Kata Kata Sunda Buhun Ngaji Diri dan Artinya

kata kata sunda buhun ngaji diri
kata kata sunda buhun ngaji diri

Kata Kata Sunda Buhun Ngaji Diri dan Artinya – Ngaji diri dalam budaya Sunda merupakan proses introspeksi untuk mengenal diri sendiri secara mendalam. Kata-kata Sunda buhun (kuno) seringkali digunakan sebagai alat untuk menggali hikmah dan kebijaksanaan dalam ngaji diri. Berikut ini beberapa kata-kata Sunda buhun yang bisa menjadi panduan dalam ngaji diri:

Kata Bijak Sunda Buhun

Kata bijak Sunda buhun merupakan warisan leluhur yang sarat dengan makna dan nilai-nilai luhur. Kata-kata ini tidak hanya indah didengar, tetapi juga mengandung nasihat dan panduan untuk menjalani kehidupan yang lebih baik. Berikut beberapa contoh kata bijak Sunda buhun beserta artinya:

Semua Kehidupan:

  • “Ulah ngumbar nafsu sabab nafsu nu matak kaduhung awak nu bakal katempuhan.” (Jangan biarkan nafsu menguasaimu, karena nafsu dapat menjerumuskanmu ke dalam kesusahan.)
  • “Sacangreud pageuh sagolek pangkék.” (Sekali bersandar teguh, selamanya akan kokoh.)
  • “Ulah lali ka purwadaksina.” (Jangan lupa asal-usul.)
  • “Kudu hadé gogog hadé tagog, hade omong bari hade lampah.” (Baiklah dalam ucapan, baiklah dalam perbuatan.)
  • “Ulah agul ku payung butut, sagala nu dipiboga kadar titipan tinu Maha Kawasa.” (Jangan sombong dengan apa yang kamu miliki, karena semua yang kamu miliki hanyalah titipan dari Yang Maha Kuasa.)
  • “Dunya mah darma wawayangan baé, anging Allah nu ngusik malikeun.” (Di dunia ini, manusia tidak memiliki daya dan upaya, semuanya atas kehendak Allah.)

Tentang Diri Sendiri:

  • “Ngan ukur cicing dipalang, ngan jeungkar teuing di jalan, ngan jelema teuing di hati.” (Jangan terpaku pada satu hal, jangan terlalu banyak berkhayal, jangan terlalu memikirkan orang lain.)
  • “Kabogoh jauh ka tanah, mangga nyaruput ka loha.” (Cinta yang terpendam tidak akan pernah terlupakan.)
  • “Ka endog bilih beungeut taya, ka hejo bilih kembang taya.” (Telur yang tidak memiliki cangkang tidak akan pernah menetas, tumbuhan yang tidak memiliki bunga tidak akan pernah berbuah.)
  • “Matak dija teu asa neda.” (Tidak ada tempat yang sempurna, setiap tempat memiliki kelebihan dan kekurangan.)

Ruang Lingkup Hubungan dengan Orang Lain:

  • “Jalma kanya aya ngajinig ade reureuh, apih mana anjing reureuh.” (Manusia itu ada yang pintar mengaji diri, berbeda dengan anjing yang hanya menggonggong.)
  • “Sok basa-basi nyarioskeun, katemu sorangan ngalabreugkeun.” (Seringlah bercermin diri, temukan kekurangan diri sendiri.)
  • “Aya nu manggalikeun diri, aja ngabogaan rikeun.” (Ada yang mencari jati diri, jangan biarkan terlepas.)

Kata Sunda Buhun Penuh Makna dan Kearifan Lokal

1. “Inget kana diri sorangan, ulah salawasna nenjo ka batur.”

Kata-kata ini mengajarkan kita untuk selalu introspeksi dan mengenali diri sendiri sebelum menilai orang lain. Dalam ngaji diri, penting untuk memahami kelemahan dan kekuatan kita agar bisa tumbuh menjadi pribadi yang lebih baik.

2. “Hirup kudu jembar hate, sabar tur ikhlas.”

Pesan ini menekankan pentingnya memiliki hati yang lapang, penuh kesabaran, dan keikhlasan dalam menjalani kehidupan. Ngaji diri membantu kita untuk menerima setiap ujian dengan lapang dada dan tetap bersyukur.

3. “Ngaji diri, ngaji akhlak, ngaji iman.”

Proses ngaji diri melibatkan pembelajaran tentang akhlak dan iman. Kata-kata ini mengingatkan kita bahwa mengenali dan memperbaiki diri adalah bagian dari memperkuat iman dan meningkatkan kualitas akhlak.

4. “Jadi jalma kudu bisa nahan hawa napsu.”

Pesan ini menekankan pentingnya pengendalian diri dalam kehidupan sehari-hari. Ngaji diri membantu kita untuk mengatasi hawa nafsu dan godaan dunia yang bisa menyesatkan.

5. “Ngaji teu kudu di masjid, tapi bisa di haté sorangan.”

Introspeksi dan pembelajaran diri tidak harus di lakukan di tempat ibadah, melainkan bisa dimulai dari hati kita sendiri. Kata-kata ini mengajarkan bahwa ngaji diri adalah proses yang bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja.

6. “Ulah pohara denge beja, tapi kudu pinter milih milah.”

Pesan ini mengingatkan kita untuk tidak mudah percaya dengan segala berita yang di terima. Ngaji diri melibatkan kemampuan untuk menyaring informasi dan mempertimbangkan dengan bijak.

7. “Hirup teu salawasna gampang, kudu bisa narima jeung sabar.”

Kehidupan tidak selalu mudah, dan kita harus mampu menerima kenyataan dengan sabar. Ngaji diri membantu kita untuk memahami dan menerima kenyataan hidup dengan lapang dada.

8. “Kudu bisa ngahargaan batur, lain ukur nuntut di hargaan.”

Menghargai orang lain adalah salah satu bentuk kebijaksanaan yang di ajarkan dalam ngaji diri. Kata-kata ini mengajarkan pentingnya saling menghormati dalam kehidupan bermasyarakat.

Quotes Sunda Buhun

Kata bijak Sunda buhun merupakan warisan leluhur yang sarat makna dan kearifan lokal. Kata-kata ini tidak hanya indah di dengar, tetapi juga mengandung nasihat berharga untuk menjalani kehidupan. Berikut beberapa contoh kata bijak Sunda buhun beserta artinya:

1. “Ulah ngumbar nafsu sabab nafsu nu matak kaduhung awak nu bakal katempuhan.”

Artinya: Jangan biarkan nafsu menguasaimu, karena nafsu dapat menjerumuskanmu ke dalam kesusahan.

2. “Sacangreud pageuh sagolek pangkék.”

Artinya: Sekali kuat selamanya kuat.

3. “Ulah lali ka purwadaksina.”

Artinya: Jangan lupa asal-usul.

4. “Kudu hadé gogog hadé tagog, hade omong bari hade lampah.”

Artinya: Baiklah berkata-kata, baiklah berbuat.

5. “Ulah agul ku payung butut, sagala nu di piboga kadar titipan tinu Maha Kawasa.”

Artinya: Jangan sombong dengan apa yang kamu miliki, karena semua yang kamu miliki hanyalah titipan dari Tuhan Yang Maha Kuasa.

6. “Ngan ukur cicing di palang, ngan jeungkar teuing di jalan, ngan jelema teuing di hati.”

Artinya: Jangan terpaku pada satu hal, jangan terlalu banyak bepergian, dan jangan terlalu banyak memikirkan orang lain.

7. “Kabogoh jauh ka tanah, mangga nyaruput ka loha.”

Artinya: Berusaha keras tanpa hasil.

8. “Ka endog bilih beungeut taya, ka hejo bilih kembang taya.”

Artinya: Jangan mudah tertipu dengan penampilan luar.

9. “Matak dija teu asa neda.”

Artinya: Tidak ada tempat yang sempurna.

10. “Jalma kanya aya ngajinig ade reureuh, apih mana anjing reureuh.”

Artinya: Manusia yang pandai mengaji diri berbeda dengan anjing yang menggonggong.

Kata Kata Sunda Buhun Ngaji Diri dan Artinya

Berikut adalah beberapa contoh kata-kata Sunda buhun yang berkaitan dengan ngaji diri beserta artinya dalam Bahasa Indonesia:

  1. “Inget kana diri sorangan, ulah salawasna nenjo ka batur.”
    • Ingat pada diri sendiri, jangan selalu melihat ke orang lain. Artinya, kita harus fokus pada introspeksi diri dan tidak terus-menerus membandingkan diri dengan orang lain.
  2. “Hirup kudu jembar hate, sabar tur ikhlas.”
    • Hidup harus lapang hati, sabar, dan ikhlas. Pesan ini mengajarkan pentingnya memiliki hati yang lapang dan menerima keadaan dengan sabar serta ikhlas.
  3. “Ngaji diri, ngaji akhlak, ngaji iman.”
    • Belajar diri, belajar akhlak, belajar iman. Ini berarti bahwa proses ngaji diri tidak hanya mencakup pengetahuan tetapi juga peningkatan akhlak dan penguatan iman.
  4. “Jadi jalma kudu bisa nahan hawa napsu.”
    • Menjadi orang harus bisa menahan hawa nafsu. Artinya, penting bagi kita untuk mengendalikan nafsu dan hasrat agar tidak menjadi penghalang dalam kehidupan.
  5. “Ngaji teu kudu di masjid, tapi bisa di haté sorangan.”
    • Belajar tidak harus di masjid, tapi bisa di hati sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa proses belajar dan introspeksi diri adalah sesuatu yang bisa dilakukan di mana saja, termasuk dalam diri kita sendiri.
  6. “Ulah pohara denge beja, tapi kudu pinter milih milah.”
    • Jangan terlalu percaya dengan berita, tapi harus pintar memilih dan memilah. Pesan ini mengingatkan kita untuk kritis dan bijaksana dalam menerima informasi.
  7. “Hirup teu salawasna gampang, kudu bisa narima jeung sabar.”
    • Hidup tidak selalu mudah, harus bisa menerima dan sabar. Artinya, kita harus belajar untuk menerima kenyataan hidup dengan sabar dan penuh penerimaan.
  8. “Kudu bisa ngahargaan batur, lain ukur nuntut dihargaan.”
    • Harus bisa menghargai orang lain, bukan hanya menuntut dihargai. Pesan ini mengajarkan pentingnya menghargai orang lain dan tidak hanya fokus pada keinginan diri sendiri untuk dihargai.

Kata-kata ini sarat dengan hikmah yang bisa dijadikan panduan dalam melakukan introspeksi dan memperbaiki diri dalam kehidupan sehari-hari.

Kumpulan Kata Kata Sunda Buhun Ngaji Diri

Berikut adalah kumpulan kata-kata Sunda buhun yang berkaitan dengan ngaji diri, lengkap dengan arti dan penjelasannya. Kata-kata ini mencerminkan kebijaksanaan lokal dan mengajarkan kita tentang pentingnya introspeksi serta pengembangan diri:

  1. “Nyaho ka diri, kuncieun keur nyalametkeun diri.”
    • Mengenal diri adalah kunci untuk menyelamatkan diri. Artinya, mengenal potensi dan kelemahan diri sendiri merupakan langkah awal dalam proses pengembangan dan penyelamatan diri.
  2. “Tong burung neang nu leuwih, mimitian ku ngahargaan nu aya.”
    • Jangan terburu mencari yang lebih, mulailah dengan menghargai yang ada. Pesan ini mengajarkan kita untuk bersyukur dan menghargai apa yang sudah kita miliki sebelum mencari lebih.
  3. “Hirup ulah sakadar hirup, kudu ngahasilkeun.”
    • Hidup jangan hanya sekedar hidup, harus menghasilkan sesuatu. Artinya, setiap individu hendaknya berusaha agar keberadaannya memberikan kontribusi positif bagi dirinya dan lingkungan sekitarnya.
  4. “Najan bodo ka pangarti, ulah bodo ka diri.”
    • Meskipun bodoh dalam pengetahuan, jangan bodoh terhadap diri sendiri. Pesan ini menekankan pentingnya introspeksi dan pengenalan diri sendiri, lebih dari sekedar pengetahuan formal.
  5. “Ngala lauk di cai bening, kedah weuteuh sareng waspada.”
    • Menangkap ikan di air yang jernih, harus cermat dan waspada. Ini merupakan analogi bahwa dalam situasi apa pun, seseorang harus tetap berhati-hati dan penuh perhitungan.
  6. “Dipikir heula samemeh prak, sangkan henteu kaduhung engke.”
    • Pikirkan dahulu sebelum bertindak, agar tidak menyesal nanti. Artinya, pentingnya perencanaan dan pertimbangan matang sebelum melakukan sesuatu untuk menghindari penyesalan di kemudian hari.
  7. “Mun hoyong nyaho diri sorangan, pangnempoan dina cai herang.”
    • Jika ingin mengenal diri sendiri, lihatlah refleksi dalam air yang jernih. Ini mengajarkan bahwa introspeksi bisa di lakukan melalui refleksi diri yang jujur dan terbuka.
  8. “Laku lampah sorangan, panutan keur batur.”
    • Perilaku sendiri menjadi contoh bagi orang lain. Pesan ini mengingatkan bahwa tindakan kita sendiri sering kali menjadi teladan bagi orang lain, sehingga penting untuk selalu bersikap baik.

 

Kesimpulan

Oleh karena Itu maka Basasunda membuat artikel tentang Kata-kata Sunda buhun memberikan banyak pelajaran berharga dalam proses ngaji diri. Melalui introspeksi dan pemahaman diri, kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik dan bijaksana. Menerapkan hikmah dari kata-kata ini dalam kehidupan sehari-hari dapat membantu kita menghadapi berbagai tantangan dengan hati yang lapang dan penuh kesabaran. Ngaji diri adalah perjalanan panjang yang memerlukan kesadaran dan usaha terus-menerus, namun hasilnya akan membawa kedamaian dan kebahagiaan dalam hidup kita.

Kata-kata Sunda buhun yang berkaitan dengan ngaji diri menawarkan wawasan yang mendalam tentang pentingnya introspeksi dan pemahaman diri dalam kehidupan. Melalui ungkapan-ungkapan bijak tersebut, kita di ajak untuk memperdalam pemahaman tentang siapa kita, mengapresiasi apa yang kita miliki, dan mengembangkan diri untuk memberikan kontribusi yang berarti.

Kesimpulan yang dapat di ambil dari kumpulan kata-kata ini adalah bahwa setiap individu memiliki tanggung jawab untuk tidak hanya mengenal diri sendiri tetapi juga untuk bertindak dengan perhatian dan pertimbangan. Hal ini tidak hanya membantu dalam menghindari penyesalan tetapi juga dalam membentuk kehidupan yang penuh dengan kebijaksanaan dan kebaikan. Mengaplikasikan prinsip-prinsip ini dalam kehidupan sehari-hari tidak hanya akan membawa manfaat bagi diri sendiri tetapi juga bagi masyarakat luas.

Ngaji diri dalam konteks Sunda buhun ini juga menekankan bahwa pembelajaran tentang diri dan peningkatan akhlak bukan hanya terbatas pada pengetahuan akademis atau spiritual tetapi juga termanifestasi dalam interaksi sehari-hari dengan lingkungan dan orang-orang di sekitar kita. Dengan menghargai dan menghormati keberadaan serta peran orang lain, kita secara simultan

Populer

Flashnews