada saat acara saweran pengantin sunda yang diawali dengan ucapan bismilah, ada beberapa kidung saweran yang diawali dengan bismillah dan ucap syukur kepada Allah. Nah, dibawah ini ada beberapa contoh lirik sawer panganten sunda yang diawali bismillah tersebut.

Upacara nyawer ini dilaksanakan setelah akad nikah, dalam upacara saweran ini menggunakan bentuk lirik puisi sawer yang dibacakan dengan cara ditembangkan atau dinyanyikan oleh juru sawer. Kidung nyanyian sawer dalam acara pernikahan ini umumnya berisi tentang nasehat kepada para pengantin dalam menjalani kehidupan rumah tangga nantinya.

Contoh Lirik Sawer Panganten Bissmillah

Untuk lirik sawer panganten sunda ini sebenarnya ada banyak sekali ragamnya, dibawah ini adalah beberapa contoh dari sekian banyak karangan dari kidung sawer panganten sunda ini. Berikut adalah contoh-contohnya.

Baca juga: Pernikahan Adat Sunda Tradisional dan Prosési Akadnya

Conto Lirik Sawer Panganten

Bismillah urang kawitan. Nyebat asmana nu Agung Ka Allah Gofurur Rohiim. Sembaheun urang sadaya. Puja puji mung ka Gusti, nu nyepeng sadaya alam. Hakim di Yaomil Ahir. Mung ka Gusti urang tumut Neda pitulung pangjaring.

Hidep ginanjar bagja, tepung rabi jatukrami. Muka lambaran carita. Natrat dina rumah tangga, Jimatna ngan welas asih. Antara hidep duaan. Omat lali kanu kawit, eunteup teuteup tepung rasa. Dumeling asih mandiri, Ngancik asih lahir batin.

Hidep cunduk kana waktu, Boga kabeungbeurat ati, Kasep kabeungbeurat ati, Nyatana bojo utami, Eulis pilihan ati. Aduh kasep pilihan ati. Sing bisa mulasarana, Tingtrim mupusti kaasih.

Eulis kudu nyamituhu ka panutan siang wengi. Geulis siang jeung wengi. Ka caroge teh manutan, sumujud ku ati suci. Aduh geulis ku ati suci. Ceugahan lampah ngahina, sangkan tingtrim laki rabi.

Tumut ka papagah sepuh. Tawisna hidep mupusti. Konci gedong kabagjaan, Aya di sepuh utami. Pundut mah anggur doa’na, Sangkan tingtrim laki rabi. Pamungkas ka nu ngariung

Neda jembar pangaksami, Neda jembar pangampura. Sakitu nu kapihatur, Mugia aya berkahna kangge panganten sakalih Amin yaa Robbal Alamin, mugi guti nangtayungan

Lirik Sawer Panganten Versi PDF

Contoh Lirik Sawer Panganten Bissmillah

Sawer Panganten Bismillah Damel Wiwitan

Bismillah damel wiwitan
Mugi Gusti nangtayungan
Eulis- Asép nu réndéngan
Mugia kasalametan

Salamet nu panganténan
Ulah aya kakirangan
Sing tiasa sasarengan
Sangkan jadi kasenangan

Lirik sawer selengkapnya, silahkan dilihat disini.

Sawer Panganten Bismillahi Kawitaning Muji

Bismillahi kawitaning muji
Muja nyebat asma Pangeran
Nu welas asih ka kabeh
Ngurus sadya mahluk

Eusi alam taya nu kari
Gusti urang sadaya
Geusan sumalindung
Ka bingah sareng ka sesah
Nu karaos musibat ageung jeung alit
Mantna nu ngraksa.

Sabdana mumuji ka Gusti
Ngahaturkeun salam miwah Rahmat
Ka panutan Rosululoh
Nabi agung panutup

Muhammad kakasih yang widi
Rahmat sadaya Alam
Ku Gusti di wuwuh
Kitu dei pra Sahabat
Abu Bakar, Umar, Usman sareng Ali
Sami kenging Rahmat.

Lirik selengkapnya, silahkan diambil disini.

Teks Kidung Sawer Panganten Adat Sunda

Teks Kidung Sawer Panganten Adat Sunda

Kidung sendiri merupakan nyanyian yang dilantunkan saat proses saweran pengantin. Saweran panganten sendiri dapat dilakukan di halaman rumah, untuk menyawer biasanya menggunakan bokor yang kemudian di isi dengan uang logaman, beras, irisan kunyit, permen dan sebagainya.

“Nyawer umumna nyaeta ngawurkeun duit, beas, koneng, permen jeung sajabana.”

Dibawah ini adalah contoh rekaman audio dalam acara pernikahan adat sunda, mulai dari bubuka, mapag panganten, serah terima, huap lingkung, dan beserta audio sawer pangantennya juga ada dibawah ini, yang mungkin bisa bermanfaat.

Baca: Rekaman Audio Visual Adat Upacara Panganten Sunda

Saat prosesi nyawer panganten ini, kedua pengantin akan duduk sambil dipayungi seiring dengan dilantunkannya kidung nasehat yang dinyanyikan, isi pada bokor tersebut kemudian akan disawerkan dan para tamu yang hadir dapat berebut mengambil uang tersebut. Dalam upacara saweran adat sunda ini melambangkan bahwa kedua mempelai beserta keluarganya berbagi kebahagiaan dan juga rezeki.

Contoh Teks Kidung Sawer Panganten Adat Sunda Lainnya

Ampun- ampu nya paralun,
Neda panjang pangampura,
Ka luhur ke sipet rambut,
Kahanap ka sipet dampal,
Bilih aya kalepatan,
Ka Gusti Nu Maha Suci.

Nya eta cenah bayi,
Babasanana diturunkeun,
ku indung berang tos lami,
Nyiar dunyana nyiar milikna,
Nyiar darajatna nyiar pangartina,
Tina sabulan datang ka dua bulan,
Tilu bulan, opat bulan, lima bulan,

Genep bulan, tujuh bulan,
Dalapan bulan. Salapan bulan,
Sapuluh bulan medal sare.
Eta dipedalken kana makal sare,
Bayi dipedalkan kana makal sare,

Saha nu nyaksian,
Nyaksian nni praji sakti,
Aki paraji sakti,
Nyaktikeun incu putu,
Incu putu rek ngumbara,
Ngumbara di alam rame.
Nyaeta cenah ditengan,
Cenah ayeuna ku sibayena ngjalankeun,

Ayeuna dipidangkeun ku indunh beurang,
Nyiar jodo, nyiar milik,
Nyiar darajat, nyiar pangarti,
Bayi ayeuna dititipkeun ku indung beurang,
Indung beurangmah ngan darma nakon,
Cenah ayeuna ngajalankeun,
Ngajalankeun kawakilan nu kawasa,

Ampun-ampun nya paralun,
Ayeuna enok babasanana,
Diliarkeun ku indung beurang,
Ti kaler, ti kidul, ti kulon. Ti wetan,
Ayeuna rek netepkeun ngumbara,
netueupkeun ayena babasanana
ngunbara di alam rame,
netepkeun ayena ngumbara,
cenah ieu si bayi.

Asyadu alla ilaaha illaloh,
Waasyadu anna muhammadan rasuululah,
qulhuwalohu ahad,
allahussomad,
lam yalid walam yulad, walam yakul lahuu kufuwan ahad.

Sumber: Puisi Sawer Bahasa Sunda

Makna dalam isi sawer panganten di atas:

Isi yang terkandung dalam sawer panganten diatas pada kidung ini adalah agar calon pasangan suami istri tersebut dapat saling memahami, menyayangi. Sehingga nantinya, tidak ada perselisihan maupun keributan saat menjalani kehidupan berumah tangga.

Dalam lirik sawer pengantin ini memberikan nasihat kepada seorang istri agar selalu patuh, setia dan dapat memenuhi kewajiban sebagai seorang istri. Pada isi saweran ini juga memberikan nasehat kepada istri agar dapat mengatur keuangan, sehingga dapat memenuhi segala kebutuhan sehari-hari saat menjalani kehidupan berumah tangga.

Baca juga: Susunan Acara Pernikahan Adat Sunda Dari Mulai Persiapan Hingga Selesai

Selain itu pula, ada nasehat untuk seseorang suami, bahwa dia tidak boleh egois, mengikuti hawa nafsu ataupun keinginannya sendiri, serta mau mencari rezeki atau menafkahi dan memenuhi segala kebutuhan yang diperlukan oleh rumah tangganya. Pada lirik terakhir disebutkan juga bahwa semoga pasangan pengantin ini diberikan umur panjang serta dimudahkan dalam mendapatkan rezeki nantinya. Amin

Kesimpulan:

Jadi, dalam kidung lirik sawer pangantin ini banyak sekali nasehat-nasehat yang bermanfaat bagi calon pasangan tersebut, bahkan memberikan gambaran bahwa dalam hidup berumah tangga itu tidak selamanya mengalami kebahagiaan, tapi juga akan ada permasalahan dan kesulitan yang harus dihadapi dan diselesaikan secara bersama-sama.

Jadi nasehat-nasehat yang terdapat dalam lirik sawer panganten ini dapat sangat bermanfaat sekali bagi calon pasangan suami istri dalam menjalani kehidupan rumah tangga nantinya, namun tentu harus dengan menghayati dan memahami isi pada lirik sawer panganten ini.

Demikian, semoga bermanfaat dan semoga bagi calon pasangan-pasangan yang akan menjalani kehidupan rumah tangga nantinya akan dapat mewujudkan nasehat-nasehat yang terdapat dalam isi puisi sawer panganten Sunda. Aamiin Ya Rabbal Alamin!

Populer

Flashnews