Carpon Tentang Siswa Yang Rajin Belajar Dan Terjemahannya Singkat!

Dalam contoh carpon kali ini basasunda.com akan menulis atau menceritakan tentang kisah seorang murid yang rajin belajar dirumah, meskipun tidak ada ulangan sekolah tetapi ia selalu menyempatkan diri untuk belajar di rumahnya pada malam hari.

Carpon ini terbilang singkat atau pendek, namun meskipun demikian insya allah ada pesan moral atau manfaat yang dapat kalian ambil didalamnya, berikut teks bacaan cerita pondok berbahasa sunda tentang Si Jajang yang rajin belajar dirumahnya tersebut.

Baca juga: Carpon Sunda Tentang Alam Akibat Nuar Tangkal Papaduan

Carpon Siswa Nu Rajin Di Ajar di Imah Bahasa Sunda Dan Terjemahannya

Geus jadi hiji kabiasaan lamun geus beres sholat maghrib teh si Jajang mah sok diajar atawa ngisian Pr di imahna. Salain ngarengsekeun PR si Jajang mah sok macaan deui buku nu geus diajarkeun disakolana.

Peting eta teh teu kos biasana, sabab Umina katut kaluargana ngadadak mangkat ka imah mamangna ku sabab rek aya acara sukuran di imahna. Jadi, sadaya kaluargana mangkat ka imah mamangna, iwal si jajang doang soarangan.

Sabab mun manehna milu mah tangtuna PR nu sakitu lobana moal bisa rengse peuting eta teh, mangkaning isukan isuk teh kudu geus di kumpulkeun di sakola.

Peuting eta teh si Jajang geus ngarengsekeun PRna di kamar, sageus kitu manehna macaan buku pangajaran disakola neupi ka peuting, bari rada sieun da cicing orangan di imah tapi si Jajang ngarasa geunah sabab suasana jempling jadi gampang nyereup kana otakna, kitu pikirna.

Peuting eta teh sabenerna teu aya ulangan, ukur ngan aya PR wungkul keur isukan, tapi si jajang mah ngarah tuluy belajar ku cara macaan buku palajaran nu rek di ajarkeun isukan disakolana.

Singkat carita dina isuk sakitaran jam 7 kurang, si Jajang geus mangkat kasakola. Manehna asa tenang teu deg-degan margi PR anu saabreg-abreg teh rengse kabeh. Bell sakola oge geu nyuara, sakabeh murid ararasup ka kelasna masing-masing kitu oge Jajang.

Di kelasn si Jajang, kabeneran pelajaran ka hiji teh nyaeta Biologi, Pa Didi ngaran guruna teh, “Wilujeng enjing Pa!” Saur bararudak sakola sageus ngucapkeun salam.

Tuluy Pa Didi nyaur “Kaluarkeun kertas dua lambar, dinten ieu urang ulangan dadakan!”. “Hah, pan teu diwartosan Pa, dinten ayeuna teh aya ulangan?” Barudak reuwas bari protes. Kalintang deg-degannna sakabeh murid harita, sabab aya ulangan.

Tapi ari si Jajang mah lain, manehna mah kalah reseupen “Ya allah untung abdi keur peuting geus ngapalkeun, kabeneran keur peuting soal-soalna ku abdi oge geus dipelajari, nuhun gusti” gerentes dina hatena.

Ulangan dadakan oge tuluy dilakukeun, ketat pisan ari ku pa Didina mah guruna, moal aya nu bisa nyontek saurang-urang oge, sabab salain ketat Pa Didi oge rada galak guruna.




Waktu geus nunjukeun jam 09.00 “Teng… teng… teng” sora bel disada tanda waktos pelajaran rengse. Barudak pasrah ngarurumpulkeun kertas ulangan dadakan eta ka Pa Didi.

Isukan isukna, bararudak teh ngarariung di hareupeun papan pangumuman. Jajang kacida reuwasna basa karak nepi ka sakola teh sabab sadaya rerencanganna ngasongkeun pananganna. “Wah, wilujeng.. wilujeung nya, peunteun ulangan Biologi kamari nilai maneh pang alusna!”.

“Nya, hatur nuhun” Ceuk si Jajang bari seura seuri. Da lain kabeneran kuring meunang nilai alus teh sabenerna, sabab eta ku lantaran kuring sok diajar di imah sanajan eweuh ulangan tapi kuring mah sok maca’an deui buku nu geus diajarkeun di sakola.

Salain kitu, kadang mah Abdi mah sok macaan deui tina soal-soal latihan, makana eta nu nyebabkeun nilai ulangan kuring teh alus wae. Kitu ceunah bejana.

RENGSE

Terjemahan Carpon Siswa Yang Rajin Belajar di Rumah

Sudah menjadi kebiasan apabila sesudah sholat magrib Jajang itu suka belajar atau mengisi Pr dirumahnya. Selain menyelesaikan Pr, Jajang juga terkadang membaca kembali buku yang diajarkan disekolahnya.

Malam itu tidak seperti biasanya, sebab ibu dan keluarganya mendadak berangkat ke rumah Abangnya, dikarenakan akan ada acara syukuran dirumahnya. Oleh karena itu semua keluarganya berangka ke rumah abangnya tersebut kecuali hanya Jajang sendiri.

Sebab, kalau dia ikut tentunya Pr yang begitu banyaknya tidak akan bisa selesai malam itu, karena besok pagi harus sudah dikumpulkan disekolah.

Malam itu Jajang sudah menyelesaikan PR nya di kamar, sesudah itu dia membaca buku pelajaran sekolah sampai malam, meskipun agak takut karena sendiri dirumah, tapi Jajang merasa nyaman karena suanasanya sunyi sehingga pelajaran gampang masuk ke otaknya, begitu pikirnya.

Malam itu sebenarnya tidak ada ulangan, cuma hanya ada PR saja buat besok, tetapi Jajang malah melanjukan belajar dengan cara membaca kembali buku pelajaran yang akan dipelajari besok disekolahnya.

Singkat cerita, pagi sekitar jam 7 kurang Jajang sudah berangkat ke sekolah. Dia merasa tenang tidak merasa khawatir sebab PR yang begitu banyak sudah selesai semuanya. Bell sekolah pun sudah berbunyi, semua masuk ke kelasnya masing-masing termasuk Jajang.

Dikelasnya Jajang, kebetulah pelajaran pertama itu yaitu Biologi, Pak Didi nama gurunya itu, Selamat pagi pak. kata anak-anak sesudah mengucapkan salam.

Kemudian Pak Didi berkata: “Keluarkan kertas dua lembar, hari ini kita ulangan dadakan!” “Hah kan tidak diberitahu pak, bahwa hari ini akan ada ulangan?” Anak-anak kaget dan protes. Terlihat deg-degan semua murid saat itu, sebab ada ulangan.

Tapi kalau Jajang mah lain, dia malah senang. “Ya Allah, untung aku waktu semalam sudah mengapalkannya, kebetulan malam juga soal-soalna sudah aku pelajari, terima kasih tuhan” ucapnya dalam hati.

Ulangan dadakan juga kemudian dilakukan, sangat ketat sekali kalau Pak Didi gurunya, tidak ada seorang murid pun yang dapat mencontek, karena selain ketat Pak Didi juga agak galak gurunya.

Waktu sudah menunjukan jam sembilan, “Teng… teng… teng” Suara bell sekolah sudah berbunyi bertanda waktunya pelajaran habis. Anak-anak pasrah mengumpulkan kertas ulangan dadakan itu ke Pak Didi.

Besok paginya, murid-murid berkumpul di depan papan pengumuman. Jajang Begitu terkejut saat sampai sekolah, karena semua teman-temannya menyelamatinya. “Selamat… selamat yah, nilai ulangan biologi kemarin nilai kamu paling bagus!”

“Ia, terimaksih” Kata Jajang sambil tersenyum. Karena bukan merupakan suatu kebetulan dia mendapat nilai yang bagus itu sebenarnya, sebab itu karena dia rajin belajar dirumah, meskipun tidak ada ulangan tetapi ia suka membaca buku pelajaran yang sudah dipelajari disekolahnya,

Selain itu, terkadang ia juga membaca lagi dari soal-soal latihan. Oleh karena itulah yang menyebabkan nilai ulangannya selalu bagus, begitu katanya.

SELESAI

Baca juga: Kumpulan contoh carpon bahasa sunda lengkap

Pada cerpen singkat bahasa sunda diatas mengingatkan kita akan pentingnya belajar di rumah, dapat kita ambil kesimpulan atau pesan kebaikan bahwa segala sesuatu itu perlu untuk dipersiapkan, karena apabila kita ingin pintar maka kita juga harus sering belajar dan berlatih seperti pepatah yang mengatakan rajin pangkal pandai.

Demikian contoh carpon singkatnya, mohon maaf apabila ada kesalahan dalam penulisan cerita pondok diatas, semoga bermanfaat dan menjadi penyemangat agar kita juga semakin bersemangat dalam belajar dirumah….. “Rajinlah belajar di rumah, meskipun tidak ada ulangan atau Pr di sekolah yaa.”

Populer

Flashnews