137 pribahasa – Page 2

Kumpulan 137 pribahasa atau istilah dalam bahasa sunda

(HALAMAN 2 DARI 3 )

 

41. Noong ka kolong: Kecil hati, pikirannya pendek.
42. Nunggul pinang: Sudah tidak punya siapa-siapa lagi.
43. Nyiar batuk pibaraheun: Mencari penyakit, mencari keributan.
44. Pait daging, pahang tulang: Tidak ada kesusahan.
45. Panjang leungeun: Suka mencuri.
46. Pindah cai pindah tampian: Pindah tempat pindah adat, menyesuaikan dengan adat dan kebiasaan di tempat baru.
47. Peureum kadeuleu, beunta karasa: Selalu ingat.
48. Naheun bubu pahareup-hareup: Pahutang-hutang.
49. Ngabejaan bulu tuur: Memberitahu kepada yang yang sudah tahu.
50. Ngalebur tapak: Menghilangkan atau menunta perbuatan jelek, supaya jadi berbuat baik.

 

51. Ngalegokan tapak (ngajeroan tapak): Menambah kesalahan/dosa.
52. Ngarawu ku siku: Keinginannya banyak, akhirnya tidak dapat apapun.
53. Ngodok liang buntu: Usaha tidak ada hasilnya.
53. Ati mungkir beungeut nyanghareup: Pura-pura. Dihadapan orang bersikap baik, tetapi di belakang sebaliknya.
54. Ati putih badan bodas: Tomada nuduhkeun teu aya pikir goreng, memasrahkan diri dari menerima kesalahan.
55. Aya bagja teu daulat: Mau dapat untung tetapi tidak jadi.
56. Aya jalan komo meuntas: Mau berbuat sesuatu, kebetulan dapat jalannya.
57. Balung kulit kotok meuting: Sakit hati yang dulu tidak hilang.
58. Batok bulu eusi madu: Luarnya jelek, dalamnya bagus. Seperti orang bodoh padahal pintar.
59. Buluan belut, jangjangan oray: Sesuatu yang tidak mungkin terjadi.
60. Caina herang, laukna beunang: Hasil maksud.

61. Cara cai dina daun balong: Dinasehati tidak pernah ada bekasnya, tidak dituruti.
62. Cara kuda leupas ti gedogan: Ngabencah sakama-kama.
63. Pucuk awian: Tidak pernah jelas janjinya.
64. Rambat kamale: Boga perkara ayang-ayangan.
65. Tinggar kalongeun: Gara-gara terlalu sering dimarahin, akhirnya tidak ada pengaruhnya lagi.
66. Tuang jinis: Orang yang suka tertawa karena ceritanya/humornya sendiri, tetapi orang lain tidak ada yang tertawa.
67. Di tiung geus hujan: Bersikap hati-hati setelah celaka.
68. Dogong-dogong tulak cau, geus gede dipelak batur: Ungkapan untuk orang yang menandai perempuan sejak kecil, dengan memberi apa saja supaya nanti bisa dinikahi. Tetapi ketika dewasa malah dinikahi oleh orang lain.
69. Genteng kadek legok tapak (atau Legok tapak genteng kadek): Banyak pengetahuannya atau pengalamannya
70. Hambur bacot murah congcot: Goreng carek tapi berehan.

 

71. Ulah tiis-tiis jahe: Jangan terlena, harus hati-hati.
72. Unggah balewatangan: Kena perkara.
73. Watang sinambungan: Yang punya perkara orang lain, tetapi yang cekcok kita sendiri.
74. Adam lali tapel: Tidak ingat kepada saudara, lupa kepada tanah air.
75 Adean ku kuda beureum: Sombong dengan milik orang lain, bisa juga berpenampilan gaya dengan hasil minjam.
76. Alak-alak cumampaka: Orang bodoh merasa sama dengan orang pintar.
77. Anjing ngagogogan kalong: Ingin kepada yang tidak layak, atau mengangankan yang tidak mungkin terjadi.
78. Ari umur tunggang gunung, angen-angen pecat sawed : Orang tua yang berperilaku seperti anak muda.
79. Daek macok embung dipacok: Daek menta embung dipenta, daek dibere embung mere, mau diberi tidak mau memberi.
80. Dagang oncom rancatan emas: Hasilnya sedikit tapi modalnya besar.

 

81. Dipiamis buah gintung: Memiliki rasa disayang oleh orang tua, sahabat, atau atasan.
82. Kawas anjing kadempet lincar: Orang kecil dianiaya oleh majikan, tetapi tidak bisa melawan.
83. Kawas anjing tutung buntut: Tidak betah di rumah karena bawaan senang atau susah.
84. Kawas terong beulah dua: Sama dengan orangtuanya.
85. Kejo asak, angeun datang: Kabeneran keuna kana maksudna, henteu ngalilakeun deui.
86. Kajeun kendor, dapon (asal) ngagembol: Meski lambat yang penting sukses.
87. Keur meujeuhna buta tulang buta daging: Keur meujeuhna bedas (kira-kira umur 18- 30 taun).
88. Kokoro manggih mulud, puasa manggih lebaran : Orang yang ajimumpung, serakah dan tidak tahu batas.
89. Haripeut ku teuteureuyeun: Cepat menerima, tidak dipikir secara matang.
90. Halodo sataun lantis ku hujan sapoe (sakali): Kebaikan yang sangat banyak hilang gara-gara satu kali melakukan perbuatan jelek.

 

91. Herang-herang kari mata, Teuas-teuas kari bincurang: Asalnya kaya menjadi miskin.
92. Hirup ulah manggih tungtung, paeh ulah aya beja : Kudu bageur, kudu hade.
93. Hulu gundul dihihidan: Yang untung bertambah untung.
94. Indung lembu bapa banteng: Keturunan gagah, keturunan bangsawan.
95. Inggis batan maut hinis: Risi pisan.
96. Iwak nangtang sujen: Wani nyorang kana kacilakaan.
97. Janget kinatelon: Turunan hade atawa goreng ti indung ti bapa.
98. Jati kasilih ku junti: Pribumi kalah oleh tamu, orang lama kalah oleh orang baru.
99. Ka cai jadi saleuwi, ka darat jadi sagolak (salebak) : Layeut.
100. Kajeun panas tonggong, asal tiis beuteung: Rajin bekerja, supaya dapat upah.

 

2 of 3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *