Tips Cara Menulis Resensi Buku Sunda Lengkap Dan Contohnya

Untuk melengkapi tugas dalam meresensi buku sunda, kali ini kita akan sama-sama belajar mengenai tentang cara menulis resensi, baik itu buku fiksi dan non fiksi, contoh buku-buku yang dapat diresensi, beserta contoh resensi buku novel laleur bodas karya Samsu (Sambas & Susangka).

Pada artikel sebelumnya juga kita sudah pernah menuliskan beberapa kumpulan contoh resensi yang berhubungan dengan novel bahasa sunda, semoga di artikel tersebut bisa memudahkan kita dalam me-resensi suatu buku sunda.

Baca: 5 Resensi Novel Sunda Lengkap Dan Amanatnya

Menulis Resensi Buku Basa Sunda

Menulis résénsi suatu karya tulis buku seperti novel pada dasarnya sebenarnya sama dengan menulis pada umumnya. Hal yang perlu diperhatikan dalam menulis résénsi buku ini penulis tentu saja harus membaca terlebih dahulu buku yang ia akan resensikan tersebut.

Meresensi Buku Fiksi dan Non Fiksi

Saat kita menulis résénsi suatu buku fiksi, kita harus membuat terlebih dahulu sinopsis atau ringkasan-ringkasan pada jalan cerita buku tersebut. Untuk karya ilmiah atau nonfiksi, kita dapat memperhatikan beberapa aspék-aspék dalam bidang ilmu atau topik suatu buku, misalnya dari sisi manfaatnya, apa kelebihan serta kekurangannya.

Menulis résénsi buku atau merésénsi buku, kira-kira sama saja layaknya kita menilai suatu buku. Biasanya bukan hanya isinya yang kita nilai meskipun itu tujuan utamanya. Namun biasanya akan di nilai juga dari sisi tata bahasanya, cara ataupun pola penulisannya, bahkan kadang-kadang ilustrasi artistik juga ikut di nilai dalam menulis resensi.

Profesi Meresensi Buku

Merésénsi itu sebenarnya pekerjaannya kritikus atau yang biasa kita sebut dengan résénsator. Profési ini tidak kalah pentingnya dibandingkan dengan seorang pengarang. Oleh sebab itulah profesi meresensi buku ini sangat diperlukan, sebab hasil resensi ini dapat digunakan sebagai penuntun, yang dapat memberikan gambaran buku tersebut bagus atau tidaknya.

Jadi, apabila buku tersebut bagus dimana letak bagusnya, sedangkan jika buku tersebut kurang bagus sebutkan dimana letak ke kekurangannya.

Jarangnya yang Meresensi Buku Basa Sunda

Sangat disayangkan, utamanya untuk yang akan meresensi suatu buku-buku basa sunda ini semakin kesini semakin jarang. Bisa jadi, mungkin lantaran buku-buku yang akan mereka resénsikan itu tidak banyak dijual dipasaran atau saja ada alasan lainnya.

Untuk itulah pelajaran dalam meresensi buku ini ikut dalam materi pembelajaran siswa di sekolah, semoga kedepannya banyak tercipta resensator muda yang mau meresensikan buku-buku sunda terutama untuk buku keluaran terbaru, agar pengarang bisa semakin lebih kreatif lagi.

Siapa Saja Bisa Menulis Resensi

Dalam mengeritik atau merésénsikan buku, tentu saja tidak boleh semaunya. Perlu adanya pengetahuan. Misalnya, kritikeus sastra juga harus mengerti dengan soal-soal sastra bahasa. Begitu pula dengan kita yang akan merésénsi buku mengenai bahasa, harus paham terlebih dulu dengan soal-soal bahasa.

Asalkan kita rajin membaca, kita juga dapat menjadi kritikeus atau penulis resénsi yang handal. Seperti yang sudah disebutkan diatas, bahwa merésénsi itu pada prinsipnya sama saja menilai suatu hasil karya orang lain baik itu fiksi ataupun nonfiksi.

Contoh Buku-Buku Fiksi yang Dapat di Resensikan

Contoh buku fiksi yang dapat dirésénsi seperti buku pelajaran atau karangan-karangan ilmiah. Sedangkan contoh non fiksi yang bisa dirésénsi yaitu drama, novel, kumpulan carpon, kumpulan dongéng, sinetron, film, dan masih banyak yang lainnya.

Meresénsi buku hanyalah sekedar untuk mengevaluasi atau memberikan catatan untuk pengarang dan penerbitnya untuk lebih memperbaiki kualitas misalnya apabila buku tersebut akan dicetak ulang. Dan dibawah ini adalah beberapa langkah tips menulis resensi yang baik.

Langkah-Langkah Menulis Resensi

1. Buku yang akan dirésénsi dibaca terlebih dahulu dengan teliti, bagusnya jangan sekali. Tuliskan apa judulnya, siapa pengarangnya, terbit tahun berapa, kalau ada tulis juga cetakan ke berapa, nama penerbitnya, harga, ukuran buku, dan jumlah halamannya.

2. Setelah kita menangkap isinya, perhatikan dimana letak kekurangan serta kelebihannya. Apakah ada yang anéh, istiméwa atau sabaliknya.

3. Memperhatikan penggunaan tata bahasanya seperti istilah-istilah, éjahan, gaya bahasa, kalau perlu sampai penggunaan titik komanya, utamanya misalnya yang akan diresensikan buku mengenai tata bahasa.

4. Pola penulisannya; enak tidaknya dibaca, terasa tidaknya rasa penggunaan dalam bahasanya, dan komonikatif atau tidaknya.

5. Sekiranya dianggap penting, amati juga ilustrasi dan tata artistiknya.

6. Apabila tujuannya untuk memberi gambaran lengkap kepada pembaca, jangan lupa tuliskan jumlah halaman dan hargana.

7. Setelah semuanya dipahami barulah hasil resensi ditulis. Ingat, dalam memberikan hasil penilaian resensi tersebut haruslah benar-benar objektif dan apa adanya.

Baca juga:

  1. Kumpulan 25 Judul Novel Sunda Jeung Pangarangna
  2. Pengertian Nobel Dalam Bahasa Sunda Lengkap

Contoh Resensi Buku Novel Sunda

Nah, setelah kita memahami beberapa cara serta langkah-langkah dalam menulis resensi, dibawah ini bisa diperhatikaan contoh resensi buku novel sunda yang baik dan benar sesuai dengan pembahasan kita kali ini, dan berikut adalah contohnya.

Resensi Buku Laleur Bodas Lengkap

Sinopsis Novel

Dina pabukon sunda aya sawatara carita anu disebut ‘carita dekektip’, diantarana diarah pati beunang margasulaksana jeung Laleur Bodas beunang samsu.

Samsu teh lain ngaran anu saenyana tapi sandiasma anu diwangun ku engang mimiti jenengan dua jalma anu nyusun eta carita, nyaeta Sambas jeung Susangka (ayeuna mah H. E Susangka).

Kumaha ari margasulaksana? Wallahu’alam. Gede kamungkinan eta oge sandiasma au nepi ka kiwari tacan kapaluruh saha jenengan anu saenyana.

Eta dua carita disebut ‘carita detektip’, padahal urang pada terang yen dina eta dua carita, henteu aya detektip saurang-urang acan. Bisa jadi kulantaran aya anasir rahasiana.

Detektip teh pagawe pausahaan jasa anu tugasna kalawan rerencepan maluruh hal-hal anu ditanyakeun ku langgananana. Lamun pulisi, biasana maluruh kajahatan (umumna rajapati) nepi ka nu ngalakukeuna kacerek.

Sabada jadi detektip meunangkeun bukti-bukti pikeun ngajagragkeun panjahatna ka pangadilan, eta penjahat teh ditangkep.

Tapi ari detektip pausahaan swasta anu nawarkeun jasa pikeun mangmaluruhkeun sagala rupa hal pikeun kapentingan langgananana, henteu salilana (malah umumna mah henteu) aya patalina jeung kajahatan.

Di sawatara nagara, aya pausahaan detektip nu diantarana mangmaluruhkeun kaayaan calon salaki atawa kulawarga calon pamajikan anak anu menta dipangmaluruhkeun jeung pibesaneun teh.

Aya oge anu menta dipangmaluruhkeun naha enya salaki atawa pamajikanana sok nyolowedor, pangpangna pikeun dijadikeun bukti lamun rek pepegatan.

Dina pabukon kulon memang aya golongan carita anu nyaritakeun hiji tokoh pulisi anu jadi detektip nyanghareupan rupa-rupa kasus kajahatan, pangpangna nu mangrupa rajapati.

Pangarang anu geus sukses ngajaulkeun hiji tokoh detektip nepi ka dipikaresep ku nu macana, tuluy nyieun seri carita anu nyaritakeun eta tokoh ngabongkar rupa-rupa kasus kajahatan.

Tokoh-tokoh Sherlock Holmes karangan A. Conan Doyle pangarang ti Inggris jeung Inspektur Maigret (dina karangan-karangan pangarang Prancis George Simenon), Inspektur Poirrot (dina karangan-karangan pangarang wanoja Inggris Agatha Christie).

Pangarangna nepatken carita laleur bodas jiga kajadian di kuningan. Sangkan jiga, patepungna lili jeung basri peuting-peuting basa merego Sumarni bobogohan jeung Didi, disebutkeun di Haur Duni. Wallahu’alam aya heunteuna mah eta patamanan teh.

Sabab kanyataana, eta carita teh bisa bae kajadian di tempat sejen, lain di kuningan, da henteu aya kajadian atawa alur caritana anu memang kudu Kuningan. Ari Sababna matak milih Kuningan mah, kateguhna babari, eta meureun dumeh pangarangna duanana oge tedak kuningan.

A. Identitas Buku

  • Judul Novel: Laleur BODAS
  • Pangarang : Samsu
  • Penerbit : PT. Kiblat Buku Utama
  • Perancang Jilid : Deddy Subandi
  • Ilustrasi Jilid : Yusuf Afendi
  • Tebel Buku : 188 kaca
  • Harga : Rp 20.000

B. Kapangarangan

Laleur Bodas teh mangrupakeun carita karya samsu. Samsu teh lain ngaran anu saenyana tapi sandiasma anu diwangun ku engang mimiti jenengan dua jalma anu nyusun eta carita, nyaeta Sambas jeung Susangka (ayeuna mah H. E Susangka), duanana asli ti kuningan.

C. Tingkesan

Basri hahadéan jeung Lili. Dina hiji peuting waktu keur nariis di Haur Duni, maranéhna bet merego Didi nyieun lampah teu uni jeung Sumarni.

Didi terus ngunek-ngunek, hayang nyilakakeun Basri. Basri haben diganggu maké rupa-rupa jalan. Ku kitu, Basri sok remen narima surat pondok ti “Laleur Bodas”, tepi ka manéhna remen salamet tina laku jahat panggawé deungeun.

Saha ari Laleur Bodas téh? Laleur Bodas téh caritana basajan, henteu pabeulit cara ilaharna carita mistéri, tapi henteu weléh ngahudang kapanasaran anu maracana. Pangarangna tapis pisan dina ngarasiahkeun saha saenyana Laleur Bodas téh.

D. Tokoh jeung Panokohan

  • Basri : Tokoh nu utami. (Watakna sabar, teu taliti, wanian, nyaah pisan ka kabogoh)
  • Lili : Istri anu mikacinta ka basri (Watakna sabar)
  • Didi : Nu jadi tokoh anu jahat. (Watakna sombong, adigung, heuras)
  • Ghani : Anak Buah subita. Nu jadi Laleur Bodas. (Watakna hade, bageur)
  • Gapur : Anak Buah Subita. (Watakna Jahat, nurut ka Subita)
  • Subita : Tokoh jahat. (Watakna goreng)

E. Unsur Carita

1. Alur
Pangenalan. Konflik. Klimaks. Jeung panutup carita.
2. Tema
Carita Detektip atawa Carita Misteri.
3. Katerangan
Tempatna di Kuningan.

F. Kaunggulan jeung kalemahan

1. Kaunggulan

  • Bahasa novelna merenah, gampang dipiharti.
  • Caritana nyieun panasaran jeung pinunjul.
  • Alur caritana rapih, jadi hese ditebak.
  • Pangarangna pinter nyamunikeun saha eta laleur bodas.
  • Carita cintana rame. Teu kawas carita bobogohan budak ngora nu biasa.

2. Kalemahan

    • Ku sabab nyaritakeun kulawarga, jadi novelna kirang cocok keur murangkalih
    • Loba teuing ngabeberkeun laleur bodasna.

G. Amanat

Ulah boga pikiran teu beneur jeung nyangka musuh ka jalma lian, sabab teu salamina urang nu ku urang sangka musuh teh nyaan musuh, kusabab bisa wae eta jelema nu sabenerna nyaah pisan ka urang.

Nah demikianlah beberapa pembahasan mengenai tips cara menulis resensi buku sunda baik itu fiksi ataupun nonfiksi, beserta langkah-langkah dalam meresensi buku yang dilengkapi juga dengan contoh resensi novel sunda laleur bodas, semoga bisa bermanfaat buat kamu.

Intinya, semua orang bisa merensikan sebuah buku, asalkan mau membaca dan teliti memperhatikan alur cerita seperti yang sudah dijelaskan di atas. Semoga kedepannya lebih banyak lagi yang mau meresensikan buku-buku sunda untuk diberikan kepada pengarangnya dan agar hasil karya pengarang semakin lebih baik lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *