Contoh Kalimah Wawaran, Wawaran Jembar & Wawaran Basajan

Pada artikel kali ini kita akan belajar sama-sama membuat contoh pada kalimah wawaran. Kalimah wawaran sendiri adalah kalimat yang bukan merupakan kalimah larangan, kalimat perintah, ataupun kalimat ajakan. Pada kalimah wawaran ini tidak membutuhkan jawaban.

Umumnya pada kalimah wawaran berisi tentang memberitahukan kepada orang lain mengenai suatu hal, apabila dilihat dari bentuk kalimatnya ada dua jenis wawaran bahasa sunda yaitu wawaran basajan dan juga wawaran jembar.

Contoh kalimah wawaran dalam bahasa Sunda adalah seperti dibawah ini:

1. Abdi kamari Angkat ka Jakarta (Aku kemarin berangkat ke Jakarta)
2. Pun Bapa Ayeuna Uih ti Bandung (Ayahku sekarang pulang dari bandung)
3. Irma nuju maca Koran ( Irma sedang membaca koran)

Baca juga: Contoh Wawaran Bahasa Sunda Singkat dan Artinya

Contoh Kalimah Wawaran Bahasa Sunda

Contoh Kalimah Wawaran

Seperti yang sudah disebutkan diatas, bahwa kalimah wawaran ini memiliki dua jenis, yakni wawaran basajan dan wawaran jembar. Nah, berikut contoh-contoh kalimah wawaran berdasarkan dari jenis-jenisnya tersebut.

A. Kalimah Wawaran Basajan

Kalimah wawaran basajan adalah kalimat yang polanya mengandung topik dan cerita yang ditambah dengan satu objek atau lebih, apabila dalam bahasa indonesia kalimat wawaran basajan ini memiliki unsur  S+P atau S+P+O yakni (subjek + predikat) atau (subjek + predikat + objek).

Contoh Kalimah Wawaran Basajan 

1. Lia keur maca
2. Bu Guru nuju ngajar
3. Andi keur nulis
4. Mang Ujang keur nguseup
5. Anton keur diuk
6. Bapa keur sare
7. Ririn keur mangkat
8. Kuring keur lalajo
9. Ema keur masak
10. Abdi keur nempo
11. Simkuring angkat ka Bandung.
12. Andini keur meser minyak

B. Kalimah Wawaran Jembar

Sedangkan pada kalimah wawaran jembar sebenarnya hampir sama saja, hanya dalam kalimat wawaran jembar ini harus kita tambahkan lagi dengan”Keterangan” Sehingga unsurnya berubah menjadi: S+P+K atau S+P+O+K (subjek + predikat + Keterangan) atau (subjek + predikat + objek + Keterangan).

Ada tujuh macam katerangan yang dapat kita tambahkan:

  • Keterangan waktu, contoh: beurang, peuting, isuk
  • Keterangan tempat, contoh: ka jakarta, ka Bandung
  • Keterangan tujuan, contoh: ambéh sehat, ambeh cageur
  • Keterangan alat, contoh: kana koran, kana buku
  • Keterangan sabab, contoh: lantaran bisa, lantaran ngeunah
  • Keterangan perbandingan, contoh: kawas bentang, kawas cai nu herang
  • Keterangan penyerta, contoh: sareng bapana, sareng adina

Contoh Kalimah Wawaran Jembar

1. Susi keur maca buku di perpusataan
2. Bu guru nuju ngawulang murid-murid di kelas
3. Kuring rek indit ka Jakarta isukan
4. Andi rek balik ka imahna di jakarta isukan
5. Ibu guru bade nyandak buku matematika di sakola
6. Teh Rani keur nyapu di buruan imah
7. Ema keur masak di dapur
8. Pun lanceuk nembe mulih ti Bandung
9. Mang Dayat sampeu di kebon
10. Rina keur nyieun gambar di imah
11. Andi Nuju Maca buku diperpusataan
12. Pa guru nuju ngawulang palajaran matematika di sakola
13. Rudi rek indit ka Jakarta Ayeuna
14. Sandi rek balik ka imahna di Sumedang isukan
15. Andini keur meser minyak di warung ceu mimin

Contoh Wawaran Jembar dan Wawaran Basajan

Contoh Wawaran Jembar dan Wawaran Basajan
Jadi kesimpulannya, mau basajan ataupun jembar sama sama termasuk kalimat wawaran juga. Dibawah ini saya tuliskan beberapa kalimah wawaran, sekaligus agar kita lebih mudah membedakan jenisnya dibawah ini mari kita rubah contoh kalimat wawaran basajan menjadi kalimah wawaran jembar terlebih dahulu.

Wawaran Basajan:

1) Andi keur mandi
2) Bapa keur diuk
3) Mang Maman keur mancing
4) Teh Rini keur ngajait
5) Mang Dadi keur latihan bola

Wawaran Jembar nya:

Andi keur mandi, ku sabab arek mangkat ka sakola jam 7 (ditambahkan katerangan sebab dan waktu)

Bapa keur diuk sabari maca koran di teras imah (ditambahkan katerangan alat dan tempat)

Mang Maman keur mancing poe ayeuna (ditambahkan katerangan waktu)

Teh Riéni keur ngajait baju di pabrik bumi make mesin jait. (ditambahkan katerangan tempat dan alat)

Mang Dadi keur latihan bola di lapangan ambeh jago kawas Ronaldo (ditambahkan katerangan tempat, tujuan dan perbandingan)

Kesimpulan;

Setelah kita mengetahui penjelasan dan contoh diatas, kini dengan mudah kamu juga dapat membuat kalimah wawaran bahasa sunda seperti diatas. Jika dilihat dari kamus besar bahasa sunda, arti dari kalimat wawaran sendiri berarti memberi suatu penjelasan.

Jadi maksudnya, kalimat wawaran adalah kalimat yang isinya memberitahukan atau memberikan suatu informasi kepada orang lain dengan berbagai situasi tertentu. Kalimah wawaran dalam bahasa Indonesia sama halnya seperti kalimat berita.

Baca juga: 7+ Contoh Pengumuman Bahasa Sunda Lengkap!

Nah demikianlah beberapa kalimah wawaran dalam basa sunda yang dapat saya sampaikan. Semoga dapat bermanfaat terutama untuk membantu tugas didalam pelajaran sekolah. Contoh wawaran bahasa sunda diatas dikutip dari beberapa buku seperti sebasa 7A yang sedikit disunting ulang.

Populer

Flashnews