Sinonim Bahasa Sunda, Kecap Saharti dan Contoh Kalimatnya Lengkap!

Kamus sinonim bahasa sunda

Istilah kata sinonim atau dalam bahasa sunda disebut sebagai kecap saharti, yaitu kata-kata yang mempunyai arti atau makna yang sama (persamaan kata) namun berbeda suku kata dan cara pengucapannya. Dalam bahasa sunda kecap sinonim ini dapat membuat kalimat yang diucapkan tersebut agar lebih menarik lagi. Namun, sebenarnya sinonim dalam bahasa sunda itu sudah langsung ada pada kamus tata kramanya.

Baca: Kamus Tatakrama (Undak Unduk) Bahasa Sunda Lengkap A sampai Z

Menurut Djajasudarma (2008:55) kata sinonim bisa dipakai dalam menyatakan kesamaan arti atau makna yang sama, sehinga dapat digunakan ketika mengucapkan dua kata yang maknanya merujuk kepada ide atau gagasan yang  sama persis. Nah dibawah ini adalah beberapa contoh kata-kata sinonim dalam bahasa sunda.

CONTOH SINONIM BAHASA SUNDA

KecapSinonim
AhirTungtung
AhlakBudi
AkurRukun
AliCincin
AlusHade
AmprokPapanggih
AntelAdek
AwalMimiti
TiasaKersa
BibitBinih
CaahBanjir
CaritaOmongan
HajatSalametan
HeureuyBanyol
JadiHasil
JalmaManusa
JempeRepeh
BeuntaMelek
KatipuKabobodo
GuyubAkur
DalitDeukeut
Hiri hateGoreng hate
CulikaJail
Sirik pidikDengki
KaniayaTelenges
NandanganNgarandapan
BabariGampang
NempelPadeukeut
EncerCair
CageurDamang
Teu DamangGeuring
GancangTereh
GedeBadag
GetolRajin
LuasLega
HayangDaek
InditMangkat
SaeAlus
NyoraTisada
LainLian

CONTOH KALIMAT SINONIM DALAM BAHASA SUNDA DAN ARTINYA

Kamus sinonim bahasa sunda

Pada contoh tabel kecap sinonim bahasa sunda diatas, kini kita sudah tahu apa itu persamaan kata atau kecap saharti dalam bahasa sunda, dan ternyata mudah bukan? Nah di bawah ini adalah beberapa contoh dalam penerapan pada kalimatnya, silahkan disimak.

1. Amprok (Sinonimna Papanggih)

Contoh kalimatnya:

“Basa ka pasar, Ceu Mumun Pa amprok jeung Ceu Diah.”
“Basa ka Pasar, Ceu Mumun Papanggih jeung Ceu Diah.”

Artinya: Saat ke Pasar, Ceu Mumun Bertemu dengan CeuDiah

 2. Sobat Dalit (Sinonimna Babaturan Deukeut)

Contoh kalimatnya:

“Ani jeung Rini sosobatan dalit pisan ti leuleutik.”
“Ani jeung Rini babaturan deket pisan ti leuleutik.”

Artinya: Ani dan Rini Berteman dekat sekali dari kecil

3. Ahir (Sinonimna Tungtung)

Contoh kalimatnya:

“Ku sabab tara belajar, si Udin juara kelas paling ahir!”
“Ku sabab tara belajar, si Udin juara kelas paling tungtung!”

Artinya: Oleh karena tidak pernah belajar, si Udin jura kelas paling akhir!

4. Alus (Sinonimna Hadé)

Contoh kalimatnya:

“Manuk Beo mang Oded teh mani alus pisan”
“Manuk Beo mang Oded teh mani hade pisan”

Artinya: Burung Beo mang Oded itu sangat bagus sekali.

5. Akur (Sinonimna Guyub)

Contoh kalimatnya:

“Mun embung di musuhan, hirup teh kudu akur jeung nu sejen”
“Mun embung di musuhan, hirup teh kudu guyub jeung sejen”

Artinya: Kalau tidak ingin dimusuhi, hidup itu harus akur dengan yang lain

6. Lain (Sinonimna Lian)

Contoh kalimatnya:

Lain ukur kudu ngadoa tapi urang kudu usaha”
Lian ukur kudu ngadoa tapi urang kudu usaha”

Artinya: Bukan saja harus berdoa, tetapi kita juga harus berusaha.


7. Nyora (Sinonimna Ti sada)

Contoh kalimatnya:

“Jangrik teh nyora mani gandeng pisan”
“Jangkrik teh tisada mani gandeng pisan”

Artinya: Jangkrik itu bersuara sangat berisik sekali

7. Culika (Sinonimna Jail)

Contoh kalimatnya:

“Ari Budak culika mah sok pada jauhan ku batur.”
“Ari Budak jail mah sok di jauhan ku batur.”

Artinya: Kalau Anak yang suka jail itu suka di jauhi oleh orang lain)

8. Indit (Sinonimna Mangkat)

Contoh kalimatnya:

“Mang Jajang teh indit ka pasarna jam 7 isuk”
“Mang jajang teh mangkat ka pasarna jam 7 isuk”

Artinya: Mang Jajang itu berangkat ke pasarnya jam 7 pagi

9. Sirik Pidik (Sinonimna Dengki)

Contoh kalimatnya:

“Urang ulah sok sirik pidik ari ka batur teh!”
“Urang ulah sok dengki ka batur teh!”

Artinya: Kita jangan suka dengki kepada orang lain

10. Heureuy (Sinonimna Banyol)

Contoh kalimatnya:

“Kuring reuseup nempo wayang golek si cepot soalna loba heureuyna!”
“Kuring reuseup nempo wayang golek si cepot, soalna loba banyolana”

Artinya: Aku senang melihat wayang golek si cepot karena banyak banyolan lucunya

Nah, jadi dalam pemakaian bahasa sunda tentunya kita sering menjumpai pemakaian bahasa untuk mengganti satu kata dengan kata lainnya yang maknanya kurang lebih mirip sama sebagai pariasi atau ciri dalam pemakaian kebebasan berbahasa.

sehingga dengan demikian jadi apabila ada dua kata atau lebih memiliki makna yang sama maka kedua kata tersebut disebut dengan sinonim. Jangan lupa, di baca juga:

Populer

Flashnews