Gajah eleh ku sireum

Dongeng bahasa sunda, gajah eleh ku sireum

Hiji waktu di tegalan di Afrika, aya hiji gajah keur ngadigleu we leumpang ngageyot di tegalan. Padahal di tegalan nu rek diliwatan ku gajah teh aya sireum lobana mangjuta-juta, keur digawe nyieun sayang. Kapan di tegalan Afrika mah sireum teh nyarieun sayangna marucunghul patingrunggunuk. Tampolana ku gedena sayang sireum teh aya nu segede pasir leutik patingarenclo.

Di jero eta sayang sireum nu lobana jutaan teh ngarendog, baranahan. Jeung lain siga sireum di urang. Sireum Afrika mah bentukna rek siga sireum tataman lamun di urang. Galak sabab mun geus ngaronom mangsana, bakal amburadul. Singa, zebra oge teu mangga pulia mun geus dironom ku eta sireum mah.

Ari minangka alat komunikasina antar sireum teh nya eta “anteneu” opat jiga tanduk. Lamun hiji sireum Afrika manggihan kadaharan, “anteneuna” tea tingarulang mere kode jeung soara. Jauhna eta alat teh bisa rebuan meter.

Nya kusabab kitu, mun hiji sireum meunang kahakanan, dina waktu sababaraha menit jutaan sireum bisa nambrong hiji sato gede, umpamana singa nu geus rerempo atawa zebra, bisa diserang ukur jamjaman kari tulang-talengna wungkul. Ngagehan ajag.

Basa gajah ngaliwat ka eta tegalan teh, aya nu nangenan nya eta manuk dadali. Manehna karunyaeun bisi sayang sireum nu keur babareungan dijieun teh digele ku gajah. Nya gajah teh dibejaan.

“Gajah, kade leumpang teh ulah noyod ka lebah dinya, sabab sireum keur nyarieun sayang bisi katincak karunya,” ceuk manuk dadali ngingetan.

“Wah na asana teh pira sireum. Katincakan mah paling ge pejet!” gajah nembalanana teh sombong pisan, asa aing gede, asa aing kuat. Ka nu leutik teh teu ngahargaan pisan.

Kitu deu kadal Afrika ge nu haat ngabejaan ka gajah sangkan ulah noyod bisi nincak sayang sireum, teu diwaro anggur terus we gajah teh ngadigleu muru jutaan sireum nu keur parulang anting ngakutan taneuh ti jero lombang.

Na barang anjok kana gundukan imah sireum tea, ngan leye .. leye we sireum nu aya rewuna teh ditincakan, atuh ngan hos paraeh we da teu kaburu kabur.

Ningali rayatna rebuan paraeh ditincakan ku gajah, raja sireum ambekun pisan. Gajah ditangtang perang. Gajah ditantang kitu teh lain sadar kana kasalahanana, kalah ka atoh bari sombong. Manehna seuseurian. Ari sireum nyieun siasat keur perang jeung gajah teh rewuan sireum teh nyieun lombang nu jeronan salaput gajah.

Dina waktu nu geus ditangtukeun perang dimimitian. Loba sato sejen nu ngalalajoan perang campuhna antara pasukan sireum jeung gajah teh.

Gajah nyuruntul rek ngaleyek rewuan sireum nu nangtang perang ka gajah. Sireum ngahajakeun nangtang ti jajalaneun nu geus meunang ngagali tea. Atuh ditangtang kitu asa dilelewean, gajah teh beuki ambek.

Sebrut nyuruntul ka hareup teu tolih tincakeun. Atuh puguh we barang nepi kana lombang tea, ngan gurawil we gajah teh asup kana lombang bari tigurawil kana lombang. Gajah ukur bisa ugal-ugil teu bisaeun hanjat.

Sireum geus puguh nempo lawanna tigebrus teh teu ngengkekeun deui terus we napuk nyarocoan. Teu dibere ampun beuki lila sireum teh beuki loba, antukna gajah bobor karahayuan teu kuat ngalawan sireum nu ceuk ukuran mah sakitu leutikna, lain tandingna.

== RENGSE ==


Pesan moral anu tiasa di candak dina dongeng fabel ieu nyaeta: “Urang kudu daek dibejaan kanu hal anu bener, sarta ulah ngarasa sombong, ngarasa aing gede, asa aing kuat, ka anu leutik teu ngahargaan pisan, bisi bobor karahayuang engkena.

Berikut dibawah ini saya akan coba terjemahkan arti dongeng diatas dengan bahasa indonesia. Tapi mohon maaf sebelumnya, karna ada beberapa arti tidak sama persis dengan artinya, berikut kira-kira cerita dongeng fabelnya.

Gajah Kalah Oleh Semut

Satu waktu di padang rumput nan luas di Afrika, ada se-ekor gajah yang sedang bergegas berjalan santai di tanah lapang. Padahal padang rumput yang akan dilewati oleh gajah itu ada semut banyaknya berjuta-juta, sedang membuat sarang.

Sebab di padang rumput afrika semut kalau membuat sarangnya melebar bertumpuk. Kadang-kadang besarnya sarang semut ada yang sebesar pasir kecil berserakan.

Di dalam itu sarang semut banyaknya jutaan bertelur, anaknya banyak. Dan bukan seperti semut kalau di kita itu. Semut Afrika menyerupai semut taman kalau di kita. Galak karena kalau sudah mengintip mangsanya, akan berserakan. Singa, zebra pun tidak akan selamat kalau sudah di intip oleh semut itu.

Kalau sebagai alat komunikasinya antar semut yaitu “antena” empat seperti tanduk. Apabila satu semut afrika menemukan makanan, “antenanya” itu beraksi memberi kode dan suara. Jauhnya alat itu bisa ribuan meter.

Ya oleh sabab itu, kalau satu semut dapat makanan, dalam waktu beberapa menit jutaan semut bisa memangsa habiskan satu hewan besar, seperti umpamanya singa yang sudah tua atau zebra, bisa diserang hanya hitungan jam hingga tersisa tulang-talangnya saja. Menyisihkan anjing hutan.

Saat gajah melintas di padang rumput itu, ada yang sedang memperhatikannya yaitu burung garuda. Dia merasa kasihan takut sarang semut yang sama-sama dibuat itu terinjak oleh gajah. Ya sehingga gajah itu diberi tahu.

“Gajah, hati-hati berjalannya jangan sekehendak hati ke sebelah sana, sebab semut sedang membuat sarang takutnya nanti terinjak kasihan,” kata burung garuda mengingatkan.

“Wah sepertinya tidak seberapa semut. Terinjak paling juga remuk!”  gajah menjawabnya sangat sombong sekali, merasa dirinya besar, merasa dia kuat. Kepada yang lebih kecil tidak menghargai sama sekali.

Begitupula dengan kadal afrika yang suka mengerjakan kebaikan memberi tahu kepada gajah supaya tidak semaunya berjalan takut menginjak sarang semut, tidak patuh tetap saja gajah itu berjalan menuju jutaan semut yang sedang sibuk mengangkut tanah di dalam lubang.

Sesampainya dengan tumpukan rumah semut itu, hanya bisa pasrah saja semut yang banyaknya ribuan itu terinjak, satu persatu mati karna tidak terburu kabur.

Melihat rakyatna ribuan mati terinjak gajah, raja semut marah sekali. Gajah ditantang perang. Gajah yang di tantang perang bukannya sadar dengan kesalahan, malah merasa senang sambil sombong. Dia tertawa. Kalau semut membuat siasat untuk perang dengan gajah, ribuan semut membuat lubang yang dalamnya lebih besar dari gajah.

Dalam waktu yang sudah ditentukan pertempuran dimulai. Banyak hewan lainnya yang menonton perang bercampurnya antara pasukan semut dengan gajah.

Gajah menyerang akan menginjak-nginjak ribuan semut yang menantang perang dengannya. Semut sengaja menantang dari jalan-jalan yang sudah digali itu. Tentu ditantang dengan seperti mengolok-ngolok, gajah semakin marah.

Bergegas menyerang ke depan tidak memperhatikan injakan. Tentu saja saat sampai dengan lubangnya, tentu sajah gajah terjatuh menggantung masuk ke lubang sambil tergantung di lubang. Gajah hanya bisa bergoyang-goyang tidak bisa naik keatas.

Semut sudah pasti melihat lawannya terjerumus tidak tunggu lama langsung saja menggingiti. Tidak diberi ampun semakin lama semut semakin banyak, akhirnya gajah celaka atau sial tidak kuat melawan semut yang dari ukurannya begitu kecil, bukan tandingannya.

#Selesai..

Dalam dongeng ini pesan moral yang dapat kita ambil adalah “Kita harus bisa mendengarkan saran yang baik atau benar, jangan merasa sombong, merasa diri kita lebih besar, dan merasa paling kuat, sehingga tidak menghargai kepada yang lebih kecil. Karna itu bisa membuat kita menjadi celaka atau sial nantinya.”

Demikianlah akibatnya atau balasannya untuk seseorang yang sombong seperti seekor gajah yang diceritakan dalam dongeng fabel bahasa sunda diatas.

Basasunda.com
Last update, march 2019..