√ Carita Pantun Sunda, 8+ Contoh dan Materinya Lengkap!

Salah sahiji wanda karya sastra Sunda buhun nu kungsi populér di masarakat nyaéta carita pantun sunda. Dina magelarkeunana pantun mah umumna sok dipirig maké kacapi. Ari jalma anu magelarkeun carita pantun ilaharna sok disebut tukang pantun atawa juru pantun. Umumna juru pantun, lian ti geus kolot ogé lolobana anu teu ningal (lolong).

Ieu kasenian (karya sastra) pantun téh dina taun 50-an ka ditu kungsi ngalaman jaya. Dina éta mangsa pantun téh kacida dipikaresep tur dibagéakeun pisan ku masarakat patani lantaran pantun téh raket patalina jeung tata kahirupan masarakat agraris (padésaan) anu butuh ku hiburan. Nu matak juru pantun mah kalungguhanana teu bina ti juru penerang di masarakat nu kalungguhanana méh satata jeung dalang (wayang golék) kiwari.

Baca juga: 127 Daftar Nama-Nama Judul Pantun Sunda Lengkap!

Nya teu anéh juru pantun harita mah diperedih kudu boga pangabisa tina rupa-rupa kaparigelan jeung pangaweruh anu jembar. Ayeuna mah ieu kasenian pantun téh geus méh tumpur. Juru pantun loba nu geus pangsiun tina profésina, lantaran ayeuna mah geus langka anu nanggap.  Sanajan kitu aya kénéh juru pantun anu ngeureuyeuh. Dina sataun sakali mah sok aya kénéh anu sok nanggap, utamana pikeun acara ngaruat imah, ngaruat lembur, atawa dina réngsé panén.

Ayeuna mah ieu kasenian pantun téh geus méh tumpur. Juru Pantun loba nu geus pangsiun tina profésina, lantaran ayeuna mah geus langka anu nanggap. Sanajan kitu aya kénéh juru pantun anu ngeureuyeuh. Dina sataun sakali mah sok aya kénéh anu sok nanggap, utamana pikeun acara ngaruat imah, ngaruat lembur, atawa dina réngsé panén.

Indeks
  1. Sejarah, Struktur, dan Pembagian Carita Pantun Sunda
  2. Bagian-Bagian Dalam Carita Pantun Sunda
  3. Contoh Judul-Judul Carita Pantun Sunda
    1. Carita Pantun Lutung Kasarung
    2. Carita pantun ratu pakuan ti gunung Kumbang
    3. Carita pantun lutung leutik
    4. Carita Pantun Ciung Wanara
    5. Carita Pantun Gantangan Wangi Bahasa Sunda
    6. Ringkesan Carita Pantun Nyi Pohaci Lahir
    7. Carita pantun sunda mundinglaya dikusumah
    8. Ringkesan Carita Pantun Dewi Sri Mulih Ka Jati
  4. 10 Contoh Latihan Soal Tentang Carita Pantun Sunda Untuk Tugas Sekolah

Sejarah, Struktur, dan Pembagian Carita Pantun Sunda

Sejarah, Struktur, dan Pembagian Carita Pantun Sunda
Sumber: Disparbud garut

Dari pembahasan dengan bahasa sunda diatas kini kita tahu bahwa carita pantun adalah cerita yang biasanya dilakonkan oleh juru pantun (tukang pantun) dalam suatu pagelaran pada ritual atau ruatan yang disebut dengan mantun. Pagelaran pantun ini biasanya berlangsung selama semalam suntuk dimulai setelah isya hingga subuh.

Dalam pagelaran carita pantun ada bagian-bagian yang diceritakan dan ada pula yang ditembangkan dengan cara diiringi dengan petikan kecapi. Cerita yang dipantunkan tersebut semuanya hafalkan di luar kepala oleh juru pantun tersebut. Sehingga cerita pantun ini termasuk cerita rakyat asli milik orang Sunda.

Sejarah carita pantun

Cerita pantun diperkirakan lahir pada abad ke-14, alasan ini di karenakan dalam cerita pantun umumnya disinggung mengenai keadaan di wilayah Kerajaan, seperti kerajaan Pajajaran, namun ada juga yang menganggap bahwa lahirnya cerita pantun itu jauh sebelum Kerajaan Pajajaran itu berdiri. Bukti tertulis adanya cerita pantun adalah Naskah Sanghyang Siksa Kandang Karesian (1440 Saka, 1518 Masehi).

Keterangan yang paling kuat lahirnya cerita pantun ini atau seni mantun ini terdapat dalam naskah Sanghyang siksa kandang karesian (1440 sak 1518 masehi). Pada naskah tersebut disebutkan ada 4 pagelaran pantun, yakni Langgalarang, BanyakCatra, Siliwangi, dan Haturwangi. Cerita pantun yang terkenal, yaitu Cerita Pantun Ciung Wanara, Lutung Kasarung, dan Mundinglaya Di Kusumah.

Struktur carita pantun

Struktur atau susunan cerita pantun itu terdiri atas rajah, ada bagian yang diceritakan, ada bagian yang didialogkan, dan ada bagian yang ditembangkan. Cerita pantun diawali oleh rajah pembuka - mangkat cerita - mendeskripsikan kerajaan dan tokoh-tokoh sentral yang dilakonkan - ditutup oleh rajah penutup atau rajah pamunah.

Bagian-Bagian Dalam Carita Pantun Sunda

Bagian-Bagian Dalam Carita Pantun Sunda
source: kebudayaan.kemdikbud.go.id

Carita pantun terbagi atas dua bagian, yaitu : rajah dan isi cerita. Rajah pada intinya berisi permohonan izin kepada Tuhan, para leluhur, dan para mahluk gaib lainnya yang menghuni berbagai tempat dengan harapan agar mendapat keselamatan dan keberkahan bagi yang punya hajat, juru pantun, dan orang yang mendengarkan sehubungan dengan akan dilaksanakannya pertunjukkan pantun. Isi cerita berisi lakon dari cerita pantun itu sendiri yang penyampaiannya dapat berupa deskripsi, narasi, dialog, dan monolog.

1. Deskripsi

Deskripsi yaitu bagian yang menggambarkan tingkah seorang tokoh, kejadian, dan rasa hati seperti sedih, gembira dsb. Bagian ini didendangkan oleh juru pantun dengan menggunakan berbagai gaya bahasa yang menggambarkan deskripsi tersebut.

Toroptopan tereptepan,
sacokot­cokotna meunang,
sabeulit mahi sagolek pangkek,
sacangreud pageuh,
nyigihkeun calana panji,
sabuk dantun tali anyar,
keris buat mantalan sari,
gogodongna si julang anom,
disoren tungtungna bae,
kekewer dicinde kembang,
panjangna sadeupa mider,
susumping kembang jayanti

2. Narasi

Bagian narasi disampaikan oleh juru pantun ketika akan menyambungkan satu kejadian ke kejadian berikutnya. Pada bagian narasi tidak didendangkan meskipun tetap diiringi kacapi. Contoh narasi yang terdapat dalam carita pantun Ciung Wanara :

Kacarita dua patih sakembaran,
Patih purawesi Patih Puragading,
Sejana ka pasamoan,
Bawana hayam sahiji,
Patepung di alun­alun jeung Ciung Wanara,
Gancang bae ditanya ku Ciung Wanara.





3. Dialog, dan monolog

Bagian dialog berisi percakapan antara para pelakunya, sedangkan bagian monolog ini berisi percakapan pelaku seorang diri baik yang dilisankan maupun perkataan yang diucapkan didalam hatinya. Sejalan dengan perkembangan zaman carita pantun kemudian bergeser dari upacara salametan atau ruatan menjadi pertunjukkan hiburan.

Pergeseran ini diperkirakan terjadi pada tahun 60­an. Ada sebuah rombongan pantun bernama Pantun beton dengan juru pantunnya Wikatmana mempertunjukkan pantun tidak hanya diiringi kecapi tetapi menyertakan seperangkat gamelan seperti pertunjukkan wayang golek dan dalam penyajiannnya diselingi dengan kawih-­kawih dari sinden. Bahkan, rombongan pantun ini pernah disiarkan langsung oleh RRI Bandung selama 3 jam.

Carita pantun tidak lagi menonjolkan unsur kesakralannya tetapi sudah lebih banyak kepada segi hiburannya. Cara berpantun ini disebut dengan pantun beton. Sedangkan carita pantun yang pertunjukannya masih menggunakan cara lama disebut dengan pantun buhun. Selain lamanya pertunjukan, penyajian,dan kesakralannya, perbedaan antara pantun beton dan pantun buhun dapat dilihat dari cara pengisahannya.

Dalam pantun buhun cara pengisahannya lebih banyak naratif sehingga cerita terkesan monoton dengan irama yang tetap sedangkan pada pantun beton lebih banyak dialog sehingga cerita terkesan dinamis dan lebih menarik.

Baca juga: Pengertian Carita Pantun Dalam Bahasa Indonesia!

Contoh Judul-Judul Carita Pantun Sunda

carita pantun sunda lengkap

Carita Pantun Lutung Kasarung

Sunan Ambu di Kahyangan boga anak lalaki, kasép taya papadana, ngaranna Guru Minda. Hiji peuting Guru Minda ngimpi boga bébéné (kabogoh) nu sarupa jeung Sunan Ambu. Nepi kahiji waktu Guru Minda malingmaling neuteup Sunan Ambu. Sunan Ambu nyahoeun. Antukna Guru Minda dititah turun ka Buana Pancatengah pikeun néangan pijodoeunana anu sarupa jeung Sunan Ambu. Tapi saméméhna kudu salin rupa heula jadi lutung, sarta dingaranan Lutung Kasarung. (Baca salengkepna...)

Carita pantun ratu pakuan ti gunung Kumbang

Carita pantun ini berasal dari kropak 410 di perpustakaan Republik Indonesia yang sekarang berada di Museum Sri Banduga Bandung. Carita Ratu Pakuan, dibagi menjadi dua bagian, yaitu mengenai gunung-gunung pertapaan para pohaci yang akan menitis kepada para putri pejabat calon istri Ratu Pakuan (Prabu Siliwangi) dan mengenai kisah Putri Ngambetkasih diperistri Ratu Pakuan. Dalam teks naskah carita pantun ini berisi teks asli dalam bahasa sunda buhun dan dengan terjemahannya. (Baca cerita disini..)

Carita pantun lutung leutik

Ringkesan carita: Raden bungsu karmajaya bangsawan pakuan pajajaran, ngimpi kapanggih jeung hiji awewe geulis kabina-bina. Awewe eta teh adina Tumenggung laksa gading ti nagara Nusa Gayonggong, ngarana Bagendan sari. Raden Bungu menta ijin ka bapa jeung ibuna pikeun mangkat ka nagara kasebat tina maksud neangan pipamajikaneun. (Baca selengkapnya..)

Carita Pantun Ciung Wanara

Ciung Wanara téh saenyana putra raja Galuh Pakuan. Ngan ti leuleutik dirorok ku Aki Balangantrang jeung Nini Balangantrang. Ciung Wanara téh teu apaleun yén anjeunna putra raja. Disangkana indung-bapana téh Nini jeung Aki Balangantrang wé. Ngan dasar aya terah sanajan dididik ku nini-nini jeung aki-aki bari di kampung, béda pasipatanana jeung barudak-barudak kampung séjénna. (Baca salengkepna..)

Carita Pantun Gantangan Wangi Bahasa Sunda

Kacaritakeun Raden Gantangan Wangi Mangkunagara, nu mangrupakeun putra ti raja pakuan pajajaran nyaeta Prabu Siliwangi, gaduh maksad rek ngalamar Enden cinta wati, nu mangrupakeun adina ti patih Jayanagara. Pamaksadan eta teh ditepikeun ku bapana, nya atuh di estukeun pisan ku prabu siliwangi. Gantangan wangi tuluy miang ka Ngara Tilu Kuta Emas pikeun nyumponan pamaksadan eta teh. Pangalamar Gantangan wangi gasik ditarima, tuluy di dahupkeun ka Enden Cinta Wati. (Baca salengkepna..)

Ringkesan Carita Pantun Nyi Pohaci LahirRingkesan Carita Pantun Nyi Pohaci

Baca carita salengkepna...

Carita pantun sunda mundinglaya dikusumah

Prabu Siliwangi menjadi raja di Pajajaran. Ia memiliki dua orang patih bernama Kidang Pananjung dan Gelap Nyawang yang berperawakan tinggi besar dan sakti. Pada suatu waktu, Prabu Siliwangi pergi bertapa ke Gunung Hambalang karena ingin mendapat putra dan istri untuk dijadikan prameswari, yaitu Nyi Padmawati, putri Pohaci Wirumananggay dari Kahyangan. Pada waktu Padmawati mengandung, ia menginginkan (Baca selengkapnya..)

Ringkesan Carita Pantun Dewi Sri Mulih Ka Jati

Kacaturkeun ari Dewi Sri teh beuki lila, beuki gede, teh mikin beuki geulis. Kageulisanna teh kawanti-wanti, endahna ka bina-bina. Bu'ukna ombak banyuan galing muntang dina tarang, nya tarang teja mentrangan, damis lir kadu sapasi, pangambung kuwung-kuwungan, lambey beureum bawna ngajadi, soro soca béntang timur sakembaran. (Baca salengkepna..)

10 Contoh Latihan Soal Tentang Carita Pantun Sunda Untuk Tugas Sekolah

Nah, untuk memperdalam pemahaman kita terhadap cerita pantun Sunda, dibawah ini ada beberapa contoh-contoh soal untuk latihan dirumah, yang mungkin bia saja ada pada soal ulangan di sekolah kamu. Pilihlah salah satu jawaban yang benar!

1. Wangun puisi naratif nu isina ngagambarkeun kosmologi sunda buhun disebut?

a. mantra b. carita pantun c. wawacan d. guguritan

2. Jenis puisi mantra nu ilaharna aya dina carita pantun sok disebut?

a. jampe b. teluh c. asihan d. rajah

3. Cerita pantun nu disebutkeun tina naskah buhun nyaeta?

a. Sanghyang Siksa Kandang Karesian
b. Carita Ratu Pakuan
c. Carita Bujangga Manik
d. Babad Pajajaran

4. Cerita nu biasana dilakonkeun ku Ki Juru pantun disebut carita?

a. beluk b. sisindiran c. guguritan d. Pantun

5. Cerita pantun lahir dina abad ka ?

a. Seacan abad ke-14
b. Saenggeus abad ke-14
c. Pertengahan abad ke-14
d. Dina abad ke-14

6. Nu ngabedakeun carita pantun tina karya sastra Sunda laina, di antarana nyaeta?

a. latarna masa katukang
b. isina khayalan
c. aya tokoh Lengser
d. eweuh pengarangnya

7. Salah sahiji carita pantun nu dianggap sakral jeung ritual, nyaeta?

a. Kembang Panyarikan
b. Badak Pamulang
c. Kuda Gandar
d. Lutung Kasarung

8. Tokoh putra Prabu Siliwangi nu mere tugas pikeun nyokot lalayang kencana ka langit kapanggih dina lakon carita?

a. Cerita Pantun Badak Pamalang
b. Cerita Pantun Lutung Kasarung
c. Cerita Pantun Mundinglaya Di Kusumah
d. Cerita Pantun Ciung Wanara

9. Salah sahiji judul carita pantun nu disebutkeun tina naskah sunda buhun, nyaeta judulna?

a. Siliwangi
b. Panggung Karaton
c. Badak Pamalang
d. Kembang Panyarikan

10. Film mimiti nu ngagunakeun carita pantun di Indonesia, nyaeta judulna ?

a. Lutung Kasarung
b. Sangkuriang
c. Siliwangi
d. Mundinglaya Di Kusumah

Nah, demikianlah pembahasan mengenai carita pantun yang ada di masyarakat sunda, baik itu mengenai pengertian, bentuk, isi, serta struktur cerita dan contoh contoh carita pantun yang ada di masyarakat sunda. Semoga kesenian sunda yang satu ini dapat terus dilestarikan, terimakasih atas waktunya, semoga bermanfaat.