“DONGENG ENTOG EMAS”

Entog Emas
Kacaritakeun aya saurang patani nu kacida malaratna cicing di hiji saung gubuk nu geus reyot. Mang Julin patani ngaranna teh. Hirup sapopoena ngan dibaturan ku sakadang entog, hiji-hijina. Mang Julin kacida nyaaheunana ka eta sakadang entog teh, bubuhan manehna mah teu boga dulur-baraya, malih garwa mah.  

Hiji poe manehna indit ka sawah, isuk-isuk pisan manehna geus indit, kabeneran dititah ku juragan Lurah pikeun ngabinihan sawahna. Ari digawena mah kapake pisan ku Juragan Lurah teh, kusabab Mang Julin segut pisan kana gawe nanaon oge. Ari entogna dikencarkeun di buruan gubuk teh, tara aya hariwangan.  
Balik ti sawah wanci sariak layung, Mang Julin kacida laparna. Manehna ngadeuheus ka Pangeran, “Duh, Gusti… mun paparin abdi beunghar, meureun dahar nanaon oge bisa.. “ . Mang Julin teh dahar ngan jeung uyah. Sanggeus wareg mah manehna tuluy ngampihan entog di juru imah.  
Isuk-isuk keneh Mang Julin kahudangkeun ku kingkilaban nu ayana ti juru imah. Panasaran, manehna tuluy cahya gugurilapan teh disampeurkeun. Manehna teu nyangka yen cahya nu kacida serabna teh tina kandang entog, singhoreng teh entogna endongan, endogna endog emas. 
Mang Julin peupeureudeuyan, nyagap endog teh. Manehna kacida bungahna, eta endog emas, emas murni. “Bisa dijual ieu mah, …“ gerentesna.  
Poe kadua, kitu deui, entogna ngaluarkeun endog emas deui hiji. Kitu saban poe, sakadang entog teh endogan endog emas hiji. Nya puguh Mang Julin teh jadi beunghar. Manehna geus boga sawah sorangan, imah gedong, balong, ternak entog, jeung harta lianna nu mucekil. Entog teh nyaan mawa rejeki keur Mang Julin.   
Hiji poe, Mang Julin ngarasa cape mun kudu unggal poe ngadatangan kandang entog pikeun mawa endog emas pira hiji teh. Mang Julin sasadiaan bedog keur ngabeleh entog ngarah emasna kabeh kaluar, jadi manehna teu kudu mawaan unggal poe ka kandang entog. 
Ari geus dibeleh entog teh, teu kaciri emas-emasna acan. Malahan entog teh paeh. Mang Julin teu bisa ngabebenah hartana. Manehna jadi miskin deui sabab unggal poe hartana beak dipake kabutuhan sapopoena.

Thanks__

sumber: google.com

Last update: Februari 2019.


Sinopsis – Dongeng fabel ini menceritakan seorang petani miskin yang memiliki seekor bebek, meskipun miskin akan tetap petani ini rajin dan sangat pekerja keras sehingga pekerjaannya pun disukai orang lain.

Pada suatu hari saat dia sedang merasa lapar dia berdoa kepada sang maha kuasa andaikan dia menjadi kaya makan apapun bisa, ternyata doanya pun terkabul, tak disangka bebek satu-satunya yang disayanginya tersebut bertelur, namun bukan telur biasa melainkan telur emas murni.

Tentu saja ini membuat petani miskin itu mendadak menjadi kaya raya, tak heran sawah, peternakan bebekpun dia sudah miliki berkat telur bebek yang bertelur setiap hari itu.

Namun sangat disayangkan, akibat keserakahan dan keegoisanya yang tidak ingin merasa lelah pulang pergi ke kandang untuk menggambil telur bebek tersebut, dia tega memotong bebek kesayangannya demi mendapatkan telur emas yang lebih banyak.

Namun apa yang terjadi bebek tersebut akhirnya meninggal dan karena dia juga tidak bisa mengelola hartanya akhirnya lama kelamaan habis juga, dan petani tersebut menjadi miskin kembali, sangat disayangkan.

Pesan Moral :

Nah dari dongeng tersebut bisa kita ambil pelajaran bahwa dalam bekerja kita harus rajin dan bekerja keras serta terus berdoa kepada yang diatas. Dan janganlah kita berbuat egois dan serakah karna pasti akan merugikan diri kita sendiri.


Original Terjemahan :

Diceritakan ada seorang petani yang sangat melarat sekali bermukim di satu gubuk yang sudah mau roboh, mang julin namanya. Hidup sehari-hari hanya ditemani oleh seekor bebek, satu-satunya. Mang Julin sangat menyayangi sekali dengan seekor bebek itu, maklum dia tidak punya sanak saudara, bahkan istri.

Suatu hari dia pergi ke sawah, sangat pagi-pagi sekali dia sudah pergi, kebetulan disuruh oleh juragan Lurah untuk memberi bibit sawahnya. Kalau kerjanya sangat terpakai sekali oleh Juragan Lurah. Sebab Mang Julin sangat bersemangat ketika bekerja apapun juga. Kalau bebeknya dilepaskan di halaman gubuk, tidak ada rasa kegelisahan.

Pulang dari sawah saat lembayung tiba, Mang Julin sangat merasa lapar sekali. Dia menghadap pada Tuhan, “Duh, Gusti… Kalau memberikan saya kaya, mungkin makan apa saja bisa.. “ . Mang Julin makan hanya dengan garam. Setelah kenyang pun dia terus memasukan bebek di sudut rumah.

Pagi-pagi Mang Julin terbangunkan oleh kilauan yang berada dari sudut rumah. Penasaran, dia pun menuju kilauan cahaya itu dan mendatanginya. Dia tidak menduga bahwa cahaya yang sangat terang sekali itu dari kandang bebek, ternyata bebeknya bertelur, telurnya telur emas.

Mang Julin kegirangan, menadah telur itu. Dia sangat senang sekali, itu telur emas, emas murni. “Bisa dijual ini mah,…“ ujarnya dalam hati.

Hari kedua, demikian pula, bebeknya mengerahkan telur emas pula satu. Demikian tiap hari, seekor bebek itu bertelur emas satu. Ya pasti Mang Julin menjadi berharta. Dia sudah punya sawah sendiri, rumah gedong, kolam ikan, ternak bebek, bersama harta lainnya yang banyak. Bebek itu sungguh membawa rejeki untuk Mang Julin.

Satu hari, Mang Julin merasa lelah kalau harus setiap hari mendatangi kandang bebek dan membawa telur emas satu persatu. Mang Julin menyediakan golok untuk memotong bebek supaya emasnya semua keluar, jadi dia tidak harus mengambili tiap hari ke kandang bebek.

Setelah dipotong bebeknya, tidak terlihat emas-emasnya. Justru bebek itu mati. Mang Julin tidak bisa mengatur hartanya, dia menjadi miskin kembali karena setiap hari hartana habis dipakai kabutuhan sehari-harinya.

19 thoughts on ““DONGENG ENTOG EMAS”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *