Fungsi Angklung di Jawa Barat Berdasarkan 8+ Jenis Jenisnya

Fungsi Angklung – Angklung adalah salah satu jenis khas alat musik tradisional yang berasal dari jawa barat yang berkembang di masyarakat sunda (tanah pasundan), material jenis alat musik angklung ini terbuat dari bahan dasar bambu.

Dilihat dari sejarahnya, yang ada di daerah sukabumi, Jawa barat, disana terdapat prasasti tahun 1903, di prasasti tersebut dijelaskan bahwa ada beberapa pertimbangan pendapat mengenai tentang asal mula seni Angklung, yang berakar dari budaya masyarakat Sunda di Tanah Pasundan. Hal tersebut merujuk pada bukti budaya bahwa penyebaran kesenian angklung lebih merata di wilayah Tatar Pasundan.

Namun kenyataannya, ada beberapa wilayah diluar tatar pasundan yang juga memiliki alat musik sejenis angklung yang dapat ditemukan dalam beberapa tradisi di masyarakatnya, seperti misalnya angklung di masyarakat Ponorogo, Masyarakat Bali, Madura dan juga Kalimantan Barat.

Baca Juga: Karawitan Adalah? Pengertian, Fungsi dan Contoh Alat Musiknya

FUNGSI ANGKLUNG

FUNGSI ANGKLUNG DAN JENIS-JENISNYA DI JAWA BARAT

Fungsi Angklung

Secara umum alat musik tradisional angklung awal mulanya memiliki fungsi sebagai alat musik untuk mengiringi upacara maupun ritual yang dilakukan oleh masyarakat sunda terdahulu. Ritual ini biasanya diadakan berkaitan dengan pertanian, yang merupakan bentuk rasa syukur dan penghormatan terhadap Dewi Sri atau Dewi Padi. Upacara ini merupakan bentuk dari kepercayaan masyarakat yang masih terjaga di beberapa tempat hingga saat ini.

Baca Juga: Dongeng Dewi Sri Atau Dewi Padi Basa Sunda

Selain fungsi utamanya, pada masa sekarang angklung tidak hanya digunakan untuk upacara atau ritual adat saja, karna kini angklung telah berkembang dan bertransformasi mengikuti jaman, sehingga dapat di fungsikan sebagai alat pengiring diberbagai acara misalnya sebagai alat pengiring orkestra, pertunjukan seni, teater, acara pesta khitanan, perkawinan, arak-arakan, dan menjadi bahan pembelajaran di sekolah, tergantung dari jenis angklungnya.

JENIS-JENIS ANGKLUNG DI JAWA BARAT DAN FUNGSINYA

Jenis-jenis angklung sendiri itu banyak sekali jenisnya, tentu saja setiap jenis angklung memiliki fungsinya masing-masing sesuai dengan adat istiadat, kepercayaan, disetiap daerah tersebut berada. Nah, berikut adalah 8 jenis angkulung beserta fungsinya dan cara memainkannya.

Baca Juga: √ Rumah Adat Sunda di Jawa Barat Keunikan, Gambar, dan Sketsa

Fungsi Angklung Kanekes dari Suku Baduy

Angklung Kanekes dari Suku Baduy

Angklung Kanekes merupakan jenis angklung kuno suku baduy atau orang kanekes, fungsi angklung kanekes digunakan sebagai alat seni pengiring dalam ritual atau upacara terhadap Nyi Pohaci, biasanya pada masyarakat kanekes atau suku baduy, mempercayai bahwa dengan menggantung angklung dan kolecer di area pesawahan, kemudian tertiup angin akan menimbulkan bunyi-bunyian akan dapat menghibur Nyi Pohaci. Namun, secara khusus fungsi musik angklung kanekes ini, juga digunakan dalam acara ngaseuk atau saat memulai bertanam benih padi dan ngunjal (menganggkut padi).

Fungsi Angklung Dogdog Lojor di Sukabumi

Angklung Dogdog Lojor di Sukabumi

image source: sukabumidotcom.wordpress.com


Angklung Dogdog lojor juga termasuk kedalam salah satu jenis angklung kuno atau buhun. Fungsi dari angklung dogdog lojor ini biasanya digunakan dalam upacara atau ritual dalam konteks pertanian untuk menghormati Nyi Pohaci dalam upacara “Seren taun”. Angklung dogdog lojor ini berkembang di daerah Ciptarasa Sukabumi. Angklung jenis ini hanya terdiri dari dua buah dogdog lojor dan empat buah angklung.

Fungsi Angklung Badeng Dari Garut

Angklung Badeng Dari Garut

Angklung jenis ini berasal dan berkembang di desa Sanding, daerah Malangbong Garut, Jawa barat. Angklung Badeng ini berfungsi sebagai sebuah seni pertunjukan atau seni tontonan dan juga difungsikan secara sosial, yakni angklung Badeng jenis ini lebih diperuntukan untuk misi agama Islam dan juga misi dalam progam pemerintah.

Difungsikan demikian karena terlihat jelas dalam keseluruhan teks nyanyiannya. Secara musikal seni angklung badeng ini dimainkan lebih ritmis bersamaan dengan koreografi gerak tari yang dikombinasikan dengan nyanyian yang unik. Pertunjukan Angklung ini terdiri dari tiga vokalis, 9 buah angklung, kecrek, 4 dogdog lojor dan dua terebang.

Fungsi Angklung Badud di Ciamis

Angklung Badud di Ciamis

sumber gambar: metrum.co.id

Angklung badud secara historis masih digunakan dibidang pertanian yang erat kaitannya dengan fungsi ritual. Angklung badud dapat kita temukan di daerah Cijulang, Ciamis, Jawa barat. Angklung ini terdiri atas 6 dogdog lojor, 8 angklung dan kempul.

Namun, seiring berjalanya waktu, angklung jenis ini juga mengalami perubahan fungsional, yang awalnya hanya digunakan untuk upacara ritual pertanian, sekarang angklung badud juga memiliki fungsi yang bergeser menjadi seni pertunjukan.


Baca Juga: Ciri Ciri Lagu Daerah atau Musik Tradisional dan Pengertiannya

Fungsi Angklung Buncis di Bandung

Angklung Buncis di Bandung

Fungsi dari Angklung Buncis juga dahulunya digunakan untuk acara ritual atau upacara dalam proses pertanian, namun sekarang fungsinya cenderung lebih kepada hiburan. Angklung jenis ini biasanya ditampilkan dalam bentuk seni untuk mengisi acara arak-arakan, pernikahan, upacara khitanan, dan acara peringatan 17 agustus hari kemerdekaan Indonesia.

Secara musikal dari segi ritme dan melodinya, angklung jenis ini mengalami perubahan yang dipengaruhi oleh seni gamelan dan juga lagu-lagu kawih. Saat ini keberadaan angklung buncis berada di daerah Ujung berung dan di desa Baros, Arjasari, Bandung, Jawa barat.

Fungsi Angklung Bungko di Cirebon

Angklung Bungko di Cirebon

image source: detiknews.com

Fungsi dari Angklung Bungko biasanya dimainkan dalam upacara nadran, ngunjung ke Gunung Djati dan sedekah bumi. Selain itu, Angklung bungko ini pun dipercaya sebagai alat untuk menyebarkan agama Islam pada masa Syeh Bentong atau Ki Gede Bungko, yang merupakan tokoh masyarakat yang mampu menumpas bajak laut dan mensiarkan islam di tanah Cirebon, Indramayu. Angklung ini dipercaya oleh masyarakat sekitar sudah berumur 600 tahun dan Angklung jenis ini berada di desa Bungko, Cirebon, Jawa Barat.

Fungsi Angklung Gubrag di Bogor

Angklung Gubrag di Bogor

Angklung Gubrag merupakan angklung yang berkembang di daerah Cipining, Bogor, Jawa barat. Fungsi dari angklung gubrag ini dulunya digunakan dalam upacara atau ritual penghormatan terhadap “Nyi Pohaci” atau ”Dewi Sri”, angklung jenis ini juga sudah mengalami perubahan dengan adanya penambahan instrumen seperti kempul, googng dan kecrek. Pertunjukannya pun tidak sebatas ritual padi, namun kini dimainkan pula pada pentas acara seperti upacara selametan desa dan hari-hari besar nasional lainya.

Penamaan angklung gubrag ini memiliki kisah yang diceritakan secara turun temurun mengenai sebuah musibah yang pernah menimpa desa Cipining ini, yakni kegagalan saat memanen padi. Kata gubrag atau ngagubrag berarti jatuh secara tiba-tiba, dan memunculkan bunyi yang mengagetkan.

Baca Juga: Arti Lirik atau Syair Lagu Cing Cangkeling Bahasa Sunda

Angklung Sunda – Indonesia


Nah, sedangkan untuk Angklung Sunda-Indonesia hanyalah sekedar jenis angklung yang hanya digunakan untuk tontonan dan pertunjukan dalam rangka kepariwisataan saja, jadi bukan untuk ritual atau upacara pertanian, Hal ini hanya untuk penyesuaian terhadap kemajuan jaman saja.

Pelopor angklung jenis ini adalah Daeng Soetigna dengan angklung bernada diatonisnya, dan kemudian diteruskan oleh muridnya Udjo Ngalagena dengan mendirikan Saung Angklung Udjo. Selain angklung berlaras diatonis, selain itu di saung ini juga terdapat angklung berlaras pelog, salendro, dan madenda seperti angklung pada umunya.

Kesimpulan:

Keaneka ragaman angklung yang tersebar di jawa barat merupakan kekayaan budaya Sunda dengan ciri khas dan kearifan lokal yang berbeda-beda pada setiap daerahnya. Akan tetapi, perubahan jaman membuat masyarakat di tanah Pasundan ini telah mengalami perubahan dari segi sosial dan budaya.

Seperti misalnya dalam hal mata pencaharian, masyarakat sunda dahulu mata pencariannya kebanyakan adalah berladang (ngahuma) atau bertani. Namun, sekarang sudah berubah karena adanya kemajuan jaman, oleh sebab itulah tidak heran apabila nilai-nilai budaya dan norma-norma leluhurnya kini mulai bergeser dan bahkan terkadang nyaris terlupakan, sama halnya seperti halnya fungsi Angklung.

Dahulu alat seni angklung ini memiliki fungsi dan nilai yang sakral dalam melaksanakan prosesi ritual atau upacara persembahan terhadap Dewi sri atau Nyi Pohaci. Namun, kini angklung telah mengalami perubahan dan pergeseran fungsi menjadi alat seni pertunjukan yang sifatnya hiburan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *