Jangjawokan Sunda, Asal Muasal, Penggunaan dan Contohnya

Orang Sunda mempunyai produk budaya yang hingga saat ini masih dipertahankan terutama di daerah pedesaan yang disebut dengan yang jangjawokan. Penganut Agama Sunda Wiwitan tradisional juga mengenal istilah jangjawokan Sunda ini.

Di jawa barat sendiri, istilah jangjawokan masih dikenal serta masih banyak sebagian masyarakat yang masih mempelajari dan mengajarkannya. Jangjawokan atau jampe-jampe seperti halnya ucapan namun dengan tujuan magis untuk tujuan tertentu.

Penggunaan Jangjawokan

Peran jangjawokan sendiri pada jaman dahulu, keberadaannya itu sebagai pengganti dari penyembuhan modern, seperti dokter, pikolog, atau apapun yang terkait masalah penyebuhan fisik dan psikis. Kekuatan magisnya terletak pada kebersihan dan kesungguhan hati dari si pengucapnya.

Masyarakat Sunda biasa menggunakan jangjawokan ini untuk kegiatan sehari-hari, seperti setiap laku lampah, bekerja, berdoa, saat pengolahan padi, dan lain sebagainya. Jangjawokan ada yang diucapkan secara lirih seperti berbisik dan ada juga yang mengucapkannya dalam hati, seperti misalnya jangjawokan ketika menyepah (nyeupah).

Asal Muasal Istilah Jangjawokan di Masyarakat Sunda

Asal Muasal Istilah Jangjawokan di Masyarakat Sunda

Wahyu Wibisana, dalam buku sastranya pernah menjelaskan bahwa ada 2 buah bentuk puisi Sunda yang bisa dikatakan bersifat buhun atau kuno, yakni Ajimantra dan bentuk puisi pada carita pantun. Istilah ajimantra sendiri diambil dari bentuk naskah kuno "Sanghyang Siksa Kandang Karesian".

Sedangkan puisi pada carita pantun sudah ada sejak tahun 1518, sama artinya dengan istilah mantra sekarang. Puisi didalam cerita pantun nampak dari "rajah" dan "nataan". Jangjawokan merupakan kata lain atau sama artinya dari Ajimantra. Istilah ajimantra digunakan dalam Naskah Siksa KandaNg Karesiyan, yang ditulis pada tahun 1518 M.

Sedangkan penggunaan istilah Jangjawokan sendiri tidak diketahui kapan digunakannya? Karena orang Sunda dulu lebih banyak menggunakan istilah Jangjawokan dan ajian dari pada Ajimantra, sehingga istilah ajimantra kurang begitu dikenali.

Arti Jangjawokan (Ajimantra)

Istilah "Aji" di dalam kamus bahasa Indonesia disebutkan yang menyebabkan seseorang menjadi sakti, sedangkan kata "mantra" ditafsirkan sebagai perkataan yang mendatangkan kekuatan gaib, atau susunan kata berunsur puisi (seperti rima, dan irama) yang dianggap mengandung kekuatan gaib.

Ciri Ciri Jangjawokan

Menurut Wahyu Wibisana, jangjawokan itu memiliki ciri-ciri yang khusus, diantara akan dijelaskan seperti dibawah ini.

1. Menyebutkan nama kuasa yang bersifat khayal atau bukan sebenarnya, seperti nama-nama Pohaci, Sanghiyang Asri, Batara, Batari, dan sebagainya.

2. Pada kalimat Jangjawokan orang yang mengucap seolah-olah berada di posisi yang kuat, secara otomatis akan berhadapan dengan pihak yang lebih lemah.

3. Berhubungan dengan puisi karena Jangjawokan merupakan kelanjutan dari gaya sastra Sunda dan carita pantun, yang di dalamnya terdapat perintah, desakan maupun himbauan yang tegas.

4. Adanya Rima yang berfungsi magis, yang membuat ingatan seseorang menjadi kuat bagi orang mengucapkannya.

5. Adanya kode bahasa dalam Aji mantra yang hidup di Baduy maupun di Priangan, sehingga bahasa jangjawokan mudah diserap atau disesuaikan dengan lidah si pengucapnya.

6. Terkesan sebagai sastra lama atau kuno yang pernah muncul sesudah sastra Sunda.

Indeks
  1. Asal Muasal Istilah Jangjawokan di Masyarakat Sunda
  2. Arti Jangjawokan (Ajimantra)
  • Contoh Jangjawokan Jampe-Jampe Sunda
  • Jangjawokan Asihan (Penarik) atau Perintah Batin (Rasa)
    1. Jangjawokan Permohonan Ijin
  • Jangjawokan Pemberi Perintah
    1. Ka Jangjawokan Paragi dibuat Aya
  • Contoh Jangjawokan Jampe-Jampe Sunda

    Contoh Jangjawokan Jampe-Jampe Sunda

    Berikut dibawah ini adalah beberapa contoh-contoh Jangjawokan, Ajimantra atau jampe-jampe yang diturunkan ecara turun temurun oleh karuhun atau orang tua sunda terdahulu.

    Jangjawokan Paranti Ngajajamuan Awéwé Supaya Jadi Parawan Deui

    Saratna dina buah cau kulutuk anu sacinggir gedéna lobana opat belas ésé. Puasa sapoé sapeuting. Ieu du’ana:

    Bismillahirrohmanirrohim
    Kulit raket otot raket
    daging raket balung raket
    pet pet dipepetan.

    Jangjawokan Asihan (Penarik) atau Perintah Batin (Rasa)

    Contoh 1

    Seureuh seuri
    Pinang nanggeng
    Apuna galugaet angen
    Gambirna pamuket angen
    Bakona galuge sari
    Coh nyay, parupat nyay, loeko lenyay
    Cucunduking aing taruk harendong
    Cucunduking aing taruk paku hurang
    Keuna asihan awaking
    Asihan si leuget teureup.

    Contoh 2

    Ka Indung anu ngandung
    Ka Rama anu ngayuga
    Ka Indung nu teu ngandung
    Ka Rama anu teu ngayuga

    kadu lur opat kalima pancer
    Pang nepikeun ieu hate
    Ka Indung na anu ngandung
    Ka Rama na anu ngayuga
    Ka Indung na nu teu ngandung
    Ka Rama anu teu ngayuga

    Kadulur na opat kalima pancer
    Kalawan kanu ngurus ngaluis
    Hirup jeung huripna... (si anu)
    Pamugi sing ....

    Baca juga: Asihan Sunda Buhun, Kumpulan Jangjawokan Asihan Pemikat!

    Contoh jangjawokan perintah bathin terlihat dari jangjawokan tentang Asihan (penarik) diatas, ditemukan ada perintah bathin (rasa) dari pembaca jangjawokan kepada bathin (rasa) orang yang dituju, untuk melaksanakan apa yang dikehendakinya.

    Jangjawokan Permohonan Ijin

    Jampe Unggah (Memasuki Rumah)

    Ashadu sahadat bumi
    Ma ayu malebetan
    Bumi rangsak tanpa werat
    Lan tatapakan ing Muhammad
    Birahmatika ya arohmana rohomin

    Jampe Turun (Pergi dari Rumah)

    Allohuma ibu bumi
    Medal tapak tatapakan
    Turun wawa yang ing Muhamad
    Birahmatika ya arohma rohimin.

    Jika dilihat lebih lanjut, kedua jampe diatas merupakan jangjawokan yang berisi permohonan bathin kepada sesuatu yakni ”Yang Gaib” dimintakan ijin terlebih dahulu kepada ”Yang Maha Gaib”, atau dapat juga disimpulkan bahwa semua dapat terjadi atas kehendak dari yang Maha Gaib.

    Jangjawokan Pemberi Perintah

    Jampe nyimpen beas (Menaruh beras)

    Mangga Nyi Pohaci
    Nyimas Alane Nyimas Mulane
    Geura ngalih ka gedong manik ratna inten
    Abdi ngiringan...

    Jampe Ngisikan (mencuci beras)

    Mangga Nyimas Alene Nyimas Mulane
    Geura siram dibanyu mu’min
    Di Talaga Kalkaosar
    Abdi ngiringan...

    Jampe nyimpen Beas (Menyimpan beras)

    Mangga Nyi Pohaci
    Nyimas Alane Nyimas Mulane
    Geura ngalih ka gedong manik ratna inten
    Abdi ngiringan...

    Ka Jangjawokan Paragi dibuat Aya

    Jangjawokan dapat disebut juga sebagai jampe sehari-hari, sebelum akan pepergian keluar rumah, masyarakat sunda dahulu biasanya akan mengucapkan sebuah jampe, contohnya seperti dibawah ini.

    Sukma nu mipit, sukma nu dipipit
    Tunggal badan kalawan nyawa
    Nyi Pohaci Mayaherang
    Nyi Pohaci Mayalenggang
    Ulah geder ulah reuwas
    Cunduk anu mupu
    Datang anu ngala
    Nya maneh sarasa tunggal
    Kahanan sri kadunan
    Kandi candoli aci permana dewa
    Aci asihan.

    Jangjawokan paranti di pupur

    pupur aing pupur panyambur
    panyambur panyangkir rupa
    nyalin rupa ti dewata
    nyalin sari widadari
    di deuleu tihareup sieup
    di sawang ti tukang leunyang
    di tilik ti gigir leungik
    mangka weulas mangka asih kanu di pupur
    di tenjo ku saideur kabeh

    Jangjawokan Ngalintar atawa Nguseup Supaya Loba Laukna

    Aki Rékrék Turaya
    anak patutan turunkeun
    aing nya pangkonan sia
    Banyu emas nu lénggang putih
    Bayu emas nu lénggang hérang
    bumi meneng //bayu meneng -7-
    Ku Sang Kilat kumoncorong ratna putih
    Sang Ibut Putih undur ku Sang Kilat Sakti
    Ya isun sang D(e)mit Jati. Tamat

    Dari beberapa Jangjawokan tersebut baik pemberi perintah, peminta ijin, maupun asihan, penyatuan batin dari kandungan yang terdapat pada jangjawokian dilakukan melalui proses berpuasa ataupun semacam tirakat, hal ini mungkin untuk menumbuhkan kesungguhan serta keteguhan hati dan keyakinan agar tujuan bisa dicapai.

    Penutup

    Sangat sulit untuk mendefinisikan Jangjawokan ini, karena apabila dilihat dari isi kandungan di dalam jangjawokan tersebut sendiri, memang ada pernyataan untuk meminta kepada kekuatan gaib, namun juga ditemukan adanya upaya untuk menguatkan batin dan menegaskan tentang Dzat atau yang maha kuasa.

    Apabila jangjawokan ini jika dinyatakan sebagai perintah, itupun sulit didefinisikan mengingat ada pula jangjawokan yang isinya memohon atau menghimbau agar yang dimohonkan dapat diberikian dengan ikhlas.

    Kesimpulan:

    Jangjawokan merupakan hasil cipta kersa dan rasa Ki Sunda yang memiliki sejarah yang mandiri, sejalan dengan perkembangan dan sejarah dari pemahaman tentang keyakinan diri, bahkan keberadaannya pun berperan penting sebagai penyembuh pada masa itu, jadi bukan hanya sekedar puisi yang dapat dinikmati kata-katanya, namun diyakini pula memiliki kekuatan spiritual yang tinggi.